Menyiasati Transportasi Jakarta

Sedekat-dekatnya jalanan Jakarta, pasti akan muter juga. Yep, sejak di Jakarta gak ada lagi yang namanya jauuh, semuanya harus dinyatakan “dekat” eh, kebalik ya? hehehe. Maksud saya gini, sejak di Jakarta sering sekali saya  dengar, “deket itu, lo naek busway, turun naek kopaja, lanjut naek KRL, nyampe deeh…” atau “ah, deket itu fi.. paling sejam dua jam doang”  *eh? sejam dua jam dibilang deket? pas saya di Jogja itu bisa dipake buat jalan ke Solo PP pulak!* bbbrrr..macet dan padatnya jalanan Jakarta memang bikin gemes. Mau gak Mau, suka gak suka, bagi anda yang kebetulan bergantung pada jalanan Jakarta monggo diterima saja. Hampir seluruh alat transportasi Jakarta pasti penuh. Mau apa? kopaja, Busway, KRL, Motor, Mobil, Bajaj, Ojek, Oplet? semua penuh sodara-sodara. Bahkan jatah trotoar buat pejalan kaki pun diambil alih sama motor dan atau pedagang kaki lima. Ramai, ramai dan ramai. Ini jadi  Kabar baik buat anda yang gak suka sendirian😆 , eh tapi saya pernah ding naek busway kosong, jam 10 malam tapi dari Pulogadung ke arah Senen *heheheheheh😆

Kalo kata para motivator, jika kita tidak bisa mengubah apa yang menimpa kita, maka kita bisa mengubah cara kita menyikapinya. Macet, penuh jalanan dan panas, siapa yang mau. Tapi, apa iya saya kita mau terus2nya ngeluh di jalanan? sesungguhnya hanya capeee (deh) dan lapar serta dahaga sahaja yang akan didapat😆

Ada banyak cara menyiasati diri manakala macet. Yang paling sering saya liat adalah tidur, atau ngedengerin musik atau apapun itu yang bersuara dari henpon, bebeh, atau ipot😀 atau juga biasanya pada baca majalah, komik, koran atau buku. Ada juga yang lebih suka ngobrol ngalor ngidul meski tidak saling kenal😀 Saya? saya kadang lebih suka bengong saja ngliatin orang-orang sibuk dengan kegiatannya sendiri-sendiri. Kadang saya ikutan ngomel juga. Misalnya nih, ada mas2 masih muda tegap gempita duduk pura-pura tidur sementara didepannya berdiri ibu-ibu setengah tua. Deuuh rasanya pengen ngulek tu si mas2 jadi ketoprak! Atau ada ibu-ibu yang dengan sante pantenya buang sampah sembarangan semacam tissue dibawah kursinya..deeeeeuh gemesh banget, pengen banget nyubit2 pantatnya si ibu dyeeeeh…

Kadang-kadang lucu juga ndengerin obrol2an para pemakai transportasi umum tersebut. Lumayan buat hiburan pelepas stress sejenak. Misalnya : ABG1:”eh, foto loeh di efBi udah ada berapa banyak? gueh dwoong… 500 lebih getooh” | ABG2(cuek sambil ngunyah permen):”ada kali ya 800an” | ABG1:”eeeh sumpeeh looooh?? waah..tag-in gueh dwooong..biar banyak..kagak usah ada guehnya di foto gak papa..”😆 .

Ada satu cerita #trueStory tentang pemanfaatan waktu idle kala jalanan macet yang cukup bikin saya takjub😆 saya dapat ceritanya waktu terkantuk2 ndengerin kajian di AlAzhar kebayoran. Jadi, ini ada orang karyawan, pulang pergi naek bus atau kadang kopaja. nah, pasti macet tuh…dia suka manfaatin dengan ndengerin murottal atau ngebaca Qur`an kecil yang dia bawa kemana-mana. karena selalu kena macet baik berangkat maupun pulang kantor, lama-lama ini jadi kebiasaan.. and well.. 3 tahun kemudian dia bisa hafal 30 Juz Qur`an. Subhannallah bangeeet T_____T

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s