Kenyang di Makassar :)

Ini pertama kali saya melihat Makassar. Meskipun berasa belum puas, tapi paling tidak saya akhirnya bisa ke Makassar juga. Hehehe. Yup, Bulan lalu Alhamdulillah saya berkesempatan pergi kesana. Meskipun dalam rangka dinas, tapi untungnya saya masih sempat mencuri2 waktu buat jalan-jalan. Tentu setelah kerjaan dan tugas selesai, itupun dengan badan-badan yang pegal setengah mati =D  Lagipula belum tentu saya bisa kesini lagi. Dan yang membuat saya beruntung –seperti biasa kalo saya lagi ke luar kota- adalah mencicip kuliner yang belum pernah saya temui. Bagi saya, gak jalan-jalan ke tempat wisata nya gak papa, yang penting saya sudah keliling2 makan makanan khas kota tersebut. Hehehehe, makan menjadi bukti de jure sekaligus de facto buat saya ketika mengunjungi tempat baru.

Saya cukup kagum ketika mendarat di Makassar. Yak, bandaranya termasuk bandara yang oke. Ya iyalah, konon katanya ini bandara adalah bandara baru, katanya sih gara-gara salah satu tokoh nasional kita berasal dari sini. Kata bos saya yang pernah ke Cina, Bandara Sultan Hasanuddin ini arsitekturnya meniru bandara di Cina. Oo, iya gitu? Hmm…

Dan Seperti kebiasaan-kebiasaan saya sebelumnya, entah kenapa saya pasti selalu nyasar. Dan kali ini saya tersesat di bandara. Saya tersesat mencari pintu keluar dimana. Wkwkwkwk. Lagipula senior2 saya itu tega betul ninggalin saya yang masih nungguin bagasi… huhuhuhu *padahal memang saya nya yang O-on, masak saya segede gini masih aja bisa ilang. Kalo saya diculik gimana coba? =D salah satu senior saya bahkan nyeletuk, “owalah fi..fi..kamu tu lho mesti kok ketinggalan, malu2in jogja aja…” hihihihi, bukan ketinggalan ya, saya punya alibi, meskipun bandaranya oke dan megah, tapi agak2 gak informative, petunjuk2ny membingungkan… huhuhu, yang kayak begini kayaknya Cuma ada di Indonesia -_-!.

Okay, kembali ke menu utama, intinya saya bisa sampe hotel dengan selamat. Dan untungnya lagi kami menginap di hotel tepat di pinggir pantai Losari.. huwoooo ^^ senangnyaa… saya suka pantai, dan saya suka bau pantai. Pantai Losari memang salah satu pantai yang cukup terkenal di Makassar. Tapi jujur ya, pas saya kesana, perasaan kok pantainya biasa aja ya. Satu-satunya yang bikin tu pantai bagus y karena ada tulisan gede-gede PANTAI LOSARI, selebihnya, tiada pasir apalagi nyiur melambai. Sayang sekali, padahal saya sudah membayangkan bakal bisa lari-lari tertiup angin dan ombak laut kejar-kejaran sama bos saya diiringi music India. ~~_~~ ooh, sayang adegan itu tak bisa terealisasi *preeet*. Pantai Losari  adalah pantai yang hanya dibatasi oleh bebatuan dan dermaga kecil tempat sandar kapal wisata dan bebek-bebekan. *doh* , namun tempat ini termasuk tempat yang oke buat sekedar nongkrong-nongkrong, selain di kanan kiri banyak sekali pedagang pisang epe- salah satu makanan khas Makassar, pisang di planet trus dibakar dengan berbagai rasa-, plus tepat di seberang Pantai Losari adalah kawasan jajanan kuliner khas Makassar *hahahahhahak.. =)))

Pantai Losari *diujung kanan : trans studio😀 *

Baiklah, mari kita mulai dengan wisata kulinernya dulu. Makassar termasuk kota yang kaya akan masakan kulinernya. Hari pertama saya disana, Bu Bos sudah menceritakan panjang lebar sama dengan luas tentang makanan Khas Makassar. “kamu harus cobain mie Titi fi, trus itu ada palu basah, habis itu adalagi palu butung, hhmm itu itu adalagi sup konro..” sebelum Bu Bos nerusin deskripsi tentang semua makanan, saya buru-buru menyetop karena kalo gak, acara dinas hari itu bakal diganti sama acara seminar sehari mengenal makanan khas Makassar -_-! Wkwkwkwkw. Beruntung saya dan Bos masih bisa nyobain makanan2 yang tadi disebutkan, secara ya, kalo dinas gini acara padat banget, sempat beberapa kali ketika di kota lain, saya sama sekali gak ngliat matahari karena kerjaan yang gak habis2…hohoho. Oke Mari kita bahas apa saja yang sudah saya cicipi :

1. Mie Titi

Mie titi pertama dan kedua hihihihi😆

Mie ini terbilang unik. Kenapa namanya Titi? Karena yang punya warung adalah bu Titi, kalo yang punya warung adalah Pak Joko jadilah makanan ini bernama mie Joko. Hehehe😀 . Seriusan. Dinamain mie Titi karena yang membuat bernama Titi. Sebenarnya banyak sekali mie semacam ini di Makassar cuman yang paling enak dan terkenal katanya adalah ya Mie Titi ini. Mie kering (kayaknya sih digoreng ya) kemudian diseduh kuah telur dengan ditambah ayam, daging dan bakso diatasnya, plus ada sayur sawi nya. Yang unik adalah sambalnya, ada dua macam, saus cabe biasa dan acar cabai rawit utuh yang asam-asam pedas. Begitu dicampur hangat2..wooow Mak Nyos tenan! Enyak! Saya aja sampe makan dua kali *wkwkwkwkkw* rasa gurih, renyah, pedas dan asam bercampur jadi satu. Cocok banget sama lidah saya. Oia porsi mie Titi ada dua macam, porsi setengah harganya 16.000 dan porsi satu harganya 17.000 rupiah. Saran saya sih, beli yang porsi satu sekalian deh, mie nya lebih banyak dan harganya Cuma selisih seribu dari yang porsi separo *dasar gak mau rugi aja sih saya ini* wkwkwkkwk, oia Mie Titi sudah buka cabang di Jakarta, yang pengen nyoba bisa ke Mal Kelapa Gading, kata Bu Bos sih ada disana😉

2.  Palu Basa

Palu Basa. Bener kan?? kayak Rawon🙂 Rawon tapi rasanya Gurih -sambel sama palu Basa nya lebih gede piring sambelnya :))-

Palu direbus trus diseduh. Ya bukan lah!. Palu dalam bahasa Makassar berarti masakan.  Palu Basa sendiri saya tidak begitu tau artinya. Wkwkwk. Pokoknya ini makanan enak lah. Palu Basa terlihat seperti rawon, kuahnya gelap dengan aneka pilihan daging, bisa daging sapi, lidah sapi, mulutnya sapi atau campur *duh kasian amat si sapi, semua-mua bisa dimakan*, diatasnya ditaburi semacam kelapa sangrai (terlihat seperti srundeng kalo di Jawa) namun rasanya asin gurih. Jadi rasa sedap dari daging dan rasa gurih dari parutan kelapa bercampur jadi satu. Ditambah sambal, mantablah sudah! Huh!

Palu Basa yang saya coba adalah Palu Basa serigala, karena ada di jalan serigala. Hehehe. Saya, bu Bos, dan seorang senior habis sekitar 60.000-an Rupiah, dengan bu Bos menambah satu porsi Palu Basa lagi, jadilah 4 porsi, berarti satu porsi rata-rata 15 ribuan lah ya.

3. Sop Konro

Wah… ini sih jangan ditanya. MANTAB betul! Kebetulan di hari kedua dinas kami, kerjaan terpaksa diselesaikan sampai malam. Ternyata kantor cabang di Makassar berbaik hati menyuguhi kami dengan makan malam sop konro. Wah, sudah, nothing more I can say. Mantab kuadrat pokoknya.

Sop Konro : pelepas penat, pengobat lapar😀

Setelahnya, bu Bos yang biasanya gak makan malam, jadi merasa bersalah karena sudah ngabisin satu porsi besar sop Konro dan merusak dietnya, jadilah beliau mengajak saya jalan kaki dari kantor ke hotel..”ayo bakar Kalori fi…” wkwkwkwkwkwkwk =)))) wah, saya jadi cinta betul sama bu Bos :p

4. Palu Butung

Ini mungkin juga sudah gak asing lagi. Pisang rebus yang dbungkus kulit hijau dan diseduh dengan kuah maizena manis+susu+sirop cocopandan dan disajikan dengan es batu. Haduuuh..udah deh! ENAAAAAK!!!! *mulai ngukur lingkar perut*

Palu Butung *slruuup*

Sementara ini dia tempat-tempat wisata lain di Makassar yang sempat saya kunjungi…

1.       Trans Studio

HEhehe, akhirnya kesampaian juga datang kesini. tiket masuknya kalo hari kerja 110.000 rebu, kalo weekend 150.000 apa ya? lupa saya. Tapi, ekspektasi saya terlalu tinggi pas mau masuk ke Trans Studio, wisata indoor yang lagi “in” ini memang memberi suasana beda. selain semua tempat di setting malam (karena memang indoor, tapi jadi mirip kayak kidzania, suasan indor gelap gitu)

Trans Studio

Wahana-wahana yang ada pun beberapa tergolong unik, tapi kebanyakan memang segmen nya untuk anak-anak -_-! roller coasternya termasuk ukuran kecil, trus dragon tower yang kita dinaik turun lagi, juga ternyata g begitu seru. tapi ada satu permainan yang menipu, tampak luar biasa saja, malah kayak mainan anak kecil, eh.. begitu naik ternyata seru dan cukup bikin saya geli setengah mati, cukup memicu adrenalin laah.. hihihi nama wahananya petar-petir, kita kayak naik komedi putar tapi dinaikin atas bawah..lucu deh :p. saking gak mau ruginya, semua wahana saya naikin, termasuk kereta2an anak kecil yang nglewatin taman boneka2 yang cuma sekuprit. dan saking sepinya tu wahana kita ampe diputer dua kali. =)) hahahahaha. Yang bikin nyesel ketika ke sini adalah saya gak punya kamera yang oke T___T secara ya tempatnya indoor, dan saya cuman mengandalkan kamera HP.. hiks2… jadi pengen punya kamera yang segede2 batu bata itu T___T

Nah Kan, fotonya gak beres.. >,<

Salah satu wahana yang ngantrinya luama bukan kepalang adalah wahana dunia lain. tapi..beneran deh, gak serem blas.. hihihi, seremnya cuman di awal pas mau masuk keretanya, selebihnya hanya hawa dingin dan “krik-krik” karena hantunya garing….😆

si Cantik Di depan Wahana Dunia Lain😆 *huek*

Ada lagi kawasan wahana yang bikin saya gemes, wahana kid zone.. hehehe memang khusus buat anak2.yang bikin gemes adalah karena miniatur2 gedung2nya warna-warni menggemaskan. iiih..pengen nggigit rsanya. hihihi.

warna warni

2.       Bantimurung

Tempat kedua yang sempat saya kunjungi di Makassar adalah Bantimurung. Lokasinya sekitar 1,5 jam dari Kota Makassar. Ini adalah kawasan Taman Nasional di Makassar, suasananya mirip betul dengan Tawangmangu di Jawa Tengah, atau di Kaliurang Jogja. Yang menarik adalah air Terjun yang landai, banyaknya gua dan adanya konservasi kupu2 disana… hmm..

Taman Nasional Bantimurung Makassar

Sayangnya, ketika kami kesana, cuaca tidak bersahabat, hujan cukup deras dan awet. Tapi, untungnya Kami masih bisa menikmati air terjunnya kok meski basah2an hehehehe (yang tentu saja banjir karena hujan). Karena hujan pula, kami tidak bisa ke Gua di samping air Terjun karena kondisi licin dan cukup berbahaya. Pun, kami tidak bisa ke konservasi kupu-kupu😦 huhuhuhu. tapi tak apalah, tetep seru kok ^^ suatu hari nanti saya mau kesana lagi ah…😆

Bantimurung

Air Terjun, Suasana Pintu Masuk, dan Kupu-kupu yang diawetkan ^^

Well.. cukup menyenangkan di Makassar. Kelak, saya pingin keliling2 Indonesia, pengennya sih semua pulau dikunjungi.. hihihihihi😀

5 thoughts on “Kenyang di Makassar :)

  1. Afieee tulisan mu luuuuuuucccccuuuu sekaleeee… tapi ga afdhol Fie,, kamu balik dari makassar *makasar s nya satu apa dua si ya??* oleh2nya foto sama dongeng doang.. mana oleh2 yang bentuk 3D dan bisa di makan ato bisa di pajang or somting somting gituuuu….

    • jika anda suka maka sampaikan pada yang lain *halah* wkwkwkwk
      *makassar itu S-nya dua*😀
      lhaaaa anda sibuk mlulu ji`… keburu habis yang ‘real’nya😆 jadi silakan membayangkan saja ya :p

  2. ralat, mbak:biasanya tulisannya Mi titi itu Mie Tik-Tik, dan nda semua kayaknya yang punya namanya bu titi, kebetulan aja yang pertama punya itu namanya titi..hehehe
    Trus Palu tulisannya Pallu, jadi Pallu Basa, Pallu Butung…
    Pisang yang dimakan di pantai itu kayaknya Pisang Epe’ deh, Mbak..
    Kalo mau ke pantai yang ada pasir2nya, nyebrang pulau aja,mbak, ke pulau Lae-Lae dan sekitarnya..

    Oh iya, kapan2 kalo ke Makassar jangan lupa nyobain coto makassar, mbak..
    Salam kenal dari Makassar🙂

    • 😀
      *wow* dikomen langsung dari Makassar. Mantab lah! hehehe, terima kasih banyak mbak ralatnya, maklum lah…baru kali pertama kesana🙂
      siip, Insya Nanti kapan2 pasti kesana lagi🙂 *amiin..
      salam kenal juga mbak ilm…

  3. Waaaahh.. jadi kangen makassar :((

    postingannya bagus mbak..
    cuma jadi pertanyaan kenapa di antara 3 jagoan makanan (berat) makassar si coto makassar ga sempat di cobain.. -yg terkenal di sana itu coto, konro dan pallu basa-
    Saya aja yang sejak lahir di sana belom pernah cobain pallu basa di jalan serigala yang terkenal itu. Sempet nyobanya yang ala warung tenda pinggir jalan :))

    Udah lama banget (setahu saya sejak saya di sana) pantai losari memang udah ga berbentuk pantai berpasir mbak. Kalau mau nikmatin pantai berpasir putih, agak ke sana lagi kalau mengarah trans studio. Namanya pantai gapura atau tanjung merdeka. Dijamin puas maen2 pasir di sana ;))

    Sayang pas ke bantimurung-nya lagi hujan ya mbak, keliatan dari arus air terjunnya juga… padahal kalo lagi hari biasa, yakin mbak bakal ga bisa nolak godaan buat basah-basahan di air terjunnya deh😀

    Salam kenal mbak… ^^
    Duuuh asli foto-fotonya bikin kangen makassar :((

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s