Terjun Bebas

Saya rindu terjun bebas dan berenang. Setiap kali ingat sensasi rasa takut lompat dari ketinggian saya jadi kangen. Terakhir lompat dari jarak agak tinggi pas tahun lalu. Waktu itu lagi di tengah-tengah rafting di Sungai Pekalen Probolinggo. Mas Budi, guide kami ngasih tau ada jembatan di tengah sungai yang lumayan tinggi. Kalo berani boleh lompat dari situ. Pas saya tanya itu berapa meter, mas Budi njawab enteng, “Cuma 5 meter kok mbak..”. Wah saya pikir bolehlah.. bayangan saya 5 meter itu kayak pas saya lompat dari jembatan cinta di Pulau Tidung. Itu aja saya ampe lompat dua atau 3 kali saking ketagihannya. Cuma mungkin sekarang bedanya ini di sungai, bukan di laut. Kalo pas di Pulau Tidung kita gak perlu terlalu khawatir sama kanan kiri dan air yang kita lompatin, namanya juga laut, bebas aja gitu. “Kalo di sini hati2 sama batu kanan kirinya ya mbak, sama satu lagi, di bawah sungai ini lumpur jadi ya siap-siap aja agak kaget kalo kaki agak ndlesep masuk ke lumpur”, ucap mas Budi wanti-wanti. Weleh! Saya langsung ngebayangin kejadian saya lompat trus ndlesep ke lumpur ndak bisa keluar2.. gak lucu banget kalo habis saya lompat saya ndak muncul lagi di permukaan dan Cuma gelembung2 “blub-blub-blub” saya aja yang keluar, yaaa secara saya waktu itu lagi berat2nya… hihihihi :p tapi, Challenge accepted lah! Mumpung di sini, apalagi Dhanu dan Allaq, kawan traveling saya waktu itu udah gak sabar lompat!

Jembatan dari Jarak Jauh

Jembatan dari Jarak Jauh

Mas Budi kemudian ngasih aba2 udah mau sampe jembatannya. Pas ngliat jembatannya, weleh, ini jembatan kecil amat. Lebarnya Cuma semeter, panjangnya ada kali 5 meter. Dasar mata ya, pas ngliat dari bawah berasa pendek aja gitu. Begitu nyampe bawah jembatan kami berebutan  turun ke sungai dan berenang ke pinggir lalu merayap ke atas jembatan. Sok-sok Pede kami nglepas pelampung. Maklumlah, kalo lompat pake pelampung tuh gak asik, padahal kami bertiga gak ada yang jago berenang, ya resikonya kelelep sik :p tapi ada mas Budi ini, guide rafting yang jelas jago berenang. Pas kami nyampe atas, eee la dalah.. “mas, mas ini kok jd kelihatan tinggi gini” saya spontan konfirmasi ke mas Budi. “eh iya mbak, lupa, ini musim kemarau, jadi airnya agak surut, mungkin tingginya bisa jadi 7-9 meter kali ya, airnya juga Cuma kedalaman 4 meter jadi pasti kaki ketemu lumpur tu di bawah”. HEEEEEEEEEE???? Saya mlongo. Ini pagimane ceritanye udah pede2 mau lompat tau2 jembatannya berasa ditinggin lagi. Gemeteran kaki saya sudah. Tapi sudah kepalang basah! Mau mundur malu. Lagian udah penasaran ini. Yasudah pasrahlah pada Tuhan yang maha Esa.

Allaq dapat giliran pertama. Dia juga agak gemeteran. Saya ngliatin dari atas. Pas dia lompat… swiiiiiing…….byuuur!!! Ampe bawah, blub blub blub.. dia muncul lagi di permukaan. Saya teriak dari atas, “GIMANA OOM?”. Eh si Allaq bukannya njawab malah berenang panik. Waduh, gawat! Pikir saya. Lalu giliran Dhanu lompat. Si Allaq Cuma diem aja megangin batu di pinggir sungai. Pas Dhanu ampe permukaan lagi saya tanya juga dari atas, “GIMANA NU?”, eh Dhanu Cuma ngasih jempol. Kenapa kagak ada suaranya dua orang ini. Komen apa gitu kek. “seru Fi!” atau “Jangan lompat Fi” atau apalah. Lalu tiba gilian saya. Lempar pelampung, nitip kacamata, ambil ancang2. Udah di ujung jembatan tuh, eh buset ini jembatan tinggi amat ya. Baca Bismillah, ngitung 1…2…3.. swiiiiiiiiiiiiiiiiing…. udah siap2 mau nyentuh air, eeeh belum nyentuh juga.. swiiiing… lha.. tinggi amat ini gak nyampe2 air, lalu tiba2… byuuuuuuuuuuuuuuuuuurrrrr!!!! Kaki ndlesep sebentar di lumpur lalu kedorong ke atas! Blub-blub-blub…. “aaaaaaaaaaaaaak tinggi bangeet!!!” saya spontan teriak. Allaq sama Dhanu malah ngakak di pinggir. “HAHAHHAA, tadi mau bilang itu Fi, tapi biar kamu lompat dulu lah” . Saya batuk-batuk kecil. Bibir saya agak berdarah kegigit. Gara-gara salah perhitungan. Saya pikir detik ke 4 atau 5 udah nyentuh air, eh ini, mungkin saking tingginya buat saya, rasanya gak nyampe2 air, tau2 byur aja gitu! Jadi nelen air buanyak deh. Segalon kali ya. Hihihihi.

Tapi seru!

Kami ketawa-ketawa bertiga. Nggak nyangka bakal setinggi itu. Buat saya yang gak jago berenang, ini tadi berasa serem banget. Tapi ya itu. Seru!

Mandi di Sungai :lol:

Mandi di Sungai😆

Dimana serunya? Ya itu tadi pas ngrasain sensasi ketakutan pas mau lompat dan memutuskan untuk lompat. Menyadari saat lompat kita gak bisa memutar waktu, Cuma bisa nunggu nyebur aja. Dan byur! Kedorong ke permukaan dengan selamat. Puass!!

Ah, andaikan hidup bisa seseru itu!😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s