Nggowes

Yeiy! Memasuki Minggu ke tiga bike to work. Pegel sih, tapi menyenangkan. Banyak cerita selama hampir 3 minggu saya bolak-balik kos-kantor pake Sepeda. Diawali dari “terpaksa” karena motor (pinjeman) yang dulu sempat saya pake ditarik oleh pemiliknya. hehehe. Mungkin memang ini cara Tuhan sehingga membuat saya memutuskan mewujudkan kepinginan saya buat punya sepeda.

Sebenarnya dari hari pertama saya nyepeda saya udah norak hore pengen ngeposting di blog. Tapi ah, agaknya kok kurang bijak ya. Biarlah saya rasakan dulu satu, dua atau tiga minggu pertama. Gimana rasanya. Masih betah sepedaan atau malah jadi memutuskan untuk menganggurkan sepeda saja di garasi kos.

Well, So far so good. Banyak hal baru yang saya temui dan rasakan. Yeah, seperti misalnya saya gak nyangka aja kalo jarak kos-kantor ternyata hanya ditempuh dalam waktu 10 menit saja bersepeda. Karena sebelumnya saya perlu waktu 15 menit ke kantor dengan sepeda motor. Usut punya usut karena kalo naik sepeda motor pake acara macet di lampu merah, sedangkan kalo naek sepeda bisa ndlesep-ndlesep gitu alias hampir anti macet. Jadi wajar kalo lebih cepat. Hal lain lagi, saya jadi harus memikirkan cara menyebrang. Yak, hal paling menakutkan di jalanan Jakarta menurut saya adalah menyebrang. Mengingat jalanan Jakarta yang tidak kurus dan para pemakai jalan nya yang kurang bersahabat. Awalnya saya teriak2 aja gitu tiap di klakson-klakson ketika nyebrang. Atau kalem aja nungguin jalanan beneran sepi baru nyebrang. Tapi lama-lama capek dan gak nyebrang2. Teman kantor menyarankan untuk nekat saja menyebrang asalkan tetap hati-hati, “cuekin aja yang nglakson2 Fi, kan loe punya hak di jalanan juga”, dan cara ini terbukti ampuh. hohohoho, sebodo teuing deh sekarang kalo nyebrang, mau mobil pejabat kek yang nglakson, mau truk tentara kek, saya cuek aja nyebrang. Asalkan masih sesuai cara yang benar ya..

Awalnya, banyak kawan-kawan yang meragukan saya akan bertahan lama bersepeda. Pertama, secara jalanan Jakarta Horor gitu. Hari pertama saja saya hampir ditabrak mobil dan hampir berpapasan dengan busway keesokan paginya. Berkeringat bukan karena olah fisiknya tapi lebih karena deg2annya. Kedua, kawan-kawan saya itu sangat percaya bahwa saya akan semakin menghitam karena matahari dan terancam terkena penyakit pernafasan karena sering bergelut di Jalanan dengan sepeda. Wah kalo ini sih saya serahkan sama Tuhan saya yang Maha Esa saja deh. Bismillah aja. Insya Allah sehat kok.😆

Meski tak punya tujuan khusus alasan bersepeda, namun yang saya tahu semenjak bersepeda, beberapa rutinitas harian saya berubah total. Dan ini cukup saya syukuri. Saya jadi lebih memperhatikan waktu. Sebisa mungkin pulang kantor sebelum gelap (Karena belum punya lampu sepeda, hehehe, takut ketabrak) dan ini memaksa saya untuk menyelesaikan kerjaan lebih cepat. Saya lebih rajin mandi karena pulang kantor jadi berkeringat dan mau tak mau harus mandi (hihihihi, ketauan sebelumnya kalo saya jarang… *ah sudahlah*). Saya jadi lebih pagi tiba di kantor, hal seperti mengobrol dengan OB di kala pagi menjadi keasyikan tersendiri, belum lagi parkir sepeda nan sepi seolah saya punya tempat parkir pribadi buat sepeda saya😆

Selain itu, jam Tidur malam saya majukan, mengingat pagi-pagi saya harus bersepeda. Hal ini membuat waktu tidur saya stabil 6-7 jam dan ini cukup membuat saya jarang terkena migrain. Saya jadi lebih memperhatikan jalanan dan menghargai para pejalan kaki. Sebelumnya, saya beberapa kali naik sepeda motor diatas trotoar. Namun semenjak terjadi insiden kawan saya jatuh di lubang trotoar akibat trotoarnya rusak karena sering dilewatin motor, saya sedikit banyak merasa bersalah. Rasanya kayak nyuri haknya ruang pejalan kaki gitu. Jadi sekarang tiap saya nuntun sepeda di trotoar karena jalanan macet, kalo ada motor sampe naik trotoar, yang ada saya berhenti dan melototin tu para pengemudi motor.😛 atau tiap kali naik sepeda di jalan dan ada mobil yang hobi dikit-dikit nglakson padahal saya sudah di posisi terpinggirkan, yang ada saya malah berhenti dan melototin supirnya😆 hihihi *sok2 berani, padahal deg-degan minta ampun*. Jakarta ini memang cukup kejam. Jalan kaki, trotoar gak aman. Naik Sepeda yang ada diklakson melulu dan potensi terserempet pengendara lain. Naik Motor, ish!!, macetnya minta ampun. naik Mobil apalagi. Naik Bus atau angkot, rawan copet dan kejahatan angkot. Hehehe, semua beresiko.

Bagi saya bersepeda adalah cara -paling tidak membuat saya merasa bersalah selain berjalan kaki-. Hehehe. Satu, setidaknya saya tidak menambah polusi udara dan beban kemacetan jakarta yang memang sudah dikutuk parah. Dua, saya jadi sedikit berolahraga rutin minimal 30 menit sehari (dijumlah waktu nggowes pulang pergi, hihihihi). Tiga, kalopun ditengah jalan macet total dan tidak memungkinkan bersepeda saya bisa nuntun sepeda ke trotoar -lebih fleksibel dan jelas lebih save-.  Iya, iya, saya tahu, karena jarak Kos-Kantor saya cukup dekat jadi saya lempeng aja koar-koar ayo sepedaan. Kalo yang jauh? yaaah, mari berdoa semoga transportasi umum jakarta suatu hari ini nanti cukup memadai dan save😆

Kemudian lagi horornya jalanan Jakarta ini menjadikan  jalur khusus Sepeda sebagai impian mewah para pesepeda di Jakarta. Hmmm.. Kapan ya Jakarta punya ?🙂

Salam ngGowes,

2 thoughts on “Nggowes

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s