Bogor We`re in Love (Part 1)

Just After masa karantina kami habis, saya dan kawan-kawan rekan kerja satu angkatan mulai deg2an mendengar kabar penempatan kami. Sejak awal kami memang diwanti2 untuk siap2 penempatan kerja di seluruh wilayah Indonesia. Waktu itu saya mulai sering berseloroh…”okelah Pak…taruh saja saya di daerah..saya memang pingin ditaruh daerah pak..daerah Istimewa Yogyakarta maksudnya”😆 hehehe. Sampai akhirnya, Jumat 19 November 2010 jadi hari penentuan, dimana kami akan memulai hidup baru, di tempat (yang semoga) baru..tempat dimana:  dimana bumi dipijak disitu langit dijunjung

Dan…eng ing eng…keputusan penempatan datang juga. Satu teman masing-masing si Cahyo dapat penempatan di Jayapura, Budi di Medan, Rifqi di Palembang, Adi di Makassar, 6 orang sisanya termasuk saya dapat penempatan Jakarta. Kaget? jelas..hla wong saya sudah optimis mis mis mis (pengen) penempatan Jogja. Tapi ya..keputusan adalah keputusan…makin dipikirin makin bikin pusing, jadi ya dijalani saja, toh saya tidak sendirian, ada NyoNyo dan Dhanu yang sudah biasa saya gangguin kalo saya lagi stress hehehehe.

Daripada kami berlarut2 diri dalam kekagetan kami, akhirnya kami memutuskan buat jalan2 sebentar keluar jakarta. melepas stress. Dipilihlah Bogor. Kenapa Bogor? well, pertama karena masih banyak tempat2 di Bogor yang belum kami tahu, terutama wisata kulinernya yang konon unik2. Kedua, Bogor boleh dibilang luar Jakarta tapi lokasi g terlalu jauh, jadi bisa pulang-pergi sehari (meskipun akhirnya kami menginap juga di Bogor :p hehehehe) jadi urusan pinjam meminjam mobil juga jadi gak ribet.


Istana Bogor dari samping Danau

Oke, Sabtu 20 November 2010 kami janjian buat berangkat agak siangan. Sabtu Pagi kami musti kondangan dulu tempat si Ucup, kawan kami satu angkatan tapi beda direktorat. ya, itung2 sekalian makan siang gratis sebelum perjalanan panjang ke Bogor😀 hehehehe…

Kawinannya Ucup dan segala rupanya😀

Selesai kondangan tempat Ucup, berangkatlah kami bersembilan ke Bogor : Saya, Dita, Mbak Ida, Budi, Nyo Nyo, Dhanu, Ijul, Adi dan Allaq . Dibagi dua mobil *berhubung beberapa dari kami berbobot agak lumayan, jadi pasti tak muat satu mobil* : rombongan 1 dengan sedan warna telor asin nya DHanu -Dita-Adi-Budi, rombongan 2 dengan panther abu2nya NyoNyo – saya-Mbak Ida-Ijul-dan om Allaq. hehehe, sepanjang jalan haha hihi… Perjalanan yang ngabisin waktu hampir 2 jam itu gak terasa, begitu nyampe Bogor, semua komentar sama..”buset ni Kota…jalanan isinya angkot semua”😆 yup, Bogor memang terkenal sebagai kota seribu angkot. ajegile jalanan macet isinya angkot semua.

Oke, First point kami di Bogor adalaah…Kebun Raya Bogor😆 .. hehehe, meski udah berkali2 ke Bogor saya belum pernah ke Kebun Raya Bogor loowh…maklumlah..soalnya saya pikir isinya cuman kebun, jadi rada males kesana, eh…ternyata beneran kebun…😆 tapi, seru seru seru! sempat foto2 gila ala boyband gitu deeh..tapi sayang tu foto2 semua ada di kamera Adi, saya cuma sempet motret kebun raya Bogor sama foto berdua sama NyoNyo.. heheheheh *siap2 ditimpuk Dita :p -jadi foto berdua sama NyoNyo nya off the record aja ya😆 hihihi

Kebun Raya Bogor

Three Angels mendarat di Pohon😆

Bener2 dipuas2in deh disana, sayang, baru separo perjalanan, Hujan lebat plus petir menggonggong2..eh menyambar2. Jadi terpaksalah kami buru2 keluar kebun raya dan kembali ke Jalanan Bogor. Karena sudah menjelang magrib, kami putuskan buat nyari penginepan saja, karna wisata kulinernya belum mulai. hehehe, setelah googling dan nyari2 di yellow pages (sampe ngedatengin hotel yang ternyata bangunannya sudah ambruk hahahhahahah :lol:) akhirnya dpat juga satu hotel yang lumayan, ya…meski tarif kamarnya agak mepet di kantong tapi boleh lah. Nama Hotelnya hotel Pangrango 1, kami pesen 3 kamar. Kami putuskan buru2 check in, karena hujan dan gak sempat survey lokasi sekitar hotel.

Malamnya, Lapar melanda, kami mulai ribut mau makan dimana, dari yang pengen makan KFC, pizza bakar (yang katanya enak dan terkenal tapi gak tau ada dimana) sampe warung pinggir jalan. Karena bingung, jadilah diputuskan makan di warung tenda sampe kenyang baru habis itu cari kuliner yang unik. Alasannya simple.. dengan makan kenyang di pinggir jalan, bisa keluar biaya murah. Karena sudah kenyang, nantinya ketika kami berburu kuliner unik (yang biasanya mahal) kami makan gak terlalu banyak…yaaa ujung2nya budget.. hihihihihi… Oke,mari  kita mulai perjalanannya.

1. First Stop : Warung Tenda khas Sunda Pinggir Jalan

Makan di warung tenda Bogor cukup unik. Namanya juga warung2 masakan sunda, isinya kebanyakan lalap. Kami jadi berasa kayak kambing2 kelaparan yang duduk di warung tenda, soalnya banyak betul lalapannya. Karena tidak tau harga, saya main aman saja. saya makan pake pepes tahu dan oseng jamur termasuk lalap dan sambel trasi yang makNyus!! Total jendral 10.000 rupiah saja. Hahay! mantap! Kawan-Kawan yang lain juga rata2 segitu, 10-15 ribu. Pas saya incip2 lauk temen2 saya yang lain, ada pepes belut yang ternyata enak juga. mantap dah. Oia, satu lagi, model warungnya kayak di angkringan, semua lauk pauk termasuk lalap udah disediain di depan kita, tinggal ambil sesuka kita, bayarnya tinggal bilang aja tadi lauknya apa aja. Mantap2!!

Rupa-Rupa lauk dan lalapan ala Sunda😀

2. Second Stop : Surabi Durian

Ngedenger nama warungnya saja, sudah bikin kami teriak2 gak sabar pengen kesana. Durian CUy!! saoalnya Dari hasil survey, 8 dari 9 orang pasti suke duren *hasil survey pribadi, diantara kami bersembilan cuma Ijul yang gak doyan duren😆 heheheh*. Ini warung ada di pinggir jalan. Lumayan rame, hla wong pas kami kesana aja tempatnya puenuh gitu. Begitu dapat tempat duduk, tanpa babibu kami langsung pesan. Hampir semua pesen Surabi Duren Polos, tapi pas liat2 menu saya liat kok ada surabi oncom duren. welah, namanya aneh bener, rasanya kek apa ya … jadilah karna penasaran saya pesan yang itu saja. Sempat disorakin temen2 karena saya pesan surabi yang aneh…”oncom kok dicampur duren??”.  Setelah 10 menit, pesanan kami datang juga…owalaah, ternyata surabi duren polos adalah surabi polos disiram saus duren..kirain ada durennya beneran. huahahhaa😆

Ternyata..surabi plain disiram saos duren, kirain ada durenya beneran

Pas pesanan saya datang : Surabi oncom Duren,  incip2 ternyata rasanya lucu, rasa saus durennya yang manis, berpadu sama oncom yang pedes…hahaha enyak-enyak-enyak. Dibandingin sama surabi Durian Polos, lebih enak yang Oncom Duren. Kalau yang polos rasanya terlalu manis, jadi cepet enek. oia, satu Surabi rata-rata 6000-6500 rupiah, tergantung topingnya. Selain surabi ada juga Colenak, Pisang Bakar dan Internet (Indomie Telor Kornet)

Rasa Pedas dari Oncom dan Manis dari Saus Duren = Mantap!

3. Swalayan terdekat buat beli kartu dan snack buat begadang

Berhubung moment kayak begini langka, terlebih setelah ini kami bakal jarang ketemu karena terpisah kota dan pekerjaan, jadilah kami memutuskan untuk gak buru2 tidur *Mengulang kebiasaan kami di asrama dulu : Maen Kartu ampe pagi! hihihihi* jadilah kami menggelar kartu ditengah kasur. Biasanya, hukuman buat yang kalah kalo nggak dikasih bedak mukanya, ya push up. Tapi berhubung gak bawa bedak talk dan kayaknya terlalu kecapekan kalo disuruh push up, si Allaq ngusulin satu hukuman baru: yang kalah harus nahan (kalo bahasa jawanya: ngempit) botol aqua pake leher sampe permainan selanjutnya. HAHHAHAHAH lucu juga ternyata. -tengeng tengeng deh tu leher pada- untungnya saya cuma kalah sekali. pegel juga cuy, nahan botol pake leher gitu😆 hihihihi.

Maen Kartu Ampe Ngantuk *Dita tidur pulas entah karena ngantuk atau karna jari2 kaki si Dhanu*

*hoaaaaam…

saya ngantuk, lanjut besok aja postingnya.. heheh. see u on the next part ya😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s