Sebelas Tahun Yang Lalu

Kepinginan buat nonton Film Negeri 5 Menara keturutan juga. Setelah beberapa kali gagal janjian sama Dita, Dhanu dan Ijul buat nonton bareng, akhirnya masing-masing dari kami sudah menyerah duluan nentuan jadwal ketemu. Dimulai dari Dhanu yang akhirnya nonton duluan kemarin malam minggu, saya pun gak mau kalah, mbela2in pulang tenggo kemarin Selasa janjian sama Beti buat nonton tu film di Taman Ismail Marzuki. Hehehehe. Saya sih gak begitu peduli sama komentar orang yang udah nonton duluan ni film. Bagi Saya, film ini bagus :’) Beti aja sampe nangis agak sesenggukan. hehehehhe.

Gambaran setting dan cerita di film ini, bener-bener menyentil saya pribadi. Meskipun saya akui, jauh lebih bagus bukunya -well, sekali lagi- masing2 orang punya bayangan dan image tersendiri ketika ngebaca bukunya. Pun saya. Tapi saya akui, nonton filmnya, rasanya berbeda, ini menjadi dua hal yang berbeda antara buku dan film. hal pertama yang menyentil saya, ketika si tokoh utama, Alif Fikri melihat pondok Madani untuk pertama kalinya, ini mengingatkan saya waktu hari pertama pendaftaran saya masuk SMP. eh, iya Jelek-jelek gini, saya dulu pernah mesantren ya, meski keadaanya jauh lebih enak, karena pesantrennya officially milik mbah Kakung saya. Hehehee, eh ya tapi tetep saja saya sebagai santri gak dibedakan lho, saya tetap bisa menikmati seru-seruan dan nakal-nakal an ala santri. itulah mengapa ketika saya nonton Negeri 5 Menara, seolah-olah ada bayangan masa lalu saya menari-nari di depan mata. Saya rindu pondok. Saya rindu kawan-kawan saya, saya rindu rutinitasnya, saya rindu iseng-isengnya :’), ah menjadi santri memang tidak pernah saya sesali.

Lebih lagi pas adegan si Baso, salah satu tokoh sahabat Alif, harus keluar pesantren untuk pulang ke kampung halaman. Pelukan mereka, bener-bener ngingetin saya sama kawan-kawan saya :’), ah, apa kabar kalian temans?

Hidup di asrama– salah satunya di pesantren- memang jauh berbeda. ya, kayak di harry Potter lah.. seru2nya *lebai* hihihihih. Teman-teman kita kemudian menjadi keluarga terdekat. Sehari-hari bareng mereka, hampir tak ada yang bisa disembunyikan. Karakter, cara bicara, cara berpikir, kebiasaan terkecil kita tahu. Tinggal 3 tahun di asrama juga cukup membentuk karakter saya. Meskipun kemudian itu bercampur dengan beberapa tahun kehidupan saya setelahnya. Tapi ya itu sekali lagi. Seru-seruan di asrama bisa jadi gak bisa didapat di tempat lain. lari-larian sore-sore gara-gara hampir ketahuan kami keluar diam-diam ke mall padahal aturannya memang gak boleh ke mall. Atau sesi dihukum rame-rame nguras kamar mandi karena saya ketahuan jualan radio mini ke teman-teman saya, atau sesi saya dipanggil pengurus pondok karena ketahuan surat-suratan dengan kawan laki-laki saya di Jogja. hihihihi.

Saya ingat dulu kata-kata salah satu guru saya saat ngajar,”Saya ngajarin kalian itu bukan untuk ujian atau supaya kalian bisa ngerjain soal Ulangan, bukan. Ini semata-mata supaya kalian ketika dewasa nanti kalian tahu harus berbuat apa, kalian tahu harus menjawab apa ketika ada orang lain bertanya” dan ya, itu kebukti. kata-kata guru saya itu cukup memotivasi saya waktu itu, bahwa belajar gak cuma sekedar bisa ngerjain soal ujian, but more than that. Jauh lebih besar dari itu tujuannya. Apalagi kalo pas belajar Fiqih, baru kerasa gunanya ya skrang-skarang iniπŸ™‚ ah, Tuhan, terima kasih ya, untung dulu saya dipaksa-paksa ortu masuk Pesantren, hihihih, meski seminggu pertama, tiap kali masuk kamar mandi bukannya mandi tapi malah nangis karena gak betah. HAHAHHAHAHAA.

Yang pasti, nonton film itu saya jadi malu. Malu karena dulu pernah ngambek sama Ibu karena beliau ngotot saya masuk pesantren, sementara kawan-kawan SD saya waktu itu rame-rame masuk SMP favorit di Jogja, kalo gak SMP 5, SMP 1, SMP 8😦 dan waktu itu saya cuma manyun tiap ditanya , “mau lanjut SMP dimana Fi?”. But, yeaah, hehehhee, saya jadi malu sendiri mengingatnya. Saya tidak cukup pintar untuk memikirkan manfaatnya buat saya di masa depan. Saya jadi bersyukur jadi penakut. Kalau waktu itu saya ndak takut protes untuk gak nglanjutin sekolah di pesantren, bisa jadi saya tidak bisa ada di tempat saya sekarang. Sendirian dibiarkan lepas di tanah jakarta yang katanya kejam. Karena Ibu saya tahu, anak perempuannya dirasa sudah cukup bekal. Kalo punya Allah, butuh apa lagi?πŸ™‚ Ah, semoga saya bisa yakin seyakin ibu sayaπŸ™‚

 

2 thoughts on “Sebelas Tahun Yang Lalu

  1. inget negeri 5 menara jadi inget jalan-jalan kepasar pake sarung, sarapan, makan siang, makan malam pake sarung, belajar pake sarung, mandi pake sarung.. melaksanakan segala aktifitas pake sarung (kecuali sekolah)…

    itu ceritaku, mana ceritamu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s