Nyepeda

Wacana tinggalah wacana. Akibat tidak segera dieksekusi, kepinginan buat punya sepeda buat transportasi kos-kantor belum juga terlaksana. Waktu terbuang habis buat liat-liat model dan spesifikasi sepeda yang dipinginin. Bersama rekan kantor, sebut saja namanya Mas Ami, kami berhenti di perdebatan maha penting.. “ini pake alloy, ini pake steel, ini model ladies, ini pake shock ini gak, ini cakram (khan) ini manual” .Ā  Udah. gitu aja. Tapi gak segera bergerak liat sepeda di pasar Rumput -Pasar tempat sepeda-sepeda di jual di wilayah Manggarai jakarta- atau ke Jatinegara.

Alhasil, saya sudah ngempet naek sepeda, saya pinjem saja itu sepeda anak kos. Punya si Tika. Sepedanya Genio. Saya sering pinjem kalo Hari Minggu Pagi. Kadang-kadang iseng ke Car Free Day di Bunderan HI atau Iseng keliling menteng, lalu random masuk museum. Atau iseng mampir ke kos temen sekedar minta air minum, lalu nyepeda lagi. Bersepeda itu menyenangkan, apalagi kalo lagi bete dan senep. Konon seperti berjalan kaki, bersepeda juga memunculkan hormon endorphin -sebuah hormon yang dihasilkan tubuh manusia yang memberikan rasa bahagia dan kenyamanan, cara paling sederhana memanggil hormon ini adalah dengan tertawa- jadi kalo saya lagi bete, senep, patah hati, biasanya memang melarikan diri dengan bersepeda.

Jadi wajarlah kalo si Dita atau Tata bengong ketika Minggu pagi saya tiba-tiba BBM, bilang mau mampir. “tapi aku nyepeda ya”. Dan mereka sudah tahu. Mungkin saya lagi kesel atau bete. Mereka cukup menyediakan segelas air serta sepasang telinga yang siap mendengarkan.šŸ˜†

Rekan kantor pun juga menyarankan, karena jarak kos-kantor cukup dekat, ada baiknya saya bersepeda. Lebih sehat dan hemat biaya. Dulu saya sempat beranggapan kalo nyepeda di jakarta bakal ndak sehat. Ya secara gitu, udaranya isinya cuma asap kendaraan plus umpatan warga Jakarta terhadap macet. hehehe. Eh ya, tapinya ternyata, dengan bersepeda membuat detak jantung kita terlatih, berkeringat sehingga membuat paru-paru hanya dapat mengambil udara sehat saja dari sekitar, bukan polusi yang diserap tubuh. Keren gak tuh.šŸ™‚

*terdengar dari meja sebelah*,

“eh Fi, minggu depan yak ke pasar Rumput”

*ternyata mas Ami habis ngintip layar kompie saya, ketauan saya lagi ngepost tentang sepeda*šŸ˜†

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s