Balada Cinta Mati hingga Kue Subuh

Kemarin sore saya sengaja pulang Tenggo, udah janjian sama Mbak Tika a.k.a mbak Butet buat pulang tepat waktu. Maklum, selain bos-bos lagi pada ndak ada, perut saya sejak kemarin juga agak bermasalah, begah2 gak jelas. Lagipula pulang tepat waktu bukanlah merupakan aib😀

Jadinya, saya balik kos paling duluan, anak-anak kos pada belum balik. Karena perut bermasalah saya memutuskan untuk tidur, meskipun tidur sore-sore itu katanya ndak baik. Ya, apa mau dikata, daripada saya semaput, mending saya tidur saja. baru tidur 20 menit, hape saya tiba-tiba bunyi. si Husna (ya sebut saja namanya Husna, soalnya orangnya mirip yang jadi Husna di sinetron KCB-Ketika Cinta Bertasbih), anak kos yang kamarnya sebelah kamar saya sms minta nanti malam ditemenin ke Atrium Senen. Hla dalah, ni bocah ngapain malem2 ngajakin jalan ke Mall, gak biasanya. Eh, ternyata si Husna sms lagi, katanya ada temen lamanya datang, minta ketemu, tapi berhubung temennya itu cowok dia gak berani bertemu sendiri, biar ada muhrimnya, mintalah dia untuk saya menemani. Tadinya saya mau menolak saja, karna perut saya masih rewel, tapi mengingat siapa tau bakal ditraktir, saya mencoba mengesampingkan rasa sakit saya *halah*😀, toh tugas saya cukup jelas, menemani Husna, duduk diam mendengarkan, senyum ramah dan makan! mantap jaya dah!

Oke, jam 17.30, Husna datang ke kos, saya lagi duduk lemas di depan TV. Saya bilang minta mundur perginya, karna saya kelaperan, hehehe, saya juga sudah terlanjur beli ayam gureng *goreng* gede buat makan. Ternyata si Husna juga kelaperan jadilah kami makan dulu. hehehe, sambil makan Husna cerita kenapa dia minta ditemani…

Si lelaki yang mau dia temui ini sebut saja Bruce *huahahaha, nama samaran yang aneh*, adalah teman kecilnya si Husna, mereka bertetangga, ya selayaknya teman masa kecil, si Bruce ini dulu pernah naksir si Husna sejak si Husna masih kelas 5 SD. Tapi sejak si Husna SMP, mereka tidak pernah lagi ketemu karena si Bruce harus mesantren di Gontor, kontak cuma dilakukan via pos surat, dan suratnya juga selalu surat cinta. hihihi.

Alkisah, sudah hampir bertahun-tahun tak bertemu, dan mumpung si Bruce lagi ada urusan bisnis ke Jakarta, jadinya si Bruce minta ketemu sama Husna. Yang jadi masalah adalah…si Bruce sudah berkeluarga, istri dan anak sudah satu, dan si Husna juga sudah punya calon suami. *JEGLEER*. yaa saya sih berseloroh saja, “halah Na, namanya juga temen jaman kecil, anggep aja sebagai sahabat yang g pernah ketemu pengen silaturahim lagi, lagian dah punya istri dan punya anak gitu loowh, gak mungkin lah dia yang gimana-gimana”.

Kelar makan dan Sholat Magrib, berangkatlah kami ke Atrium, bertemulah dengan si Bruce (hihihi, lumayan ganteng juga ternyata, gitu kok dulu si Husna gak mauuuu :p), Si Bruce memutuskan untuk ngajak makan di D`Cost, berhubung dari pagi perutnya belum keisi nasi, pasti laper berat, jadinya lagi pengen makan ala kuli di D`Cost. Saya dan Husna yang tadinya sudah makan, cuma memesan satu nasi buat berdua, ikan bakar dan tumis2 sayur serta tiga gelas teh anget *gitu kok dibilang “cuma” * . Dan dimulailah sesi cerita-cerita. Yang dari situ saya tau, si Bruce masih menyimpan rasa sama si Husna. hmm…semua bahasa tubuhnya, cara tertawa dan tatapan matanya ndak bisa bohong. Saya cuma sesekali tertawa ketika si Bruce menceritakan hal lucu ketika mereka berdua masih kecil sekaligus miris menyadari  bahwa lelaki di depan saya ini masih menyimpan perasaan aneh sekaligus pedih di dalam hatinya. Well, sekali lagi saya membuktikan, mata tak pernah bisa bohong….

Yang saya sedih, kenapa si Bruce ndak merelakan saja, merelakan bahwa wanita pujaanya memang bukan untuknya. Yang saya sedih, gimana perasaan istrinya ya? secara saya yang orang lain saja bisa tau kalo si Bruce masih berharap sama si Husna. Yang saya sedih juga, kenapa si Husna terlalu cantik ya? *halah* . hahahaha, saya tau, melepaskan seseorang itu terlalu berat, hati ndak bisa berbohong, butuh usaha keras untuk bisa mengikhlaskan seseorang. hmm, another sad story about love .

Setelahnya, saya dan Husna memutuskan untuk mampir sebentar ke kue subuh di Pasar Senen. Kebetulan saya belum pernah kesana, saya cuma tau dari liputan2 di tv. eh, ternyata si Bruce memutuskan untuk ikut serta pula, pengen tau katanya. hehehe. ya sudah, kami kesana akhirnya, dan wow, ternyata seru juga ke pasar malem2..banyak kue2 pula..hedeeeh…jadi laper ^^

Rasanya jadi pengen jualan. hehehe, keliling-keliling, liat kanan kiri kami malah bingung pengen beli apa. kue2 mulai dari gorengan, jajan pasar ampe kue ulangtahun dan snack2 ala hotel ada semua. harganya juga macem2, mulai dari yang paling murah sampe yang mahal. Melihat kue warna-warni yang menggoda mata, saya dan Husna malah memutuskan untuk beli martabak dan lumpia yang baru saja di goreng. Kata si Bruce ,” hlo, la ini banyak kue2 lain kok ya yang dibeli tetep aja gorengan”, hehehe saya dan Husna cuma nyengir kuda, tapi saya sempat mebatin,”yaa sebelas dua belas sama kamu lah Bruce, begitu banyak wanita, sudah punya istri dan anak pula, kenapa masih saja berharap pada Husna” .

Begitulah…bagi saya, jalan-jalan kami ke kue shubuh tadi malam adalah cara tuhan mengingatkan saya, kue boleh banyak, tapi tetap pilihan cuma satu, tak peduli apa karena kue itu lebih cantik, lebih manis, lebih enak, tapi toh kita ndak bisa beli dan makan semua kue. Kita cuma bisa makan secukup perut kita. Kayak Jodoh, manusia berjodoh bukan perkara si ini lebih baik atau si itu lebih cantik/ganteng, kalau jodoh ya jodoh aja.

Dan satu lagi, tak ada gunanya menunggu. Selayaknya Bruce yang masih berharap pada Husna. buat apa?

Mencintai boleh, Menangis boleh, Marah pun boleh. Tapi jika memang bukan, apa mau di kata. Selayaknya ujian, jikalau kita tidak pernah merelakan, kita tidak akan pernah lulus, yang berarti kita akan selalu mengulang pelajaran yang sama. Pelajaran untuk merelakan, pelajaran untuk melepaskan hingga kita lulus melewatinya. Jadi mengapa mempertahankan diri mendapat nilai ‘E’ di mata kuliah yang bernama ‘merelakan’ jika kita tau kita mampu mendapat nilai ‘A+’ di mata kuliah itu.

😀

28 thoughts on “Balada Cinta Mati hingga Kue Subuh

  1. Tulisan kamu yg ini bagus Fi..

    Eh, mong-ngomong, dapet salam dari Badrun, calon suaminya Husna, katanya dia pengen ketemu kamu sama Bruce, pengen klarifikasi apa dia mencintai wanita yg tepat, yg sudah mantap dengan pilihannya. Badrun khawatir Husna ternyata punya rasa sama Bruce.

    Oia, waktu ngebon telur bebek di warung Bang Poniman, saya ketemu Stephanie, istrinya Bruce. Ia sama anaknya yg umur 2tahun. Saya cerita tentang pertemuan Bruce dengan Husna di Jakarta, ia menangis sesenggukan. Ia mengadu, pernikahannya dengan Bruce memang hambar. Anaknya, dengan suara masih cadel, bertanya pada Ibunya, ‘Mak.. Mamak kok nangis? Bapak mau kawin lagi kah Mak?’

    • huahahaha…
      cerita nyatanya adalah stephanie ndak pernah tau kejadian itu. Tapi sebenarnya Stephanie adalah kawan sekolahnya Husna pula, dan sejak dari jaman mereka masih maen gundu, si stephanie sudah cemburu setengah mati sama Husna atas semua cowok yang pernah naksir stephanie termasuk si Bruce..
      *hla kok jadi nggosip tingkat tinggi ini* husss! huss! sudah2…

      ps:
      Husna dimarahin Badrun tadi malam. Husna malam2 tiba2 masuk kamar saya ndak bisa tidur katanya. hahahhaha😀

  2. pancen gembus!
    mungkin sahaa si bruce mbatin, kalo solmet saya dan 7odoh (huruf 7enya di kibor mati 7e) saya adalah orang yg sama, saya tidak akan sebingung ini…
    *sama kayak isi batin saya

  3. Kalo menurutku sih Mas Joe, si Bruce ini juga semelekete alias ndak jelas. Waktu dia mau kawin sama Stephanie dulu, apa iya dia ndak berontak juga hatinya (kalo masih pengen masih sama Husna?) ? Kan bisa aja toh, modal nekat, pas akadnikah dia kabur naek bemo langsung ke rumahnya Pak Haji Sobrin (Bapaknya Husna), langsung ngelamar kek, apa kek… Lulusan Gontor gitu loh, masak iya ndak dapet cem2an bagus kayak Husna? Hla kalo preman gembel kayak kita ini hla ya sudah jelas ndak bisa gelar lapak lah Mas Joe, sudah gak bisa jualan.. KECUALI, si Afi ini salah tangkap maksudnya Bruce ke Husna. Boleh jadi memang si Bruce udah ndak ada perasaan apa2 sama Husna, murni mesra2an aja karena jauh dari bini, kebetulan di Jakarta ada Husna, demikianlah..

    • wah, kalo yang masalah saya salah tangkep saya ndak tau ya, soalnya semua info, fakta dan bukti perkara dipaparkan oleh Husna, ditambah investigasi lapangan oleh saya (pengamatan 1-2jam bersama mereka). Saya juga gak tau cerita kenapa dulu kok si Bruce malah nikah sama stephanie. Yang pasti ada perasaan aneh yang saya tangkap, perasaan “terlanjur jadi ya sudahlah…” dan perasaan, “ya sudahlah sudah terlanjur” hahahhaha

      ah, dari dulu beginilah cinta, deritanya tiada akhir.😀

    • Huahahahahhaha
      entah mana yang nyata mana yang bukan…
      tanyakan pada hati kecil anda mbak *pret.com*

      ps:
      eh tapi postingan saya nyata ituuuu ^^

  4. klo tiap hari makan gudeg terus pasti bosen…
    sekali-sekali bolehlah nyicipi ayam goreng, ikan bakar, atau sekedar tahu tempe…
    yg penting variasi biar gk bosen…
    Jo, setuju gk???

  5. Iya sih Ad, tapi kan model begitu karena kita belum kawin. Kalo udah, hla apa iya masih mikirin cem2an di luar? Ini si Bruce-nya juga aku lihat keganjenan..

  6. @adhipras
    Setuju juga sama si Pras, kayaknya si Husna ini ndak kalah semelekete alias ndak jelasnya juga.. Kalo nolak tuh harusnya langsung bikin pagar, gak usah ngikut kalo diajak ke mana gitu.. Ndak kalah ganjennya juga nih kayaknya cewek.. Hla dulu waktu dikirimin surat apa dia ndak mbales kayak begini “Woi, udah dong, guwa kan udah kagak suka ama elo, elo tuh ketek aja bau karet tauk!”

    @aday
    Mana nih peserta satu lagi? Jadi mbikin conference ndak?

  7. @Aday, Bo, Pharus
    *megang sapu ijuk sambil diacung2in*
    Hus hus..pada ngributin rumah orang aja…yang punya rumah lagi tidur, malah pada masuk rumah orang seenaknya, mana kotor ceceran krupuk dimana2…saya gak dibagi krupuknya pula , aaarrrghh… :p

    eeeh, pharus juga kayak Husna kah? *nggosip*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s