Teman duduk untuk Nenek

Saya belum bisa tidur. Memikirkan hari yang barusan saya lewati. Saya masih ingat betul apa yang ada di pikiran saya sore tadi. Merasa otak ini ngeblank dan gak tau mau ngapain. Jalan dari kantor ke parkiran saya bengong. Bingung. Rasanya capai luar biasa, saya pun sempat mengeluh dalam hati. Tuhan sepertinya mendengar keluhan saya sore itu. Dan Tuhan saya yang Maha Baik itu, kemudian seolah-olah kembali ingin mengajari saya sesuatu.

Pagi tadi, saya BBM mbak Ida, rekan saya satu kantor, menagih hutangnya yang 80ribu. Well, sejujurnya saya agak malu menagihnya, tapi toh saya tetap menagihnya karena memang saya lagi butuh sore itu, kebetulan. Mbak Ida janji akan mengembalikannya sore sepulang kantor. Jam 5.30 sore saya sudah jalan ke parkiran, berdiri di sebelah motor, mbak Ida kemudian datang, “sorry fi…hedeeh.. capek banget euy hari ini, eh, aku nebeng ya Fi` ampe ujung”, saya Cuma mengangguk sambil memakai helm. Keluar kantor, di ujung jalan, tepatnya daerah Pejambon, saya menurunkan mbak Ida di depan kosnya. Mbak ida kemudian merogoh tasnya, mencari dompetnya, sambil mengeluarkan bungkusan plastic dari apotek, “tau gak fi`, kemarin itu aku pengen cerita ke kamu, ada nenek-nenek tua tinggalnya di Jembatan, aku gak sengaja ketemu di depan, ada nenek2 bawa karung gede banget turun dari bus. Tu Nenek hampir jatuh, aku bantuin bawa barangnya deh, pas aku tanya nenek tinggal dimana, masak dia bilang tinggal di kolong jembatan Pejambon situ…”,

saya bengong langsung menimpali,”hah? Emang ada rumah gitu disitu mbak?”

“Nah itu dia, aku juga kaget, ternyata beneran dia tinggal disitu. Pas dia mau jatuh, kayaknya kakinya lagi sakit deh.”

Mbak Ida kemudian melanjutkan ceritanya, dan saya memutuskan untuk menunda pulang sore itu. Membatalkan penagihan hutang saya. Saya mau ketemu si Nenek….

Nenek itu usianya mungkin sekitar 70-80 tahun, tubuhnya pendek dan gempal, rambutnya beberapa masih terlihat hitam, tidak sepenuhnya beruban. Ketika saya dan Mbak Ida menuju jembatan tempat nenek itu tinggal, si Nenek sudah duduk manis di Halte Bus Penjambon. Ya, tiap malam, si nenek selalu duduk disitu. Kata mbak Ida, dia sering liat si nenek duduk disitu. Sudah 3 hari  ini, tiap malam mbak Ida selalu ketemu nenek disini. Hari pertama ketika ketemu, mbak Ida mengajaknya makan, si Nenek sungkan, mbak Ida maksa, akhirnya mau. Makanlah mereka berdua di warung pecel lele deket jembatan, mbak Ida memesankan ayam untuk si Nenek, dan selama makan, si Nenek tak hentinya meneteskan air mata. Kata nenek, dia makan 3 kali sehari dengan mie instan. Katanya murah, Cuma seribu, itu berarti sehari dia keluarin 3 ribu rupiah untuk makan. Malam itu pun, nenek minta nasi yang sedang dimakanya dibungkus sebagian. Untuk makan besok pagi katanya. Saya ngedenger ceritanya, setengah mati menahan mata ini gak pecah jadi tangis.. T___T

Sehari-hari nenek bekerja sebagai tukang bikin kopi di pasar Senen, tiap hari jalan kaki, hanya beberapa hari belakangan nenek terpaksa naek bus karena kakinya sakit, dan ini jadi awal mula pertemuan kami, saya, mbak Ida dan si Nenek. Saya masih ingat betul tadi ketika saya menghampiri nenek, wajahnya sumringah, beliau sudah duduk dari magrib, menunggu mbak Ida katanya. Saya pun diperkenalkan mbak Ida ke nenek. Bertiga kami duduk di halte bus. Mbak Ida mengeluarkan bungkusan obat, “nek, ini obat nenek, diminum satu tablet setiap habis makan ya Nek”.

Kemarin Mbak ida memaksa Irwan, temanya yang dokter untuk memeriksa si Nenek, tadinya si Nenek gak mau. Nenek memilih periksa ke mantra langganannya di kwitang. Mbak ida sempat mengantarnya ke Mantri, berbekal uang seribuan hasil jualan kopi  beberapa hari berjumlah 50.000 (dan dibungkus plastik bening) nenek pergi ke Mantri. Kata Mbak Ida, mantrinya Cuma ngasih vitamin, makanya kemudian mbak Ida mendatangkan temanya yang dokter, dan hari ini obatnya diantar. Analisa Irwan, si Nenek mengalami pengapuran, dan ini diperparah karena nenek sempat jatuh.

Saya menghela nafas, memandang lalu lalang jalanan di depan saya. Nenek duduk sebelah saya, memperhatikan bungkusan obat yang cukup banyak. “Nek, nenek sehari jualan kopi dapet berapa?” tanya saya tiba-tiba, nenek tersenyum menjawab, “ya cukup buat makan neng.. sisanya 5.000 biasanya disimpan, tapi karena sakit kaki, duit hampir habis neng.”

“nenek tinggal di bawah? Kalo hujan gimana nek?” saya menunjuk kolong Jembatan Pejambon.

“ya.. kalo hujan banjir neng, dulu nenek beli kamar itu 3 ratus rebu, kalo banjir, nenek naik ke atas, tidur disini” . Kamar yang disebut nenek adalah kolong kecil di bawah jembatan. Tapi nenek tidak mengizinkan kami untuk melihatnya. “kalo malem, saya disini aja neng, liat-liat jalan sampe ngantuk, soalnya dibawah bosen.. dulu banyak yang tinggal di situ, lama-lama pada pindah…sekarang sepi”

“kalo mandi gimana nek?”

“disitu ada pos satpam, nenek mandi disitu, sekali mandi bayar seribu, kalo mau nyuci beli aer 3 ribu. Listrik untungnya ada di kamar, jadi nenek bikin mie nya pake teko yang dicolokin (pemanas air-red), tiap dua bulan bayar 20ribu buat listrik”

Saya bengong. Menghela nafas. Diantara gedung perkantoran pemerintahan.. di depan jalanan pusat Jakarta yang kadang-kadang dilewati iring-iringan mobil ber plat RI-1, nenek seolah-olah menjadi sosok yang diabaikan zaman, semua orang seolah menutup mata, bahwa ada lho, orang yang tinggal di kolong-kolong jembatan, kelaparan kadang tak makan. Tidak memiliki kelayakan hidup selayaknya manusia. Saya pun kemudian menepuk tangan saya sebelah. Kelelahan saya bekerja yang sering saya keluhkan, gak ada apa-apanya dibanding kekuatan Nenek bertahan hidup.

20 tahun hidup sendiri di Jakarta, dulu dicerai suaminya gara-gara gak punya-punya anak. Bertahun-tahun lebaran sendirian di kolong Jembatan, tanpa sanak saudara, sesekali saja nenek pulang ke kampong pas lebaran. 20 tahun hidup sebagai tukang kopi, tidur di kolong jembatan. Mau pulang takut merepotkan adek-adeknya yang sudah berkeluarga. Duh gusti….

Saya dan mbak Ida kemudian sepakat nyari solusi, kalo si Nenek ngotot gak mau pulang ke kampong, mungkin harus kita carikan Panti Jompo di Jakarta. Beberapa kawan-kawan @pagiberbagi #Jakarta yang saya kabari, juga sedang berburu panti jompo. Semoga cepat dapat kabar.

Saya masih ingat waktu di halte tadi, Si nenek tersenyum, menyadari bahwa di tidak lagi duduk sendiri. ada teman mengobrol.  si Nenek tersenyum, tapi saya sama mbak Ida nahan mewek T__T selama ini kami ngapain aja??? Bagi nenek uang seribu dua ribu di kumpulin berhari-hari Cuma buat makan. Sementara saya? Kadang dengan alasan bête dan gak mood, gak ragu melahap burger yang harganya bisa buat makan nenek selama 20 hari. Astaghfirullah..

Malam tadi, saya seolah duduk disamping seorang guru. Mengajarkan saya banyak hal tentang hidup.  Terima kasih Nek…

*para pembaca, apabila ada yang tahu mengenai panti Jompo di Jakarta, bisa diinfokan via comment ya… we need the information as soon as Possible…tengkyuuu *🙂

9 thoughts on “Teman duduk untuk Nenek

  1. melihat kebawah selalu membuat kita bersyukur.. sehat, keluarga, kecukupan,,, syukur alhamdulillah || sedekah berbagi dan peduli sesama membuat hati menjadi kaya…

    smoga kita smua sll dlm rahmat & ridho Alloh fie,,,

    @pagiberbagi ~keep dat good work~

    • Terima Kasih semua.. sudah turut membaca juga hehehehe..😆
      Namanya Nenek Milah, kemarin akhirnya kami bawa ke Rumah Sakit, Alhamdulillah bisa rawat jalan, dan.. Dokter menggratiskan biaya periksanya.. hihihihihi kaget euy! Alhamdulillah banget yak \(^o^)/

  2. Pingback: Buat Yg Ganteng en Ayu, Buat Kaya en Miskin, en Buat Lu pade yg Sibuk Abadi #2 | my world, my words, my life, my love..

    • Nah Lho.. yang deket aja kagak pernah ketemu. Kapan2 kita nyoba ke bawah jembatan yok mbak, eh atau tanya si Mas Pecel Lele gih…😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s