Trip Singapore (1) – Jebakan Batman (-.-“)

Long weekend kemarin saya berkesempatan ke Singapore. Bukan menyengajakan diri sebenarnya ke sini. Berawal dari Tika, kawan satu kos yang punya waktu selo buat jalan-jalan ke Travel Fair akhir tahun 2012. Saya yang waktu itu pengen banget ke travel Fair batal kesana karena memang ndak sempat keluar sejenak dari goa kerjaan di kantor😆 jadilah Tika kesana barengan temen kantornya. Bermula dari iseng nanya saya pengen kemana, saya jawab aja sekenanya, “ya kalo dapat murah dan aku belum pernah ke sana, ayok aja Tik” jawab saya via BBM waktu itu. Sorenya sepulang liat travel Fair, Tika nongol di pintu kamar melaporkan diri, “Mbak, ke Singapore mau ndak?” saya bengong. Sejujurnya saya ngeblank kalo ditanya mau atau nggak ke Singapore. Pertama, di mata saya Singapore itu negara tujuan orang-orang yang suka blanja, sementara saya orangnya gak begitu doyan blanja. Kedua, saya lebih suka ngetrip yang ada tujuannya, misalnya nih, snorkling, berenang, tracking atau naik gunung, rafting atau ke museum, atau apa lah yang berkegiatan, bukan sekedar sight-seeing dan menggemporkan kaki. Dua alasan itu yang bikin saya sebenarnya rada males ke Singapore. Ngliat saya malah bengong, Tika melanjutkan, “ada tiket murah nih mbak, tapi nanti 2013, Maret. Mau gak? ntar aku bookingin deeh. Bareng temen kantorku. belum pernah kesana juga kan?”.  Saya kembali bingung. Hhmm.. “bolehlah” tetiba kata persetujuan saya keluar. “Tapi aku gak tau Tik di sana mau ngapain. Kalo blanja blanji ogah ya”. “Iyeee” jawab Tika berlalu.

Dan kemudian, tiba-tiba sudah Bulan Maret aja. Sepulang trip saya dari Sumatera Barat kemarin, Tika kembali mengingatkan buat siap2 packing ke Singapore. “Buset, packing apa ya, baju doang kali Tik. Eh, itin nya udah ada belom?” Tagih saya. Tika bengong, “ah, jalan aja kita mbak pokoknya” Kali ini saya yang bengong, “lha, kalo ada itinerary biar enak jalannya tik. even itu di Singapore, ntar kita bengong lagi mau kemana” Tika manggut2 saja.

Saya yang gak mau rugi udah jauh-jauh ke Singapore (even tiket nya promo), iseng googling itinerary orang-orang di sana. Standard sih, ke Universal Studio, Marina bay, ke Merlion, Raffless, Chinatown, Bugis, Mustafa, Little India, Orchad, Sentosa. Hhmm.. saya bengong, itu ada dimana aja saya gak tau. Saya belum pernah ke Singapore. Ah, pokoknya ada itin dulu deh.😆 saya pun mantap dengan itin yang saya dapat plus saya tambah2in saya pengen ke beberapa museum.😆

Sentosa Island Map

Sentosa Island Map

Jebakan Batman

H-3 keberangkatan, saya menanyakan perihal tiket ke Tika. “Iya mbak, udah ada nih. Nanti kita berenam deh, sama temen kantorku”. Well, sampai di situ saya manggut-manggut saja, lalu kemudian, “oia, temen aku bawa 3 anak ya mbak, kecil-kecil, paling gede SMP, yang kecil-kecil SD”. Saya bengong, “HEEEEEEEEEEEE??? BAWA ANAK TIK??” Tika pasang muka nyengir. Saya tahu Tika memahami kekhawatiran saya. ngetrip dengan bawa anak kecil itu buat saya bakal jadi trip rempong. Rencana jalan-jalan hore di Singapura sontak berubah jadi jalan-jalan ala emak-emak dengan saya dan Tika sebagai baby sitter. Jadi berenam itu kombinasinya adalah saya, Tika, teman Tika dengan 3 anaknya. Ya Salam… bubar! bubar! Saya pun hilang semangat packing. Hadeuuh.. padahal tadinya saya mau nggembel saja di sana. Nah kan bener, Temen si Tika lalu ngabari kalo udah bookingin hotel diii… Orchad! Hotel ya.. H-O-T-E-L. dan ini di ORCHAD!  bukan Hostel murah di Bugis atau penginapan ala trip hore! ngedenger harga bookingannya aja sudah bikin saya makin bubar rencana! apalagi tu hotel sudah dibayar LUNAS! hwuaduh. belum juga jalan udah tekor duluan (tapi minimal bolehlah dilunasin duluan sama temen Tika, hihihihi). Sudah pasti over budget ini😦 habis liat list bookingannya saya kembali bengong. “Tik, ini kok booking dari Hari Rabu, 27 March? Tanggal merah kan baru tanggal 29?”. Tika bersungut-sungut mengamati list bookingan tersebut. “Lha.. iya mbak, tgl merahnya 29 ya. hahaha. Ambil cuti deh mbak tgl 28. bisa kan?” ngooooooooooooook! saya yang sudah kadung lumayan tenang trip tanpa cuti, terpaksa putar otak cari alasan buat cuti. Mengingat buat trip Sumatera Barat kemarin saja saya sudah ambil cuti sehari. Buat saya yang kerja di bagian operasional Oil&Gas Company, bisa dipastikan fakir cuti! bakal susah minta cuti. Makin pengen bubar jalan aja deh.😦 Jebakan Batman bener ini!

Tapi the Show must go on. Dengan rada malas, saya pun tetap packing. Rencana besok, ngadep bos buat minta cuti. Dengan alasan standard, “ada acara Pak!” lanjut ke bos besar, ijin cutinya via sms saja, berhubung doi lagi dinas. Hihihihi, yang penting surat cuti sudah ditanda tangan😛 yes! dapat cuti. Mari Berangkaaat…

Antara Orchad dan Toa-Payoh

Namanya juga tiket promo. Jam keberangkatannya pun terkesan suka-suka. Pesawat dari jakarta jam 22.00 WIB. itu artinya kami bakal bengong lumayan hore di Soekarno Hatta. Kisah pun dimulai. Saat di Damri menuju bandara, Adi, salah satu anak temennya Tika yang masih SD, berkali-kali ngeluh “kok gak sampe2 tanteee…” “kok Jauh tanteee” “udah sampe belum tanteee”… well, saya sudah mulai bete! hihihihi. Ditahan2in deh betenya. Anggap saja itu ponakan sendiri ya kan? ya.. meskipun tetep bete juga😆

Nyampe Singapore jam 00.30 dini hari (lebih cepat satu jam dibanding Jakarta). Mau naik MRT jelas ndak mungkin. udah tutup dari jam 11 malam. Terpaksa naik taksi. hiks. mahal. hiks. kisahpun dimulai lagi. Ternyata Kamar yang dibooking ditujukan untuk 4 orang dengan kondisi no childern. Duweeerrr!! terpaksa deh maen kucing-kucingan sama petugas hotel biar ndak ketahuan ada 2 anak kecil nyempil masuk kamar. HAHAHAHA. begitu di kamar, heboh berbagi kasur. -___-”

Besokannya, saya langsung kontak teman yang kebetulan sedang magang 2 bulan di Singapore. Cerita singkat lewat WA menghasilkan ngakak-ngakak dan ceng2an dari kawan saya itu… dan tanpa saya tanya dulu, Tyas dan Heny, kawan saya itu langsung menawarkan, “Udah deh, lo nginep apartmen kita aja. Toh Orchad – Toa Payoh 3 stasiun ini. deket!” tanpa pikir panjang lagi saya mengiyakan. Tyas dan Heny, dua kawan saya kemudian menampung saya di sisa hari selama di Singapore. hihihih. Thx pren…😆

Oia, even awalnya saya agak bete karna harus ngetrip bareng anak-anak, tapi pada akhirnya sekarang kok malah jadi kangen sama mereka ya. HAHAHAHAHA

Kemana saja saya di Singapore selama 3 hari? ceritanya lanjut di postingan berikutnya ya…🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s