Ajari aku Ilmu “Nyonting”

Beberapa Hari lalu, aku diajak beberapa temen ke Pemda Bantul, buat ngomongin KKN tematik yang rencananya bakal kami gelar di Bantul. Beberapa teman yan menurutku pinter bernegosiasi alias pinter Nyonting entah kenapa hari itu gak bisa ikut. Indra Ke Bandung, Bowo di sms gak bales2 (dan ternyata dia seharian tidur….dasar!!!!), afia nganterin adeknya tes UGM, anggi+prass ditunggu2 gak datang2. Ya sudahlah akhirnya aku, tata, sari ma si wiwid yang berangkat. Waktu itu aku cuman ngrasa , “ ya itung2 ada wiwid yang biasanya pinter PDKT ma orang, si Sari juga ngomongnya juga jago kok, tata pasti bakalan lancar ngomongnya, lha wong ketemu ma pakdenya sendiri, jadi aku nyante aja…..” Berempat kami berangkat , setelah sedikit terjadi insiden berdarah antara aku ma tata, heheheh :p

Begitu sampe kantor Bupati, ternyata kami masih disuruh nunggu pak SekDa dari hotel Hyatt, jadilah kami berempat kayak orang ilang nungguin selama hampir 2 setengah jam, bayangpun!!! 2 setengah jam bengong…..aku ampe putih nungguinnya….(waktu itu aku cuman ngebayangin, kita berempat kayak anak pejabat Bantul yang nungguin bapaknya selesai ngantor, wekekekekkkk)

Akhirnya Pak Sekda Datang, kita masih ditunggu sebentar, ngantri tamu juga. Selama didepan ruang pak Sekda, kita tiba2 bingung ”heh, ngko meh ngomong opo ki???”, ”ho-oh ki, ngomong opo jal..”…haddduh…..belum sempat hal itu selesai dibahas, asisten pak Sekda udah nyuruh kita masuk….

Jreng..jreng….dan percakapan yang aneh pun terjadi:

Pak Sekda : ” ya…jadi ini gimana, KKn-nya mo gimana??”

Qt Ber4  : ”mmm….mm….mm…he..he..”

Tata (akhirnya….) : ” gini pak, kita mau KKN bla…bla…bla…dengan program2 gimana fie?? (sambil nengok kedip2 ke aku)

Aku ( geblek…bingung mo jawab apa) : ” mmm..he….gini pak…..bla..bla..bla…trus gimana sar…??? (sambil nengok ke arah sari…the next victim…wekekekekkkk)”

Sari (bingung juga) :” mmm……ya gitu pak..bla…bla……bla…”

Pak Sekda : ” ooo gitu…..”

Setelah perbincangan beberapa lama, terjadilah satu fase dimana keheningan luar biasa terjadi….bener2 hening…..diam…….diam…sepi……kayaknya kita sama2 mbatin, ” geblek, ngomong apa lagi neeh….haduuh….turu wae po ya??/ HA…HA…HA…” . Untungnya Pak Sekda pengertian dan mengakhiri diskusi kami ” sudah?? Oke nanti kita bicarakan lagi….bla…bla…bla…….yak, makasih banyak ”

Sumpah……aku bener2 berharap suatu saat dikasih mukjizat biar bisa pinter ngomong.

Kayaknya emang bener kata orang2 (sebenere aku denger dari Donald Trump seeh….pas diacaranya The Apprentice) yang bilang bahwa ”seorang negosiator telah dilahirkan” ini berarti bahwa seorang negosiator alias ahli nyonting bisa hadir di dunia ini bukan karena ilmu belajar, tapi karna bawaan orok. Percaya?? Awalnya aku rada2 gak percaya. “wong semua ilmu tu pada dasarnya bisa dipelajari kok” begitu kataku waktu itu. Oke, memang seeh semua ilmu tu bisa dipelajari, termasuk ilmu nyonting ini, teorinya buannyak, buku2 tentang ilmu ini juga bejibun, mulai dari “dasar-dasar komunikasi” hingga “1000 cara menjadi PD ketika berpidato” . Tapi oh Tapi, gak semua orang pada akhirnya yang belajar ilmu Nyonting bisa bener2 jadi seorang negiosiator handal. Contoh : aku sangat percaya bahwa kemampuan Donald trump dalam bernegosiasi bener2 bawaan orok. Tanpa dia belajar ilmu nyonting pun, keahlian dan kemampuan berkomunikasinya sangat2lah mumpuni. Contoh ini juga banyak kutemui dari teman2ku. Ada beberapa teman yang menurutku sangatlah mahir dalam hal berkomunikasi, hingga tak sedikit yang membuatku berdecak kagum manakala temanku itu memulai pembicaraan (atau ini gara2 aku yang gak pinter nyonting ya???)

Aku juga sangat percaya orang yang pinter berkomunikasi , di kehidupan kerja maupun sosial bakalan lebih sukses, paling nggak lebih cepat sukses lah…..

Jadi….ada yang bersedia menurunkan ilmu nyontingnya padaku???

6 thoughts on “Ajari aku Ilmu “Nyonting”

  1. Numpang nimbrung nih Mbok…
    Segala sesuatunya bisa dilatih. Sukarno kecil belajar retorika sambil naik ke atas meja dan bercermin. Pramur (walaupun tidak bisa disamakan dengan Sukarno) belajar nyontong dengan rajin menulis (secara membabi buta dulu) dan menghidupkan sense instan “AKU HAIBAT” sehingga melahirkan sifat takabur temporary. Bagaimana?

  2. fi… remember

    there are a lot of better things in this world than just thoose g**damn nyon-thong!!!

    Tapi mbaca tulisanmu saya jadi merasa beruntung tidak ikutan ke bantul kemaren..hehe
    Bandung ternyata jauh lebih menarik. Salah satunya ada motivator yang bilang personaly sama aku. Kalo mo berhasil orang tu harus “Fokus pada kekuatan and hiraukan kelemahan”. Kalo selama ini kamu kebalik, fokus pada kelemahan dan ngehirauin kekuatan, u will become nothing (sory kalo terlalu ngejudge, but its for real!)So, keep try to be u’r self!!hehe…

  3. ::pramur
    soekarno memang belajar, tapi dia juga sudah punya bakat kan?? setidaknya aku yakin bakat berpidatonya yang berapi-api itu memang sudah lebih dari orang lain, beruntungnya beliau dengan cepat menyadarinya dan mengasah bakatnya itu…..
    kalo dirimu,….aku yakin kamu memang ahli nyonting…setidaknya itu dibuktikan dengan bertambahnya musuhmu…ha..ha..ha..ha..

    ::kudzi
    saya sepakat dengan anda…

    ::joesatch
    saya sudah sering mengamati anda guru,……saya sebenarnya iri juga dnegan kemampuan nyonting anda, tapi saya belum siap untuk menanggung malu…he..he..he…

    ::indi
    mohon bimbingannya….:p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s