Kuliner Surabaya yang Gak ada Matinya

Sebelum saya melanjutkan postingan saya tentang trip Jawa Timur sebelumnya, saya mau cerita dulu jalan-jalan searching kuliner di Surabaya tadi malam. Hari ini saya masih di Surabaya, tapi beberapa jam lagi saya harus segera kembali ke Jakarta. Dinas saya kali ini memang mendadak dan singkat sekali😛 tapi toh saya tetap tak mau melewatkan kesempatan untuk bisa keliling Surabaya barang sebentar dan melunasi utang penasaran saya sama Lontong Balap yang asli Surabaya.

Lontong Balap, Bebek Bakar, Es Krim. Rujak Cingur nya gak kefoto, keburu masuk perut😀

Beberapa bulan yang lalu waktu saya ke Surabaya. Dalam rangka traning sistem web di kantor. Saya nekat berdua sama si Arlin, kawan kantor untuk nekat keliling Surabaya di sela-sela training.  Without any map or direction. Just by asking the native😛 dan waktu itu berbuah nyasar dan capek. Dimulai dari naek angkot dari depan hotel, jalan kaki, naek becak, naik angkot lagi, nyasar ke Terminal dan ngangkot lagi (alhamdulillah) kembali ke hotel dengan selamat. Tapi target kami waktu itu … Lontong Balap, Rawon, atau bebek hangat, gagal total. Yang ada akhirnya kami makan bebek hangat khas favorit supir2 di terminal…terminal apa ya namanya, saya lupa. Hahahah. Kocak lah pokoknya, makan malam di pinggir terminal. Saya dan Arlin ketawa-ketawa aja ngliat kekonyolan kami malam itu.

Thanks to GPS😀

Dan tadi malam, kisah itu lunas sudah. Berbekal GPS dan map di HP (haseeeek… jaman sebelumnya saya belum pegang smart phone secanggih yang saya punya sekarang), dengan suksesnya kami berhasil menemukan lontong balap legendaris Surabaya… yeay!! Lontong Balap Pak Gendut!!! Tanpa nyasar dan tanpa capeeek… qiqiqiqiqiq.. sedari hotel saya sudah nyetel GPS, nyegat taksi dan tanpa nyasar sukses nyampe di Jl. Kranggan Surabaya, tepat berderet warung-warung Lontong Balap. Langsung saja kami pesan 2 porsi lontong balap dan sepiring sate kerang. Buat yang belum tahu apa itu lontong balap, itu semacam lontong dikasih tauge, terus lentho (sejenis combro tapi gak ada isinya, dicampur kacang, digoreng teksturnya keras) dikasih kuah bening gurih yang berasa banget bawang putihnya plus bawang goreng dan sambel yang super enaaak karena pedas. Memang paling cocok dimakan pake sate kerang. Soto Balap Pak Gendut sepiring harganya 10.000 rupiah, plus sate kerang dan es kelapa muda total jendral makan berdua Rp. 34.000,-. Untuk ukuran harga jakarta, ini cukup murah, mengingat rasanya juga mantap cak! Kenyang? Tentu.. setelah leyeh2 agak lama nunggu perut kami ada ruang lagi, kami bergegas mengeksekusi rencana selanjutnya… targetnya adalah es krim Zangrandi😛

Es Krim Zangrandi Surabaya

Saya tahu es krim ini ya dari si Arlin yang katanya sudah pernah kemari. Tapi ya dasar wanita, dia lupa lokasinya dimana. Jadilah saya pake map lagi, searching dan tadaaa! Ketemu. Iseng kami nanya ke salah satu karyawan lontong balap pak Gendut, katanya bisa naek angkot C (well, saya baru tahu kalo angkot Surabaya pake huruf.. hehehe dari A sampe Z ada). Oke kami langsung naik dan nyalain GPS. Begitu tu angkot belok ke arah berlawanan sontak kami berhenti dan turun. Oia satu lagi yang unik dari angkot surabaya,  kalo penumpang mau turun tak perlulah teriak ala tarzan “kiriiii baaaaang..” tapi cukup pencet tombol semacam bel rumah yang ditaroh di langit2 angkot. Hahahah kreatif yak. Saya sama Arlin sampe ktawa norak begitu tahu cara turun dari angkot musti pencet bel dulu baru si abang supir mau berhenti.

Kami berganti angkot dua kali dan terpaksa jalan kaki dari Balaikota Surabaya ke Zangrandi. Di GPS ndak dikasih tau kalo ternyata arah jalan dari Balaikota itu searah, jadilah kami harus jalan kaki melawan arah. Dan jreng…jreng.. tepat di samping Garden Palace Hotel Surabaya, berjejer kursi rotan jaman dulu dengan rapii. Ice creaaaaam kami dataaaang….

Saya pesan Banana Split, sementara si Arlin pesan Macadonia tanpa rum. Begitu pesanan datang, brrrr es krimnya so melted..  Tempatnya mirip kayak Ragusa Jakarta hanya lebih lega dan lebih luas. Cozy banget buat duduk2 lama. Harga es krim gak jauh beda dengan Ragusa, Banana Split harganya 25.000 rupiah, sementara macedonia 2 scop besar harganya 20.000 Rupiah. Enak? Jelas! Bahkan menurut saya ini rasanya lebih mantep daripada es krim Ragusa. Bagi penyuka es krim yang ringan dan tidak terlalu berat, Ragusa boleh menjadi pilihan. Sedangkan yang lebih memilih es krim kaya rasa dengan susunya yang kental, Zangrandi lebih unggul! Perfectoooo😛

Kelar memuaskan hasrat berkuliner, kami tidur dalam keadaan super kenyang. Esoknya waktunya kembali ke Jakarta, sebelum ke Airport kami sempatkan makan di Bebek Kayu Tangan di wilayah Bratang Surabaya, lokasinya di belakang Hotel Novotel Surabaya. Bebeknya empuk dan gede. Bagi yang kurang suka di goreng, boleh di bakar. Saya baru 2 kali makan di situ, menu favorit saya Bebek Bakar bumbu rujak. Pedasnya mantap! dan porsinya puassss! sepotong bebek ukurang mantap harganya 15.000-17000 Rupiah. Kalo datang rame-rame mending beli yang per ekor lebih hemat dan puas kisaran per ekornya 57.000-65.000 Rupiah apa ya. Puaslah pokoknya.

kapan-kapan kalo ke Surabaya lagi mau nyoba tempat2 lain. Biasanya kalo lagi ngantor di Surabaya saya suka makan siang Rujak Cingur kantin kantor, kantinnya di lantai 8. Sambil makan sambil liat surabaya dari ketinggian (lebaaii hihihihih) Rasa Rujak Cingurnya subhanallah enak bangeeeet… cingurnya banyak, bumbu petisnya kerasa banget, sayurnya seger dan pedasnya mantap! ah, kuliner Surabaya memang gak ada habisnya. *slruuup*

Surabaya, 9 November 2012 🙂

2 thoughts on “Kuliner Surabaya yang Gak ada Matinya

  1. Lain kali kalau dari lontong balap kranggan naik bemo E aja. Nanti turun nya persis di depan Zangrandi. Makanan khas surabaya ada lagi namanya “Tahu Tek ” itu enak juga loh dan layak dicoba.

    Dan jangan lupa mampir ke Angkringan Banyu Anget – Ruang Pecandu Malam

    Ada sego kucing (nasi kucing) dan kopi JOSS serta menu menu yang lain.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s