akhwat, ikhwan, antum, anti, unta…:p

sering kan ya kita dengar kata2 diatas, terutama kalo kita lagi ada dilingkungan aktivis dakwah kampus…di mushola…dan tentu saja ketika berada di negeri arab sana, asal muasal bahasa tersebut.

tadi , waktu berangkat kul, seperti biasa, naik motor sambil diskusi ma diri sendiri. tiba2 jadi inget sederet kata2 seperti ‘akhwat, ikhwan, dsb..dsb…’. bukannya mengulang pelajaran yang sewaktu SMP saya dapet 6 terus (apalagi kalo bukan arabic language, pelajaran yang selalu membuat saya deg2an dan membuat saya berdiri di bangku karena selalu gak hapal wazan2 shorof) , tapi tiba2 muncul tanda tanya besar seputar pemakaian kata2 tersebut, yang sekarang banyak orang yang berpikir penggunaan kata2 tersebut hanya untuk kalangan terbatas saja.

dikalangan aktivis dakwah (esp. dakwah kampus) kata2 sapaan seperti itu memang lazim digunakan. namun yang sempat membuat saya heran, sering beberapa kali saya ngobrol……

si ‘x’ : ” …eh, fie aku punya temen tapi bukan akhwat, cewek tapi ….bla..bla…”

atau

si ‘y’ : ” mbakku namanya xxxx, manggilnya ukhti xxx aja, oia mbakku itu akhwat lho, udah bukan cewek lagi.”

si “z”: eh, dia kan bukan akhwat…..”

ada satu pertanyaan besar yang muncul di benak saya. seingat saya, waktu sekolah madrasah diniyah dulu, akhwat kan artinya ‘saudara perempuan/perempuan’. berarti semua yang perempuan bisa kita sebut akhwat kan. maksud saya adalah, ini hanya peralihan bahasa, akhwat : bahasa arab, perempuan: bahasa indonesia. jadi kenapa banyak yang mengkotak2an kalo akhwat itu harus….bla…bla..bla… apalagi pernyataan ” dia kan bukan akhwat…” (padahal jelas2 perempuan, apa ya kalo dia bkn akhwat trus laki2???). menurutku semua yang berjenis perempuan di muka bumi ini berhak dipanggil akhwat, i`ts just about language.

oke, memang seeh ada pergeseran arti kata yang gak cuma sekedar mengartikan kata dari sebuah bahasa. tapi tetep aja aku gak sreg ngedengernya. di negeri Arab sana, seorang perempuan yang bukan islam pun, bisa dipanggil akhwat kan? jadi kenapa kita mendefinisikan sesuatu yang malah membuat bingung.

satu lagi, soal penggunaan kata2 antum…sering sekali ketika sedang rapat…

si ‘XX’ : (jelas2 berhadapan dengan saya yang seorang wanita) ” ….. antum sekarang kegiatannya apa? coba deh antum lihat lagi masalah/……bla..bla..”

halow…saya ini perempuan mas, masak disapa dengan sapaan antum? antum kan artinya ‘untuk kalian (laki2)’ ?? disini tercatat (sesuai pemahaman saya tentunya…:p) ada dua kesalahan, pertama, beliau menganggap saya laki-laki (padahal jelas saya cantik begini ) kedua, orang tersebut menggunakan kata ganti jamak (padahal jelas saya sendirian…apa beliau bisa melihat makhluk2 lain yang mengelilingi saya ya????).

pun, seringkali saya sempat dipelototin manakala mengobrolkan seseorang dengan kata2 ‘cewek’ dan bukan dengan kata2 ‘akhwat’. oke, saya mengerti, kata akhwat terdengar lebih baik, sementara kata cewek terkesan agak2 gimanaaa gitu….tapi …. artinya sama kan? apalagi saya tidak sedang membicarakan keburukan seseorang.

jadi , mana nee yang benar??? akhwat ato perempuan ato cewek

kalo gini jadi nyesel gak pernah belajar bahasa Arab sungguh2 waktu smp dulu…hiks…

huwa ; huma; hum

hiya ; huma:hunna

anta;antumaa;antum

ana ; nahnu

41 thoughts on “akhwat, ikhwan, antum, anti, unta…:p

  1. aktivis banget gitu kesannya,, heheh,,

    antum bukannya bisa juga kaya panggilan sopan, kaya anda,, itu kata temen ma sih,,

    ga masalah, mau cewe, akhwat, perempuan, wanita,, itu semantik,, no biggie, se-pewe kita aja mau gimana,, (definisi di otak masing masing aja yang ngebedainnya)

    eh iya, salam kenal,,🙂

  2. Assalamualaikum….
    afwan ane mo ikutan nimbrung ne…
    bener banget tuh!klo dalam penggunaan bahasa Arab yang benar..kya gitu salah banget..
    dan pemakaiannya dalam aktivis dakwah…mungkin itulah yang memebuat mereka berbeda, namun terkadang ada beberapa pandangan yang negatif dari masyarakat tentang peng-alihan bahasa itu..he.. (sorry).
    jadi klo aktivis dakwah sah-sah aja pake bahasa kya gitu, tapi sesuaikan dengan lingkungan yang mereka tempati.

    jazakillah khoiron katsiron

    thanks”ya……..
    dagh.wassalamualiakum wr wb

  3. Numpang nimbrung nih Fie…
    Kekekeke.. Oleh karena itu aku sebenarnya juga agak gatel lama-lama di situ. Selain pandangan sinis yang kadang2 didapet…😦

    Oia, mau tanya Bude… Sepertinya bahasa afwan ane unta itu katanya di negerinya Om Saud nggak persis seperti itu ya?

    Kalo persis itu berarti budaya, tapi kalo itu ga persis, itu juga bukan bahasa Quran. So?? Berarti itu cuma tiru2 sahaja to?

    Mohon penjelasannya. Terima kasih.

  4. ::Rizma Adilla
    iya, sepakat! seia! sekata! bentul2….sePEWE kita aja kayaknya. cuman yang jadi masalah adalah……beberapa orang suka gak tau tentang kePEWE-an kita. dan menganggap kePW-an kita sebagai salah satu hal yang ‘kurang’ pantes…..hiks….coz aku sampe pernah dibilang termasuk kaum hedonis…..bayangpun!! gmn gak bingung tuh??

    ::Aday
    na, itulah….hal itu yang pengen aku sampaikan day, cuman sebenere pada sadar gak seeh kalo salah kaprah….

    ::elsi^-^
    makanya, karena kesalah-kaprahan ini jadi muncul anggapan2 negatif dari orang2 seputar penggunaan kata2 itu. KEsannya itu bahasa eksklusif, hanya orang2 tertentu yang boleh pake, jadinya orang2 malah jadi ogah belajar2 bahasa arab. Padahal menurut penerawangan dan pengalaman saya belajar bahasa arab, bahasa ini cukup seru + atraktif..:p

    ::pramur
    jadi kamu gatel2 selama ini karena itu to mur?? wekekekek:p

    emang seeh dinegeri sana penggunaanya gak ‘ngeplek’ seperti itu. aksennya beda2 tergantung daerahnya. penggunaan kata ‘ ane’ kayaknya juga cuman ada di indonesia..termasuk ‘ente’ dari kata anta/anti.
    kalo untuk bahasa arab yang ada di Qur`a , wah, itu ada ilmunya sendiri. perlu belajar tata bahasa, kosa kata, dsb…dsb….
    untuk keterangan lebih lanjut….bisa privat 2xseminggu @ 150rb termasuk modul+softdrink.,….wekekekekek…bukan sama aku tentunya…orang aku juga gak gitu bisa bahasa arab:p

  5. apa jeng?
    makhluk halus???wakakak..salah tu orang, yg di depan dialah yg makhlus halus
    wah…gara2 bergaul di lingkungan seperi itu, jadi ikut2 seperti mereka deh
    tp kalo dah di ilkomers…ampun deh…
    munafik g ya?😀

  6. penyempitan dan perluasan makna. sebenernya sederhana, fie…
    cuma sering dipermasalahkan saja sama beberapa golongan tertentu, kayak, misalnya, pacaran sama taaruf itu beda. padahal menurutku sama aja😉

  7. ::ta2
    iya kali , aku makhluk halus..maksudnya halus budi pekertinya, halus perangainya, halus kulitnya, wekekekekekkkkk…
    ilkomers memang membuat kita mengeluarkan sisi yang berbeda :p

    ::joesatch
    justru hal2 sepele yang suka bikin ketidakdamaikan dunia ini . tapi ya, bener juga seeh, ngapain juga yo aku pusing2 mikirin…

    ::Rizma Adlia
    iya. aneh2 aja. Sempet diancem mo dibunuh segala gak masJoe??

  8. Hmmm, ati2 lho joe,, Ngko akeh sek ra setuju dgn pendapat anda bahwa pacaran=ta’aruf… Nek aku sih sakjane setuju…..

  9. Assalamu’alaykum. akhi dan ukhtiku semua yang bisa bahasa arab dengan baik tolong ajari mereka yang gak bisa. Jangan biarkan keasalahan ini menjadi suatu kebiasaan. Alangkah lebih baiknya setiap ikhwan bisa berbahasa arab dengan baik, sehingga akan mempermudah dalam meng-hafidz quran dan hadits. Jauhilah debat atau pembicaraan yg sia-sia. Waktu terus bergulir. Umur makin berkurang. Saatnya untuk mensyukuri sisa umur yg masih di anugerahkan buat kita. Itu saja mudah2an berkenan. Wassalamu’alaykum.

  10. Fi, tulisanmu dikirim ke majalah aja biar dimuat biar semua orang pada tau. Aku juga baru tau klo antum itu untuk jamak.

    Pantesan selama ini aku merasa aneh, biasanya kan orang keturunan arab ngomongnya ane dan ente. alias ana dan anta…

  11. ::Aday
    wah……OOT neeh……jangan disini, ntar bikin kisruh lagi, heheheheheheheheh

    ::yudafikri
    jazakalllah khairan katsir…….
    iya neh, harus banyak belajar. hanya saja saya masih agak2 risih kalau mendengar para aktivis dakwah itu mengucapkan kosa kata yang salah. meskipun pengetahuan bahasa arab saya masih kurang, tapi saya tau beberapa kata salah yang sering diucapkan. cuman, saya gak tau bilang ke mereka gimana? habis udah pada senior2 seeh…..lagian kalo mereka pada ngliat saya, saya kayak apa aja….gitu….apa karena saya ini gak berjilbab lebar ya???

    ::artul
    wah, saya bukan orang yang menguasai bidang itu je….ini hanya sedikit ‘curhat’anku. habis selama ini aku suka risih kalo mendengar orang yang salah ngucapin kosa kata, tapi diulang2 terus…….
    dimuat di Read IT bisa gak ya? whakakakakakakakkkkk……

  12. heheheheheheheh heheheh he hehehe heheheheheheh he hehehehehe ehe ehe eh eh eh ehehehehehehehehehhe…….
    ehm..tulisannya seru bgt. wat ever mereka mo pakai pernak-pernik itu atau ga, ga peduli kita paham atau ga.. asal…
    jangan pernah bulang kalo saya ini bukan ikhwan! boleh bilang jazakumullah/jazakallah ke saya tapi jangan jazakillah! dan yang paling penting….. jangan pernah bertanya kepada saya .. “jarot nanti nikahnya sama akhwat ya?”
    nah yang pengen belajar hub saya.. dalam waktu 1×24 jam dijamin TERSESAT.
    heheh bcanda..

  13. ::Jarot AP bukan
    aku nanya ah….
    “jarot nanti nikahnya sama akhwat ya??”
    iiihiii…iihhhiii….

    *ngomong apa aku ini*

  14. Haloo salam kenal (kayanya adik kelas nih).
    Udah lama juga ga denger istilah2 nan akrab di kampus itu. Dulu temenku (salaf) bilang klo ada ce pake jilbab pakaian renang (aka. jilbab helm) itu namanya “IKHWIT”😀

  15. ::Fadli
    salam kenal juga mas. (btw..kakak kelas dimana ya???)
    kalo dulu, waktu masih semester3-an…aku ma temenku malah suka nyebut diri kita ne ATONg alias “Akhwat Sepotong” , akhwat gak jelas pokoknya……hehehhe…:p

  16. dear fie…

    wah km kritis bgt ya..mang g nyaman bwt org yg sedikit ngerti arabic klo penggunaan katan tidak sesuai.

    akhwat dan ikhwan emang kata jama’
    begitu pun antum (jama’ pria)
    dan antunna (jama wanita)

    tapi seperti bahasa inggris yg di indonesiakan banyak yg pkenya suka2 g sesuai kaidah sebenernya..

    indonesia bgt kan..??

  17. Kalau berbicara ya disesuaikan saja dengan bahasa setempat, nggak usah memakai bahasa arab. Apakah ada tuntunannya menggunakan kata-kata spt itu?
    Lain lagi kalau sholat, kita wajib pakai bahasa Arab. Karena yang kita baca adalah dari Al-Quran maka ya baca nya pakai bahasa arab.

  18. Assalamu’alaikum….
    izeng aja nih, cari kuadrat eh cari_cari artikel
    nyasarnya ke sini heheheheh
    waduh jadi inegt eh inget (ko ngetinya ga karuan sihhhhh) ma temen2 nih
    yuuukk dunkszz
    ko bikin syusyah wae to???
    eh iy sory begete kalau komennya telat
    lha baru ja nemu
    wass…..

  19. ::Gugun🙂

    ::Dess
    ya..indonesia banget…tapi suka bikin ndongkol😀

    ::praditya
    sepakat!!!

    ::SlametAwwaludin
    maap saya juga telat ngomen. moga nemu artikel yang anda cari disini

    ::ALBIRRUJILBAB
    maksudnya???

  20. aduh kok kayaknya seru ya ikut nimbrung…
    ukhty yang saya banggakan,,, tolong ni mah tolong,, kalau tidak suka dengan bahasanya jelas katakan saja,, sebab boleh jadi bahasany kgak nyambung kalau dipanggilken ke orang lain…

    bahasa ikhwan atau akhwat itu punya sejarah dinegerinya sono,, kalau mau lebih jelas baca deh buku – buku sejarah pergerakan islam kontemporer..

    it’snt just lengguage,

  21. Assalam…
    mo ikut2an jg nh..
    kayaknya seru nh..
    emang sering bgt ngedenger bahasa ntu,.
    menurut b.arab yg nrl pelajari sh,,
    akhwt/ikhwn ntu saudara2 qt yg lebih menjaga dirinya..
    klo antum ntu bwat byk orang
    antunna ntu bwt kalian dan kamu juga…
    jgn salah pake bhasa ya…
    af1 klo da yg salah..
    sykron…

  22. Mba Afie,.. yg katanya maniez..( padahal yg bener adalah manis… bukannya ‘maniez’..apalagi kadang2 sampai ” Z” nya dibanyakin jadi maniezzzzzzzzz.. )🙂 .
    Bagi yang belajar bahasa arab dengan mendalam akan mengetahui bahwa penggunaan kata ganti jamak untuk orang tunggal adalah gaya bahasa arab yang memiliki faedah littashriif atau pemulyaan atau penghormatan atau bentuk kesopanan.
    Maka jika kita mengggunakan ‘antum’ (bentuk jamak) untuk bicara para satu orang, artinya kita memulyakan atau berbuat sopan pada orang tersebut.
    Maka ALLOH pun sering memakai bentuk jamak dalam ayat-ayat Al Qur’an untuk menunjukkan kemuliaan-Nya.
    Dan hal ini sudah maklum (hal yang biasa dan diketahui) oleh orang arab atau yang belajar bahasa arab.

    Wallahu’alam.

  23. Thank you Ilmunya mbak..
    Aku sempet bertanya tanya tapi memang belum mendalami Bahasa Arab jadi ya masih search search google lah~

    Ayo kita rubah kebiasaan ini mulai dari diri sendiri ‘ukhti’

    Aku ada pertanyaan lagi?
    Kalau Ukhti itu maksudnya kek buat panggilan ‘Sistaaa’ gitu ya?
    dan kalau Akhwat itu jenisnya? ‘Girl’ gitu bukan?😀
    maaf banyak tanya.

  24. @Aya
    iya, sebenarnya gak papa sih, asalkan orang yang make kata-kata itu ada baiknya juga belajar bahasa Arab, jaga-jaga supaya gak salah2 amat gitu make` nya😀

    @Abdillah
    *tos* sama Abdillah. *setujuuu :D*

    @Via
    *langsung cari-cari buku di Gramed :D*

    @alamanda Syifa😀 hehehe, perpaduan bahasa..gak papa juga sih😀

    @sembigadenam
    salam ukhuwah juga ^^

    @Nurul & Irhab
    tengkyu..ilmu baru😀 nice info *langsung buka2 buku bahasa Arab* *sret..sret,..

    @Iqna
    Sodaqti? apa tuh maksudnya?

    @Anung
    Salam kenal juga…😀

    @nothingwrongwithmylongblackhair
    yup, mirip2 begitulah maksudnya..
    Ukhti itu dari kata dasar akhwat (akhwat = saudara perempuan, ikhwan = saudara laki-laki), ada tambahan huruf ya` dibelakang jadi bermakna = saudaraku (perempuan) = bolehlah disamain kayak sistaaa *my sister* , kalo akhi jadi bermakna = sausdaraku (laki-laki)😀 *CMIIW*

  25. Pingback: Blog Stats on Wordpress :) « [theklek]

  26. @Batu
    Hah? *aduuh rasanya kesel banget ya tulisan kita di copy paste. Mana gak pake di edit lagi *what the…*.🙂
    anyway, thx sudah menginfokan, yaa itung2 berarti tulisan saya ada yang suka ampe di copy paste gitu.. Alhamdulillah….😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s