Gagap Transportasi

Mungkin saya memang ditakdirkan begini *memandang langit2 sambil berkaca2.. *halah! :p

Jadi ceritanya, merunut beberapa tahun terakhir, didapat bahwa saya memang selalu punya masalah dengan yang namanya transportasi massa. Kejadian pertama saya inget banget waktu jaman kelas 5 SD. waktu itu saya mau maen (lebih tepatnya merampok buku2 wkwkwk ) temen deket saya yang juga masih SD, Meta namanya. Dengan Pedenya, saya yang masih pake jilbabnya miring2, bertekad naik kobutri (angkot semacam mobil travel warna kuning) dan bus sendirian. Setelah mendapat rute yang tepat via teleconference dengan Meta, saya meluncur. berangkat sih lancar… begitu pulang, naek bus saking senengnya karena bus longgar dan sepi dengan kata lain saya masih bisa pilih2 tempat duduk. entah kenapa pas ngliat ada taman bagus dipinggir jalan, saya tiba2 turun. begitu turun langsung nepok dahi..”lha dalah, aku ngapain turun disiniiiii…???”. jadilah saya cari telepon umum dan nanya arah angkot dari situ kemana.

Sejak saat itu adaaa aja kejadian saya error dengan yang namanya transportasi umum.  Tapi berhubung terlalu banyak, ya sudahlah, daripada anda bosan, saya ceritakan beberapa saja, yang menurut saya kejadiannya cukup menghebohkan (menghebohkan saya sendiri…).

0.

Jaman SMA, pertama kali saya ke Jakarta, kala itu iseng saya bilang pengen ke Jakarta sendirian, berkunjung ke rumah kakak di Jakarta. Jadilah saya mau naik Senja Utama Yogya yang berangkat jam 18.35 selisih 10 menit lebih lambat daripada Senja Utama Solo yang berangkat 18.25. Dan tau yang terjadi kemudian? yak sodara2..karna takut telat saya buru2 ke stasiun dan naik kereta yang waktu itu sudah jalan pelan2…lari2 saya lompat masuk dan menghela nafas, “alhamdulillah..masih kekejar..” begitu duduk, ada bapak2 datang menyapa saya dan menanyakan nomor kursi saya, lha dalah hla kok nomer kursinya sama?? eeeyaaalaah…ternyata nama kereta saya yang beda…”SENJA UTAMA YOGYA” dan kereta yang saya naiki yang waktu itu sudah sampe Wates adalah SENJA UTAMA SOLO. owalaaah…

1.

Kejadian selanjutnya, ketika saya mau berkunjung ke kosan Tata, sahabat deket kala kuliah. naek KRL, saya salah turun stasiun dan berakhir dengan naik bajaj yang mana duit saya waktu kurang buat bayarnya. nyahahaha, tapi ada yang lebih parah dari itu..

Hari Pertama saya OJT (on The Job Training) di Kantor Pusat di salah satu perusahaan Minyak punya nya negara kita tercinta. Waktu itu dengan Pedenya (lagi2) saya berangkat dari Cibinong (ibu Kota Kabupaten Bogor). Kebetulan saya menyetujui kesepakatan tak tertulis dengan kakak saya untuk tinggal dengannya dan berangkat pulang pergi ke Kantor Pusat (yang posisinya persis didepan Gambir) naek KRL alias kereta Api Listrik. Bagi yang belum tau, KRL adalah transportasi umum andalan di Jakarta selain Busway. KRL ini anti macet karena punya jalur rel sendiri, lebih cepat karna gak pake macet dan antar stasiunnya lumayan dekat. Jalurnya sendiri pun terbagi di beberapa titik, ada yang dari Depok-Jakarta, Bogor-Jakarta, Tangerang-Jakarta, Bekasi-Jakarta dst. tapi yang bikin kesel adalah puenuhnya minta Ampun!! aduuuh bener2 bisa kayak pepes bungkus deh..saking penuhnya, pernah saya sampe ga bisa nafas gara2 kepenuhan.

Oia, kembali ke masalah tadi, jadi hari pertama, saya berencana naik KRL ekspress yang paling pagi, jam 05.40 kalo gak salah. saya sudah siap dari shubuh, datang pagi2. di stasiun Bojonggede udah penuhnya Naudzubillah, oraaaaang semuaaaa. clingak clinguk… suara orang jualan brisik banget… tiba2 ada KRL datang dan orang berbondong2 berebutan masuk. 10 menit kemudian kereta itu berangkat. saya liat jam tangan, hlaa udah 05.50.. iseng saya nanya orang yang berdiri sebelah saya, “mbak2.. kereta ekspress yang ke jakarta jam berapa sih?”, si mbak menjawab dengan santai, ” hlaa ya itu tadi mbak, yang barusan jalan…”. glek! what? what? cuma bisa berdiri membisu sambil senyum2 sama mbaknya. akhirnya terpaksa saya naik kereta berikutnya yang jam 7.15 , dan sudah tentu saya terlambat. di hadapan Manajer HRD di hari pertama saya. wkwkwkwkwk😀 *PARAH MAMPUS! sapa suruh gak nanya dari tadi. udah tau fasilitas umum kita parah, kereta yang mau datang aja kadang diumumin kadang nggak…owalaaah….

2.

Kali pertama saya naek pesawat.. wkwkwkwk :p

Kala itu adalah dinas pertama saya ke luar kota, menjadi pengikut asisten Manajer saya sekaligus jadi momen bersejarah pertama kali saya naik motor mabur alias pesawat terbang. Garuda pula. Yaa, maklumlah, naik pesawat menjadi barang mewah buat saya sejak masih kecil. dulu, waktu masih pake celana pendek dan kaos superman yang ada sayapnya itu, tiap kali ngliat pesawat lewat di atas rumah saya, saya dan teman2 maen gundu saya cuma bisa keplok2 sambil dada dada dan tereak2..”PEsawaaat…njaluk duiteeee….PEsAWAT NJALUK DUITEEEE” -pesawat minta uangnya dooong- dengan gaya norak hihihihihi… :p.

Nah, kembali ke pesawat. berhubung saya mau naik pesawat yang paling pagi, jadilah malamnya saya tanya2 sama si DIta, temen kosan perihal tata cara naik pesawat yang baik dan benar. dimana pintu check in nya, gimana cara check in nya hihihi pokoknya pertanyaan norak deh. plus saya tanya kira2 saya berangkat dari kosan jam berapa. berhubung jarak kos ke Bandara Soekarno Hatta cukup jauh. si Dita bilang jam 5 aja fi dari kosan, terbang jam 7 kan?

Okelah, saya berangkat jam 5 (yaaa jam 5 lewat sih, 5 lewat 15, hehehe). Mampir Gambir dulu untuk naik DAMRI ke Bandara. eee lha dalah, ternyata DAMRI nya gak jalan2..sampe jam dinding di dalem bus menunjukan pukul 6 kurang 10 menit. alhasil saya buru2 turun nenteng koper pinjeman dari Dita untuk nyetop Taksi. layaknya di sinetron2, saya naik taksi buru2 sambil agak panik “Pak, ngebut ya, ke bandara, pesawat jam 7 pak”. wuuuusss pak supir taksi ngebut aje gileee… sampe bandara jam 06.35 dengan argo taksi yang cukup bikin saya bokek, karna bisa buat makan seminggu 3x sehari… hiks..itu aja kurang 500 perak.. berhubung pak Taksi baik hati, diikhlaskanlah 500 perak itu…

Lari2 ke ruang check in, baru ingat kalo dompet saya kosong melompong, karna harus bayar airport tax nantinya saya berlari ke ATM terdekat, ambil duit. begitu masuk ruang check in… “hmm.. udah gak bisa ada bagasi Bu”, saya jawab “oke , gak papa koper kecil gini… ditenteng juga jadi..”, menit selanjutnya,”waduh mbak, udah gak bisa masuk, udah boarding niiy..ganti yang jam 8 aja ya, masih bisa kok”… hee??? yowis lah pak, gak papa, yang pentings aya udah ga disuruh bayar-bayar lagi..hihihi… :p.

sebentar kemudian, Asmen (Asisten Manajer) saya telepon dengan nada agak panik..”afi kamu kemana?? kok dipesawat gak ada??”, dengan cengengesan saya njawab lamat-lamat, “saya masih di bandara Bu…ketinggalan … udah gak bisa check in… heeeeee” :p

4.

Mungkin memang seharusnya pada saatnya nanti saya punya transportasi pribadi. motor pribadi, mobil pribadi, pesawat pribadi, hihihi..AMIIIIIIIIIIIIIIN……

Mungkin sekian serba serbi transportasi dari saya. Sampai jumpa di kejadian yang lebih membahagiakan berikutnya ^^v

Salam Perjuangan!

4 thoughts on “Gagap Transportasi

  1. ki fi aku coment…pantes kadang aku sering mikir…tak kirain kmu ayan fi…..hahahahahahah…tapi lucu..bisa mengocok perutku yang keroncongan…

  2. wong gendeeeeng… nek dasare kmana2 terbiasa lari (ngejer buruan) tu ya lari aja.. ndak usah pake nggaya2 menghambur2 keun uang negara, ya gitu akibatnya >:)

    solusinya gampang fie..beli awan kinton, perlu kmana2?? tinggal panggil..hwakakakkak

  3. wakakakak.. wong edan.. nek udah terbiasa kmana2 lari (ngejer buruan) tu yo lari aja, ndak perlu menghambur2 keun uang negara

    Solusinya gampang fie.. beli awan kinton.. pengen kmana2?? panggil saja..”Awan Kintoooon” hwakakkaak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s