Memasak, Berkebun dan Harapan

Alhamdulillah, penyakit malas menulis saya Resmi (diusahakan.,ehem) diputus sampai disini. Sudah terlalu lama saya gak nulis, sampai Athar udah bisa bilang Bunda dengan intonasi tepat, saya tetep aja males nulis kemarin-kemarin. Yak, mari kita akhiri kutukan ini.

Ini bulan Oktober, Athar sebentar lagi umur 2 tahun (Desember lebih tepatnya), Arza umur 7 bulan. Akhir-akhir ini saya lagi doyan banget masak dan berkebun. Suami saya mulai mau lari pagi dan lagi menimbang2 keinginannya untuk bersepada, and I support it 100%!!

Kembali ke hobi baru saya tadi, lagi suka masak, seadanya saya bisa masak. Gak peduli rasanya. Lagi pengen pizza bikin pizza meskipun bawahnya gosong dan pizza nya pun ludes dimakan suami. Pengen bikin kue cubit ya bikin kue cubit, sampai coklatnya habis dicomotin Athar dan tersisa kue yang gak ada topping coklatnya. Haha. Alhasil sekarang saya selalu menantikan weekend karena pengen buru2 bikin masakan baru, pengen nyobain resep baru. Memasak lalu menjadi pelarian saya dari kepenatan. Senin-Jumat berangkat habis shubuh pulang hampir magrib, sekuat tenaga tetap bermain sama Athar di malam hari, momong adeknya dan ngelonin mereka berdua sampai tidur. I`m working mom, tapi tetep mau jadi orang yang pertama di cari anak-anak saya nantinya.  And i`m happy with that.

 

Lalu hobi berkebun. Awalnya niatan supaya tanah depan rumah gak sepi aja, kesian kalau tanahnya sendirian, sunyi sepi sendiri ala jomblo. Jadilah mulai nanam yang gampang2, baca bukunya Athar katanya nanem serei bikin nyamuk kabur, jadilah besoknya pas ke pasar beli serai 2 ribu udah dapat buanyak. Dipikir yang jual saya mau punya hajatan masak2 gitu, gak tahu aja doi ini sere mau ditanam semua, hahaha. Trus, kata tetangga nanem papaya gampang, jadilah nyebar biji, lalu mulai nytek sirih gading yang memang mengembangbiakkannya gampang buangeet. Ditaro air aja doi hidup coi. Hebat! Sirih gading ini katanya termasuk tanaman yang menyaring udara/polusi dengan baik.

Satu hari, gak sengaja nonton masterchef junior US, pas episode bikin chicken steak mushroom pake daun thyme. Ngliatnya ngileeer..pengen bikin…nyari daun thyme di pasar gak ada, di swalayan mahal…jadinya…malah beli tanaman hidupnya lengkap sama tanah dan potnya, hehehehe. Dan karena gak mau rugi ongkir karena beli online, beli juga temen2nya, oregano, rosemary, basil. Yak! Resmi belajar bikin steak. 😀 *dan sampai tulisan ini dimuat masih sebatas niat*

Jadi tiap weekend sekarang kerjaanya pagi berkebun, siang masak2an. Saya senang, semua kenyang! 😀

Beberapa resep (awur2an) ala saya sudah di upload di cookpad ya, cari aja user nya Afifah Rahmawati. Jangan lupa berdoa dulu sebelum mempraktekannya. Bukan, bukan karena khawatir kenapa2 kok, Cuma memang sebelum apapun kita harus berdoa bukan? Hehehe.

Dan akhirnya postingan ini saya akhiri dengan harapan. Harapan saya pengen lanjot kuliah lagi. Pengen punya bisnis. Pengen nglunasin Utang. Pengen ke luar negeri.

Sekian.

Jakarta, 27 Oktober 2016

Advertisements

Hello World #kid2

Ini kelanjutan kisah saya, kisah kami, as a family. Alhamdulillah, setelah surprise hamil lagi di usia #kid1 baru 8 bulan, saya diberi kesempatan lagi untuk mengurus bayi mungil nan lucu sebagai adiknya mas Athar. Yak, tepat 13 Maret 2016 kemarin, saya melahirkan bayi imyuuut gemyees ipel-ipel melalui persalinan normal.

Proses kelahiran kedua ini 11-12 dengan proses saat saya melahirkan Athar. Yang kata orang kelahiran kedua biasanya lebih mudah dan gampang tidak berlaku buat saya. Waktu tunggu dari pembukaan awal ke melahirkan persis kejadiannya saat saya akan melahirkan Athar. Jumat pagi pembukaan 2 ke 3, Ahad alias Minggu siang pas dhuhur, #kid2 lahir.

Ceritanya begini, Jumat Pagi 11 Maret 2016, saya masih enjoy keluar apartmen dengan bimbang, apakah akan ke kantor dulu pagi-pagi baru ke dokter (hari itu memang jadwal rutin kontrol mingguan, usia kehamilan saya waktu itu 38 minggu, HPL-Hari perkiraan lagir 22 Maret 2016). Begitu nyampe gerbang apartemen, entah kenapa saya memutuskan untuk WA pak Bos dan ijin sebentar untuk ke dokter. Pak Bos seperti biasa mengiyakan dan mendoakan semoga hasil kontrolnya bagus. Lalu saya naik taksi, tiba di RS, antri dokter seperti biasa dan saat dicek dokter… “lho bu, ini udah bukaan 2 mau bukaan 3 kayaknya”. Saya bengong. “terus dok?” tanya saya masih bengong. “ya Ibu langsung masuk rawat aja ya, saya gak berani ngijinin ibu pulang, karena ini kelahiran kedua biasanya masa Kala nya lebih cepat, apalagi ini hari Jumat, jalanan macet kalau tiba-tiba nanti ibu pulang dan pembukaan lengkap.” Dokter menjelaskan tanpa jeda.

Saya masih bengong dan melirik tas kerja seupil yang saya bawa, isinya Cuma dompet sama HP. Duh, kenapa sih tadi gak bawa roti. Entah kenapa habis dijelaskan pak Dokter, saya nya malah jadi laper.

Setelah reriweh urusan admin buka kamar dan sebagainya, saya bukanya langsung ke lantai rawat kebidanan, malah duduk bengong di lantai rumah sakit sambil nyamil risol yang saya beli di lantai bawah tangga rumah sakit. Bingung mau telepon siapa dulu. Suami atau ibu duluan ya. Mas Suami kebetulan lagi dinas keluar kota. Kalau saya telepon, pastilah mas Suami bakalan rada panik dan buru2 bakal balik ke Jakarta. Ehm, telepon ibu dulu deh. Sebagai seorang wanita yang telah melahirkan 10 anak, ibu hanya mendoakan yang terbaik tanpa panik, seraya bertanya “ibuk enaknya kapan ya nduk ke Jakarta?” hehehe.

Jumat bakda Jumatan, saya masuk kamar rawat lantai kebidanan RSPP. Hal pertama yang saya syukuri saat masuk ruangan tersebut adalah…Alhamdulillah…pas makan siang… menu sudah datang dan langsung saya santap. Hehehe, suster beberapa kali masuk bolak balik ngecek nadi saya dan calon bayi, serta nanya sudah mulas lagi apa belum. “belum” jawab saya lempeng”.

Jelang Magrib, mas Suami datang, hehehehe. Lengkap dengan  mama papa mertua hehehe. Ditungguin sampai malam, sayanya gak tambah mulesnya, tapi tambah lapernya. 😀 Hehehe.

Sabtu, 12 Maret 2016

Oia, saya lupa belum bilang, saat saya masuk ke ruang rawat, berbarengan dengan 4 mahmud (mamah muda) lain yang akan melahirkan. Di Sabtu Pagi sudah 2 mahmud tersebut yang sudah melahirkan. Saya? Mules lagi juga belum. Lapar lagi iya. -_-

Sabtu malamnya, kakak-kakak saya yang di Jakarta datang menengok. Sambil haha hihi dengan keponkan-keponakan saya masih wara wiri jalan kaki. Tak lama kemudian dokter visit, karena saya nya gak mules juga, rencana akan diinduksi (nah kan, sama kayak waktu nglairin kakaknya dulu). Jam 12 malam saya diinduksi. Sakit? Anehnya saya malah tidur pulaaaas. #hadeeeh.

Minggu, 13 Maret 2016

Minggu dini hari (shubuh) suster melepas infus induksi dan mengecek progress pembukaan, kata suster sudah pembukaan 3 menuju 4. “mules gak bu” tanya suster. “nggak tuh sus, kenapa ya” jawab saya. Suster Cuma ketawa, “hehehe, ya nanti tunggu dokter aja deh bu”.

After sarapan, saya mengajak mas suami jalan keliling rumah sakit, berharap bisa nambah pembukaan. Baru 10 menit jalan,… naaah..kan mulai muleess…. “yah, mules ini yah” kata saya. “mules beneran apa ilang nih nanti?” jawab mas suami setengah hati, hehehe, maklum lah udah dua hari nunggu mules gak nongol2. Selisih 10 menit, saya mules lagi. Ayah lalu memapah saya ke kamar untuk tiduran di kasur. 10 menit kemudian mules lagi. “apa Ayah panggil suster ya bun”  kata mas suami. Saya bilang nanti saja, tunggu mulesnya deketan. Saya gak mau nanti ternyata masih mules2 palsu. Kalau orang jawa bilang, tiwas nyeluk suster, jebule kecele. Hehehe. Lalu.. 5 menit mules.. naah… ini nih, “yaaah, panggilin susteer”. Tak lama suster datang, cek dalam, “udah bukaan 6 bu, kita ke ruang bersalin aja yuk, jalan kaki aja ya”. Ebuset, sekarang mules sudah per 3menit, saya juga masih berusaha jalan, berharap ini beneran akan persalinan.

Lalu saya mulai mulas hebat. Per 2 menit, menjadi per menit gak ada jeda. Mulai deh agak teriak dikit…”dokternya manaaaa susteeer”, suster lalu menelepon pak dokter disamping saya, “dok, udah bukaan 8 ini, bentar lagi lengkap kayaknya, dokter dimana? Ha? Masih sepedaan? Buruan dok, cepet ini bentar lagiii”. Mas suami seperti persalinan sebelumnya, tangannya jadi pelampiasan remet2 saya menahan sakiit.. hehehe.

Tak lama, pak dokter datang…masih lengkap dengan baju sepeda dan kupluk naik sepeda. “ambilin teh anget dong” pinta pak dokter ke salah satu perawat, “udah dok, tadi pasien sudah kami siapin teh anget” kata suster. “bukaan..teh angetnya buat saya kok, hahaha” saya rasanya pengen ikutan ktawa sekaligus nimpuk pak dokter, wooii dok, udah mules banget ini daaaah….

Dan proses persalinan berlangsung, Alhamdulillah jam 12 siang tepat #kid2 lahir… Alhamdulillah….

Berat 3,19 Kg, panjang badan 49 cm.

Dan setelah melalui diskusi panjang, inilah nama yang kami berikan untuk #kid2 :

Arzachel = Al zarqali = ilmuwan, astronom muslim asal Spanyol

Hafidz = yang menjaga

Pramudya = bijaksana.

Hello World, Arzachel Hafidz Pramudya.

IMG_20160317_100546

Menanti Kelahiran Kedua

Bismillah..

Minggu ini, usia perkiraan kehamilan saya memasuki 38 Minggu. Ini artinya 2 minggu sebelum tanggal duedate sebagai batas si adek bayi imut ipel2 dalam perut harus lahir. Doa Insya Allah tak berhenti mengalir untuk kelancaran proses kelahiran saya yang kedua. Berharap prosesnya lebih lancar daripada saat kelahiran kakaknya, mas Athar, yang cukup menguras waktu dan tenaga (tapi seruuu, hihihi).

Kontrol ke dokter terakhir kali minggu lalu, kata dokter posisi kepala janin sudah dibawah, wajah sudah menghadap ke belakang, berat badan dan lain-lain normal dan sehat. Alhamdulillah. Ini artinya hanya tinggal tunggu waktu kapan “mules”nya aja dan sewaktu-waktu sudah bisa lahir. Dokter hanya menyarankan untuk saya banyak minum air putih dan menambah vitamin zat besi.

Ayo dek…jangan betah2 di dalam ya..mas Athar, ayah, bunda, mbahti, mbahkung, oma, opa, pakde, bude, paklek, bulek, om, tante udah pengen ketemu niih… hehehehe

Semoga semuanya dilancarkan. Aamin..

Target 2016

Januari, Februari, lalu seperti mendadak Maret, April, Mei, lalu tiba-tiba sudah Desember. Kalau mau dirunut-runut, dan kalaunya kita tidak siap, bisa jadi kejadian seperti tahun lalu niih…jelang desember pasti selalu keluar kalimat, “wooh cepet ya udah Desember aja, udah setahun” lalu #hening karena merasa belum melakukan apa-apa. Nah, niatnya tidak mau mengulang kalimat yang sama di akhir tahun 2016 nanti, saya mencoba meng-arrange apa saja yang pengen saya targetkan di 2016. Minimal 50% nya tercapai. Ngoyo gak ngoyo saya sendiri yang menjalaninya, tercapai gak tercapai saya sendiri yang bisa mengukur sebenarnya saya mampu atau sebetulnya sayanya yang nggak mau. Hehehe, yang pasti doa saya gak berhenti…ya Allah ridhoi ya Allah… Aamiin… 🙂

Here we go…

  1. Syndrome Baby Blues No more

Jika semua lancar, Insya Allah saya melahirkan anak kedua di akhir Bulan Maret 2016. Semoga tahun ini syndrome baby blues tidak lagi menghinggapi saya, hehehe.

Langkah strategis : makan dengan gizi cukup, cukup minum, cukup olahraga, sholat sunnah ditambah, positif thinking, gak usah banyak harapan/keinginan yang muluk2, bersyukur dengan apa yang ada, ngrawat taman depan rumah :-D, lebih sering lagi main sama mas Athar 😀

  1. Pengen Jualan/usaha — buat nglunasin Hutang 🙂

Ya Allah, saya pengen jualaaaan… Cuma blm tau jualan apa yaa… saya masih punya hutang dan berniat melunasi hutang tersebut. Ya Allah ridhoi ya Allah…bebaskan saya dari hutang.. Aamiin..

Langkah strategis : finding nemo..eh finding mau jualan apa. Tekun. Tekun. Tekun. Berhemat. Sering sedekah. Sholat sunnah tambahin. Rajinin ngaji.

Udah deh, dua saja.

Bismillahirrahmaanirrahiim…

🙂

Bapak

Insya Allah besok Kamis dini hari, Bapak dan Ibu akan berangkat umroh. Memang, ini sudah kesekian kali nya, terutama Bapak, bisa berkesempatan pergi ke tanah suci lagi, selain semenjak kuliah di Al-Azhar, Mesir hingga Bapak bisa gratis beberapa kali pergi haji sebagai pembimbing jamaah Haji. Alhamdulillah.

Bapak kemarin sempat bilang, ke kami, anak-anaknya, sebelum berangkat umroh besok Kamis. Kata Bapak, “Nek (kalau) Haji/umroh jgn bermewah-mewah tapi berkumuh-kumuh karena hanya Allah yang kita ingat menjadi tujuan”.

Lalu, ternyata pas nggak sengaja kakak saya mengecek barang perlengkapan Bapak di koper, diketemukanlah 3 kaos olahraga jaman anak2 Bapak masih SMA (sudah jelas pasti kusut dan mbladus, kaos olahraga SMA anak-anaknya gitu lhoh, yang usianya mungkin sudah 10 tahun lebih) ikut dipacking Bapak buat dipakai disana. Waktu ditanya, kata Bapak, “nganggo kuwi wae wes anget, enak” (Pakai itu saja sudah hangat, enak). Padahal Bapak sebetulnya punya kaos lain yang lebih bagus, tapi tetap saja kaos favoritnya adalah kaos olahraga jaman SMA milik kami, anak-anaknya.

Ya Allah Bapak :’-)

Harus lebih banyak mencontoh dan belajar dari Bapak. Terima kasih Bapak atas teladannya.

Hidup itu harus hebat, kuat, luas, besar dan bermanfaat. Yang sederhana itu sikapnya (anonym)

Asi Eksklusif dan Kehamilan Kedua

Ini juga postingan telat (banget) sebenarnya. Qiqiqiqiq. Tapi daripada nggak, lebih baik terlambat nulis. Ya kan? Ya kan? Ya dong? #diiyaindong. Ya, saya mau cerita sedikit soal perjalanan Asi eksklusifnya Athar. Agak-agak bingung juga sih, sebenarnya saya berhak apa gak ya menyebut Athar dapat ASI eksklusif, secara begitu lahir, Athar sempat dikasih antibiotic karena doi nelen air ketuban karena kelamaan di jalan lahir (emaknya udah kecapekan duluan, maap ya naaak…). Ya, intinya sih selama 6 bulan pertama, Athar full dapat ASI. Alhamdulillah.

Kalau saya bilang prosesnya lancar, postingan ini cukup satu paragraph saja. Hehehhe. Yup, proses ASI eksklusif sama serunya kayak naik gunung, naik roller coaster, atau berkelana ke negeri seberang #halah.

Jadi begitu Athar lahir, gak bisa langsung proses IMD (inisiasi Menyusu Dini) sama saya #hiks #hiks #syedih. Penyebabnya itu tadi, doi sempat nelen air ketuban yang akibatnya proses pernafasannya agak terhambat, kalau istilah medisnya angka APGAR nya gak memenuhi syarat untuk menjalani IMD (buat yang belum tahu, silakan googling apa itu APGAR-ini sebenarnya saya nya juga gak tau APGAR itu singkatan apa, wkwkwkw) jadinya doi langsung dibawa ke ruang observasi untuk dipantau perkembangannya di dalam inkubator. Selama hampir sehari Athar gak bisa langsung nenen ke saya. Syedih pastinya. Sebagai emak baru, rasanya udah pengen buru2 gendong anak yang baru lahir tp karena belum bisa saya berusaha positif thinking untuk tetap istirahat sebagai proses pemulihan. Tapi nyatanya malam itu saya gak bisa tidur dong. Kepikiran Athar, mana PD saya sudah nyut2 penuh ASI pengen dikeluarin.

Alhamdulillah, pagi harinya saya sudah bisa nengokin Athar, meskipun gak bisa rooming-in karena Athar masih harus diinkubator. Saya lah yang bolak balik kamar-ruang bayi untuk nyusuin Athar. Alhamdulillah proses pertama menyusui lancar jaya. Athar mimik semangat bangeeet! Saya lega liatnya. Suster pun sempat bilang ini anak pinter banget nyusunya, langsung bisa tau gitu cara pelekatan yang baik dan benar #emaknyaYangGR #bangga. Di sela-sela menyusui pun, saat Athar sudah tertidur saya ditawarin untuk pompa ASI di RS. Alhamdulillah…

Hari ketiga Athar lahir, kami sudah boleh pulang ke rumah. Nah…jreng..jreng..disinilah perjuangan dimulai. Welcome to the jungle. Fisik yang belum pulih benar, ditambah jam tidur bayi yang masih blm teratur cukup bikin saya tepar lelah luar biasa. Alhamdulillah, suami sabar banget nemenin dan mau gantian begadang. Plus ibu saya dari jogja datang, jadi makin tenang. Tapi tetap saja tantangan gak berhenti sampai disitu. PD saya sempat lecet karena beberapa kali pelekatan tak sempurna, itu sakit Masya Allah luar biasa. Belum lagi saya sempat baby blues syndrome. Tiap kali suami mau berangkat kerja, saya nya mewek gak mau ditinggal #maludehkaloinget. Gak tau kenapa pokoknya bawaanya sensi melulu. Untungnya saya punya beberapa kawan dan sahabat yang mau sharing pengalaman sebagai ibu baru, mereka bergantian telepon saya, mendengar keluh kesah saya, menenangkan saya, dan selalu berkata, “everything will gonna be ok Fi, badai pasti berlalu..” 😀

Alhamdulillah, seiring perjalanan waktu Athar lahap banget nenen ASI. Perkembangan berat badan nya pun sesuai dengan yang diharapkan. Tiap pagi masih rajin saya jemur supaya gak kuning. BAK dan PUPnya pun masih masuk kategori normal (rata-rata sehari bisa 8-10 BAK dan 5-6 kali Pup kalau gak salah ingat). Tiap kali ke dokter spesialis Anak (DSA) untuk imunisasi, dr. Atha selalu kegirangan liat Athar karena ndut dan bikin gemas. Hehehe. Alhamdulillah.

Hari berganti minggu, minggu berganti bulan, tibalah saat berakhirnya cuti. Hiiiiks…rasanya gak mau cutiiiiii maunya kerja remote aja dari rumah bisa ndak pak Bos? #gakbisasis. Athar usia 3.5 bulan saat saya mulai masuk kantor lagi. Alhamdulillah sudah ada 70 botol @100 ml ASIP beku di freezer mertua. Hehehe. Jadi memang penting ya bu-ebu, sebagai ibu bekerja untuk jauh2 hari menyiapkan segala hal tentang ASIP (ASI Perah). Printilannya banyak sih, alat pumping, botol kaca/plastic ASIP, freezer khusus (bisa beli, nyewa atau minjem macam saya, hehehehe), tas ASIP khusus dan teman2 sepermainannya. Agak rempong dan butuh biaya. But, trust me, itu sebanding sama hasil yang kita harapkan. Kalau semuanya lancar dan Allah mengizinkan, selain kita happy sebagai emak bisa ngasih ASI eksklusif, bayi yang ASI eksklusif cenderung jarang sakit dan sehat. Tapi tetap ya bu ebu, jangan Cuma ngandelin ASIP, nenen ASI langsung tetap yang terbaik buat ibu dan anak, bonding ibu-anak gak bisa digantiin dengan apapun. J

Minggu-minggu pertama mulai bekerja kembali, Athar masih teratur minum ASIPnya. Setiap kali saya tinggal kerja, Athar minum 5-6 botol ASIP (500-600 ml). Pumping saya di kantor juga masih ngejar segitu pas, artinya gak ada kelebihan buat di tabung. Beberapa cara saya coba buat meningkatkan produksi ASIP saya, mulai dari ngemil sayur hijau, minum susu kedelai, sampai ramuan herbal macam habbatussauda, ekstrak katuk, dll nya sampe saya lupa nama bahannya apa aja dah itu. Hue hue tapi kok ya tetap saja hasil pumping stagnan di 500-600 ml perhari. Salahnya saya, harusnya tetap bersyukur ya, dan nyante biar kagak stress..tapiii gimana gak stress kalau temen pumping saya di kantor, tiap pumping bisa menghasilkan 300 ml sendiri..sekali pumping! Artinya sehari kalau doski 3x pumping bisa hampir seliter bawa ASIP ke rumah. Huhuhuhu… naah dari situ saya baru nyadarnya sekarang, harusnya ndak usah mbanding2in hasil pumpingan. Jadi stress sendiri kan.. harusnya sedari awal saya ubah mindset, bahwa ASI itu layaknya rejeki yang dikasih Allah. Rejeki buat anak ada masing-masing, ndak bisa dibanding2in. Kebutuhan bayi satu dan yang lain bisa jadi beda. Huuffft.. telat nyadar sih ya. Hehehe. Tapi gak papa, toh Alhamdulillah masih ngejar sampai Athar umur 6 bulan dapat ASI full. Yeeeeay!! #meskipunterseok2

Jelang bulan ke tujuh usia Athar, minumnya tambah banyak bisa 8 botol sehari, padahal doi sudah MPASI dong. Sayanya makin stress karena hasil pumpingan gak bisa segitu. Aaaaaaaaaaaaak. Berbagai cara dicoba lagi. Tapi tetep aja stuck di 400-500 ml (malah agak turun). Syediih, tapi tetap berusaha Athar harus tetap ASI #EmakManiakASI.

Masuk bulan ke delapan….sepulang mudik Lebaran di Jogja, saya malah makin stress karena hasil pumping menurun drastic. Mentok paling banyak 400 ml sehari. #hiks #hiks #stress. Padahal semakin stress semakin turun tuh hasil pumpingan. Jadi ya bu-ebu, untuk proses menghasilkan ASI di dalam tubuh tu, kita butuh hormone yang namanya oksitoksin untuk memerintahkan ke pabrik ASI untuk memproduksi ASI. Nah, hormone ini bisa keluar kalau kita nya happy. Kalau stress ya bukannya keluar malah menghambat, 😀 oke, kalem fi..kaleem..

Jelang akhir bulan ke delapan usia Athar, sayanya malah masuk angina hebat. Sempat curiga karena seminggu gak sembuh-sembuh. Dan…feeling saya bilang, coba test pack. Waduh. Masak iya sih isi lagi. Padahal saya belum dapat haid lagi lho. Tapi ya ndak ada salahnya, kalaupun negative berarti memang masuk angin aja. Kalaupun positif.. hmmm..ya kita pikirkan nanti. Qiqiqiqiqiqiq

Lalu saya pun test pack.

Dan positif. #hening

Yak. Terjawab sudah kenapa produksi ASI saya menurun drastis, ternyata memang karena hamil. Jadi hormone hamil dan hormone buat produksi ASI ini saling berlawanan.

Bismillah… mari kita jalani kehamilan kedua ini dengan happy.

Usia 11 bulan, Athar masih nenen saya langsung, namun persediaan ASIP lama-lama habis dong. #hiks. Sempat sebulan-dua bulan Athar mix ASI dan sufor karena sayanya udah gak kuat pumping di kantor. Tiap kali pumping saya nya muntah-muntah. Sempet sedih karena Athar minum sufor, tapi tetap berpositif thinking bahwa ini demi Athar juga, supaya dia tetap terpenuhi nutrisinya. Begitu umur satu tahun, saya berganti dari sufor ke susu UHT (pure fresh milk), Alhamdulillah Athar pun masih nenen langsung sama saya kalau malam sampai sekarang.

Pro kontra breastfeeding while pregnancy. Tidak sedikit yang menyarankan saya untuk stop menyusui Athar begitu tahu saya hamil lagi. Tapi lagi-lagi saya gak mau nurut gitu aja. Saya selalu berpikir, Athar masih punya hak untuk nenen saya, dan ini bagian dari rejekinya dia yang Allah kasih lewat saya. Meskipun dari sisi medis memang menyusi bayi selagi hamil bisa bikin kontraksi. Memang iya sih, saya kadang-kadang ngerasa kontraksi, tapi selama itu masih bisa ditolerir dan gak bikin flek, saya sih berusaha mensugesti diri kalau gak papa. Dan Alhamdulillah gak papa sampai sekarang. Tapi ini berbeda-beda ya kondisinya untuk tiap orang. Jangan dipaksakan juga jika memang beresiko, silakan bisa konsultasi ke masing-masing dokter kandungannya ya.

Soal nutrisi yang nanti terbagi antara bayi dan janin, saya sih menyiasatinya dengan makan buanyaaak. Wkwkwkwk, #emangDoyanMakan 😀

Athar makan mangga

Athar Makan Mangga

Doakan saya ya, semoga kehamilan kedua ini lancar dan baby Athar sehat-sehat saja. Aamiin

J

Flashback: Saat Athar Lahir

Bismillah…

Athar

Athar, 8 months

Genap Setahun 2 bulan usia anak pertama saya, Athar Rizky Pramudya. ya, ya ya, mendadak saya pengen menulis saat proses Athar lahir. Mending telat menuliskannya daripada ndak ditulis sama sekali #ngeles. Hehehe. Sebetulnya dadakan pengen nulis postingan ini karena lagi agak-agak panic sendiri menunggu adeknya Athar lahir. Yap, saat ini Alhamdulillah saya sedang mengandung anak kedua, adeknya Athar. Usia kehamilan sudah masuk bulan ke 8 (32 Minggu). Kenapa panic? Padahal kata orang-orang kehamilan kedua biasanya lebih lancar dan lebih tenang. Memang sih lebih tenang (malah cenderung cuek, apa aja dimakan, bihhihihihik), tapi ini gara-garanya control saya terakhir 2 minggu lalu (saat usia kandungan 30 minggu) si pak dokter bilang, si dedek dalam perut masih belum mau muter ke bawah (kepala masih diatas), padahal perasaan udah sebulan lebih saya (merasa) sudah sering sujud nungging2 supaya dedek muter kepalanya di bawah. Dan ini dedek masih anteng kepala di samping. Panic, karena jaman saya hamil Athar dulu, umur segini, doi udah suka muter2 kesana kemari dan jelang 36 minggu, Athar udah mapan posisi siap lahir. Huwe…. Ya Allah..lancarin ya Allah… Aamiin..

Oke, kembali ke proses saat kelahiran Athar. Saya mencoba flashback, karena setiap kali ingat saat kelahiran Athar, mata saya bisa mendadak basah ingat betapa baiknya Allah sama saya, udah ngasih anak lucu dan menggemaskan kayak si Athar, hehehe.

1 Minggu sebelum HPL (Hari Perkiraan Lahir). Usia kandungan saya waktu itu sudah masuk 39 Minggu. Waktu yang cukup sangat matang untuk melahirkan. Due datenya sih 6 Desember 2014, tapi saya masih nyante macam di pante. Pokoknya pengennya nunggu mules, kontraksi, trus lahiran normal, lancar. Tapi ya..harapan tak seindah kenyataan.

Minggu pagi, 30 November 2014, after sholat shubuh, saya mendadak pengen buang air kecil lagi. Setengah mengantuk saya jalan ke kamar mandi. Begitu selesai.. eeeeh lha kok, pake acara kepleset. Kedebug! Agak keras sih, tapi saya masih bisa berdiri sendiri. Agak panic, saya ambil napas dan ngecek apa ada yang luka. Alhamdulillah gak ada. Cek-cek ada yang rembes2 di bawah apa nggak takut ketuban pecah, Alhamdulillah gak papa. Keluarlah saya dari kamar mandi dan masuk kamar nyamperin mas suami.

Masih bingung garuk2 kepala gimana ngasih tau mas suami kalau saya habis jatuh. Secara mas suami pasti akan lebih panic dari pada saya. Dan dengan nada lirih…”Yah, tadi habis jatuh di kamar mandi”. Laluu… “haaaah? Sakit apanya Bun? Dedek gimana? Ada flek gak?” nah, kan mas suami panic. Saya bilang gak papa, nanti agak pagian kita telepon dokter Erwin aja (dokter kandungan RSPP). Tapi mas Suami inisiatif telpon duluan. Di Ujung telelpon dr. Erwin bilang kita diminta ke RSPP untuk cek ke Bidan, takut ada apa2. Tapi saya bilang, gak papa dok, ini bayinya udah gerak2 lagi kok di dalam, dan saya keuekuh gak mau ke RS. #bandel 😀

Senin, 1 Desember 2014 pagi, memang jadwal control mingguan ke dr. Erwin. Kalau usia kanduangan sudah 36 minggu keatas, biasanya control udah seminggu sekali deh. Dengan santai saya dan mas suami nunggu antrian dokter, pas dapat giliran..eng ing eng.. “Ibu kemarin gak jadi kesini, saya tungguin Bu kemarin” ucap dokter Erwin sambil senyum. “waduh, saya gak jadi kesini Dok, karena kayaknya udah gak papa tuh” kata saya nyante… hehehe masih #bandel. Lalu dr. Erwin ngecek kandungan saya, di usg, lalu cek detak jantung bayi dan deteksi gerakan bayi. Kata dr. Erwin, “Bu, ini gerakan bayinya kurang, kalau saran saya sih mending ibu tunggu bukaan aja disini, kalau nanti gerakan bayinya gak kembali normal saya usulkan untuk induksi saja”. Mendengar kata-kata induksi saya langsung panic… (buat yang belum tahu apa itu induksi, jadi induksi itu, kalau bahasa saya ya, semacam memasukan suatu zat dalam tubuh-bentuknya bisa pil yang dioleskan pada mulut Rahim, suntik, maupun infus- untuk memicu kontrkasi/rasa sakit sehingga diharapkan dapat membantu pembukaan jalan lahir bayi). ”hah? Harus induksi dok? Saya maunya nunggu mules aja doook..” #nadamemelas. “Ibu, ini bayi ibu tergolong besar, 3.4 kg, khawatir saya, gerakannya makin menurun, untuk lahir normal malah makin susah. Paling tidak kalau kita induksi masih ada harapan untuk lahir normal”.

Saya dan mas suami Cuma bisa pandang2an. “yaudah deh dok…”. Lalu dr. Erwin menghubungi suster asisten untuk menyiapkan induksi dan oksigen. Intinya sih saya udah langsung masuk ruang inap aja gitu, nunggu bukaan dan mules dibantu induksi. Hiks.. bayangan lahir dengan proses mules-kontraksi-langsung lahir lancar dalam hitungan jam tampaknya tak terwujud. Berganti sabar dan pasrah dan berdoa semoga prosesnya lancar. Satu doa yang saya minta waktu itu, “ya Allah..plis..kalau bisa jangan caesar ya…”.

Senin malam, mas suami saya minta pulang ke apartmen dulu. Ambil baju dan beli beberapa cemilan buat si mas suami. Saya sendirian di RS. Saya bilang gak papa kan ada suster. Alhamdulillah, ada temen saya dan suaminya, Risa dan mas Doni datang menengok. Dikiranya saya udah melahirkan, qiqiqiqiq, dan mereka bengong karena saya cuek saja di kamar inap sendirian.

Malamnya, pas suami udah datang, dimulailah saya diinduksi. Dimulai dari induksi dalam dulu. Well, saya nya masih gak berasa apa2. Ya mules sih, tapi mules2 biasa kayak kalau lagi dapat. Malam itu saya masih bisa tidur dengan nyenyak.

Selasa, 2 Desember 2014 pagi. Suster jaga masuk kamar pagi2. Mau ngecek bukaan, pas dicek, “walah bu, ini baru bukaan setengah”. Wekekekek, hampir 20 jam dan bukaan baru setengah -,- #emangadaya. Jam 8 pagi, dr. Erwin visit, lalu menyarankan untuk induksi lewat infus (it means, dosisnya dinaikin). Selang sejam, saya mulai lagi tuh mules2nya. Waduh..ya Rabbii…yang ini sakitnya tambah-tambah. Rasanya pengen gulung2 di lantai. Perpaduan antara lagi sakit pas haid, nyeri punggung, pegel kaki dan teman2nya. Sekitar 2-3 jam nyeri hebat, suster kembali masuk untuk ngecek bukaan, dan..belum nambah juga.. ya Salaam… rasanya udah mau nyerah dan mau bilang minta sectio aja (cesar), tapi lagi-lagi suami ngingetin untuk sabar. Beberapa kali suami tilawah di samping saya sambil sayanya teriak2 kesakitan.

Menjelang malam, dr. Erwin bilang dosisnya mau dinaikin lagi, soalnya belum bukaan juga. Hiks. Ya Allah… tetep harus sabar ya. Kali ini sakitnya lebih hebat. Saya gak bisa mendiskripsikan sakitnya seperti apa. Yang jelas, ini rasa sakit terhebat dan terlama yang pernah saya alami. Well, ibu-ibu yang pernah ngrasain induksi mungkin sepakat sama saya. Sakiit jendraaal!! Tengah malam, sakitnya semakin hebat. Suster jaga masuk lagi untuk ngecek, kali ini udah lumayan udah bukaan 1-hampir bukaan 2 (padahal yang ditunggu untuk bisa lahir normal adalah bukaan 10 sodara-sodara). Ya Rabbii,…padahal udah hampir dua hari diinduksi, baru bukaan 2. Harus kembali sabar. Jelang tengah malam, karena saya sudah nggak tahan sakitnya, saya minta suster untuk stop infus dulu supaya saya bisa tidur. Suster setuju. Saya dan suami akhirnya tidur tepar tepat jam 2 malam.

Rabu, 3 Desember 2014. Suster jaga masuk kamar pagi-pagi. Ngecek bukaan saya. “Alhamdulillah udah bukaan 2 bu”. Hiks. Bukaan 2 dalam 2 hari. Ya, harus sabar lagi. Pagi itu saya memutuskan untuk jalan kaki keliling rumah sakit, siapa tahu mules dan langsung bukaan lengkap :-p.

Jam 8 pagi, dr. Erwin visit lagi, cek bukaan, ternyata sudah bukaan 3, dan tiba-tiba..ada sesuatu merembes…oh yes, oh no, ketuban saya rembes, warnanya bening dan gak keruh. Dr. Erwin masih pasang muka tenang, dan berpesan sama suster untuk minta dikabarin sejam lagi plus dosis induksi dinaikin lagi. Oooh, oke Dok, saya siap2 tenaga nahan rasa sakit lagi.

Jelang jam 10 Pagi, mertua dan kakak kandung saya datang. Jam 11 siang, suster ngecek dan saya ternyata udah bukaan 5. Lalu diputuskan saya pindah ruang tindakan. Siap2 buat kelahiran katanya. Kata bu Bidan dan suster, dari bukaan 3 ke 5 waktunya cukup cepat, jadi kemungkinan siang sudah bukaan lengkap.

Oke, karena saya sudah gak kuat jalan, didoronglah saya pakai kursi roda, masuk ruang tindakan. Disitu sudah ada bidan dan 2 perawat. Suami, kakak, dan ibu mertua saya ikut nemenin di dalam. Saya? Masih dalam kondisi teriak2 kecil nahan kontraksi. Jelang jam 12 siang, kontraksi makin intens, 5 menit sekali, 2 menit sekali lalu gak ada jeda. Saya udah teriak2 gak karuan, minta dipanggilin dr. Erwin lah, cakar2 tangan suami saya lah. Hehehehe. Maaf ya mas suami.. 😀

Bidan dan perawat lalu ngecek pembukaan lagi, kali ini bukaan sudah lengkap katanya. Alhamdulillah. Tinggal nunggu dr. Erwin. Aduuh, rasanya udah gak tahan untuk mengejan. Selang 5 menit, dr. Erwin datang lalu saya mulai dipandu untuk mengejan. Karena sudah 2 hari induksi, saya jadi kurang tenaga untuk mengejan. Beberapa kali saya mengejan, saya salah teknik. -,- bukannya ngedorong bayi keluar, malah bikin leher saya sakit. Untunglah bu Bidan sabar banget menuntun saya mengejan dan atur nafas. Setelah 4 kali mengejan, Alhamdulillah…bayi laki-laki yang sudah 9 bulan betah di perut saya keluar juga. Alhamdulillah….

Saya berkali-kali mengucap hamdalah dan suami mencium kening saya. Ketika Athar lahir, doi gak langsung nangis karena ternyata sempat menelan air ketuban. Alhamdulillah begitu diangkat dr. Erwin, Athar langsung menangis. Alhamdulillah..

Hello World, Athar Rizky Pramudya. 3 Desember 2014, 12.36 WIB