Medan, Surganya Makan!

Saya baru saja menginjakan kaki kembali di Jakarta. Dari mana saya? Dari Medan bung! Tapi kepulangan saya kali ini di iringi rasa kecewa nan mendalam. Pasalnya saya gagal menyelesaikan salah satu misi penting saya di sana. Misi pribadi yang penuh pengharapan nan mulia. Misi itu bernama “mencicipi Mie Aceh Titi Bobrok” sebagai Mie Aceh yang terkenal se-antero Medan. Dan Mie Aceh paling enak se-Indonesia ini konon kabarnya ada di Medan. Tapi ya sudahlah, gagal menikmati mie ini rasanya kayak gagal ta`aruf atau gagal dapat skor bagus di TOEFL padahal udah kadung bayar mahal😆 .

#uhuk maaf pemirsa, paragraf pertama tadi saya buka dengan lebai. Maap lagi PMS. Begitulah adanya. Jadi, mari kembali ke jalan yang benar.😆

Hmm.. gak gitu juga sih... :-P

Hmm.. gak gitu juga sih…😛

Saya ke Medan minggu lalu. Total 3 hari di Medan. Selain menyelesaikan pekerjaan di sini, saya tak mau menyia-nyiakan kesempatan langka ini. Jarang-jarang saya ke Medan. Dan mengingat this is short working trip, dipilihlah wisata kuliner di sela-sela menyelesaikan pekerjaa. Waktu paling memungkinkan menyelesaikan misi mulia ini ya kapan lagi kalo gak pas Makan siang atau makan malam. Mari lupakan sejenak berat badan dan kolesterol. Dan ini lah perburuan saya…

1. Sop Sumsum Langsa

Penghabisan Sop Sumsum Langsa

Penghabisan Sop Sumsum Langsa

Ini sop mantab surantab! Sop sumsum sapi bisa disajikan utuh tulang atau sudah di belah. Rasanya luar biasa. Sulit sebenarnya di jabarkan😛 sebagai penggemar makan, sop ini bolehlah jadi pilihan! Sebenarnya ada dua Sop Sumsum yang terkenal di Medan, Sop Sumsum Langsa ini dan Sop sumsum Sipirok. Tapi berhubung mengejar waktu makan siang yang sempit, dipilihlah Langsa karna lokasinya dekat dengan Kantor. Ada di Jl. Yos Sudarso. Apa beda keduanya? Kalo Langsa lebih berasa Aceh, sementara Sipiroklebih berasa Medan nya (katanya sih). Pokoknya puas deh, asal gak usah di inget2 aja tuh yang pada punya kolesterol. Bubyaaar!!! hihihihi

2. Soto Kesawan dan Martabak India

Dari Kiri ke Tengah : Minuman Badak - Soto Kesawan - Martabak India :lol:

Dari Kiri ke Tengah : Minuman Badak – Soto Kesawan – Martabak India😆

Dari namanya ketahuan, ini Soto ada di wilayah Kesawan. Dekat dengan Merdeka Walk di jantung kota Medan. Memasuki wilayah kesawan, kita akan disuguhi gang-gang jalan dengan bangunan yang masih asli jaman Belanda. Semacam kota tua gitu. Keren! Bagusnya adalah semua bangunan di sini, baik digunakan untuk komersil ataupun pribadi tidak boleh diubah sedikitpun arsitektur dan bentuknya. Semuanya harus dalam bentuk aslinya. Gak heran rasa Ancient nya kena banget! Salut buat Pemda Medan!

Martabak India Medan

Martabak India Medan

Di warung ini selain disajikan Soto Kesawan, Soto berkuah santan dengan isi paru, daging dan daun bawang yang tentu menggugah selera, juga bisa dipesan martabak india yang mak nyusss! Yang lebih bikin kami heboh lagi adalah, di sini ditemukan minuman jaman muda senior2 saya dulu (#Uhuk, saya masih muda) yaitu minuman botol kaca cap badak. Bukan minuman penyegar lho ya, melainkan minuman Sarsaparila. Minuman ini terbuat dari rempah dan bahan alami, jaman dulu sih katanya buat meringankan flu dan masuk angin. Rasanya menurut saya kayak permen sarsaparila *ya iyalah.. menurut L?* hehehe. Maklum lah jaman saya kecil dulu saya ndak tau ada minuman2 begitu. Penasaran, sambil nunggu pesanan Soto datang, saya googling si Sarsaparila ini. Dan wow, ternyata di Jogja dan Semarang minuman ini adalah minuman terkenal di jamannya, dengan kemasan unik botol dan penutup keramik, layak buat dijadikan koleksi. Wah, saya suka nih! Wisata kuliner sambil belajar sejarah. Oia, Minuman Sarsaparila ini Halal kok, karena dibuat dari bahan-bahan alami, seperti rempah dan sejenis tmbuhan apa gitu namanya. Jadi ndak usah khawatir meminumnya. Sensasi Soda ketika dituang itu karena memang ada campuran sodanya ya, bukan alkohol. Insya Allah Halal🙂

3. Es krim Tip-Top

Tempat Makan Tip-Top Medan

Tempat Makan Tip-Top Medan

Siapa tak suka es krim? Apalagi ditambah dengan suasana ala none-none belanda dan tempat yang bikin kita ingat rumah kakek dan nenek kita. DI tip-top semuanya dapat! Suasananya Belanda sekalee. Apalagi ketika kami ke sana beberapa bule lagi ngopi-ngopi sambil baca buku atau sekedar ngobrol. Pelayan nya pun di dandanin seragam jadul. Ditambah foto-foto Tip-Top jaman dulu dan pajangan2 jadul macam mesin kasir kuno dan perlatan band kuno. Lucu! Hehehe.

Saya pesan *duh lupa nama es krimnya apa* pokoknya es krim vanila di tengah diapit roti jaman dulu di lelehin coklat. Kenapa milih itu? Karena Cuma es krim itu es krim favorit yang gak ada rum nya. Heheheh. Enaknya di sini adalah pelayan akan dengan senang hati tanpa diminta mengingatkan kita es krim yang ada rum dan tidak ada rum. Jadi tenang deh. Selain es krim, ada juga makanan ringan, berat dan minuman hangat di menu.

Es Krim pesanan saya :-)

Es Krim pesanan saya🙂

Lokasi es krim ini tidak jauh dari Soto Kesawan. Berjarak beberapa toko dari Soto Kesawan berada.

4. Duren Mang Ucok

Ini semacam The Ultimate Place tiap kali ke Medan. Rasanya belum ke Medan kalo belum makan duren. Sebenarnya banyak tempat-tempat yang menjual Duren di Medan, tapi kalo mau cari yang terkenal ya Duren Mang Ucok ini. Pas kami kesana pas ada si Mang Ucok (pemilik) yang lagi nyante di depan toko yang berseberangan dengan rumahnya. Sayangnya tokonya lagi tutup. Lagi ndak musim katanya, padahal belum pernah ada ceritanya Medan tuh  gak ada duren, karena Pohon ini dikenal berbuah sepanjang musim di sini. Jadi memang saat  kami ke sana ndak ada duren di Medan adalah kejadian langka. Kejadian bersejarah! Harus masuk pelajaran Sejarah Tahun depan. Dimana iklim membuat musim Duren tak menentu. *halah* hehehhee.

5. Pancake Duren

Pancake-Durian Hasil Download dari kulinermedan.com -lupa motret cuy saking enaknya- :-P

Pancake-Durian Hasil Download dari kulinermedan.com -lupa motret cuy saking enaknya-😛

Nah, kalo ini Insya Allah selalu ada..tapi ya itu tergantung musimnya, harganya fluktuatif, gak kena inflasi tapi bergantung pada ketahanan stok Duren di Medan *halah* hehehe. Meskipun Buah durennya langka, tapi bukan berarti tidak ada. Yak, inilah Pancake Duren. Ah, ndak usah banyak cerita deh, pokoknya enak! Hehehe. Pilihannya pun macam-macam, ada pancake Duren Nelayan/Jala-Jala yang terkenal lembut dan berkulit pancake tebal, atau Pancake Duren Durian House atau Bali yang harganya lebih murah tapi menurut saya rasanya sama enaknya. Harganya berkisar antara 6.000 – 18.000 Rupiah per biji.

6. Lontong Medan

Kalo ini saya menikmatinya di Hotel pas sarapan. Hehehe. Yang paling saya suka adalah perpaduan antara lontong medan dan tambahan topping Teri Medan. Masya Allah itu enaknyaaaaa😆

7. Mie Titi Bobrok (gagal)

Yak. Saya gagal makan ini kemarin. Tapi nanti kalo ke Medan lagi saya harus kesana. HARUUUSSS!!!!😛

Mie Aceh Titi Bobrok - Hasil Download dari filckr.com :-(

Mie Aceh Titi Bobrok – Hasil Download dari filckr.com😦

Setiap kali meniatkan diri wisata kuliner, sebagai penebus rasa bersalah makan banyak, saya menyempatkan berenang sebagai olah raga saya di Hotel, dan mengimbangi nya dengan banyak minum air putih selama bekerja. Supaya tetap sehat, tetap bisa makan enak dan jalan-jalan. Hheheehee.

Salah Satu Sudut kota Medan

Salah Satu Sudut kota Medan

Sampai jumpa pada jalan-jalan berikutnya😆

9 thoughts on “Medan, Surganya Makan!

  1. wah, wisata kuliner betuuul ini, nanti saya mesan martabak ya …hihihi,
    afi, wisata berikutnya di mekkah, kuliner di arab🙂

    • Salam kenal juga Rintaaa… blogwalking ke lapak situ ternyata hobi kita sama. Malas Mandi , hahahahahah😆

  2. Tengkyu sudah mereview kuliner Medan, Afi…. Sangat membanggakan bagi warga Medan, khususnya Saya🙂
    Betewe, boleh ralat dikit ya…. Di bagian “Durian Mang Ucok”. Yang bener “Ucok Durian” atau “Durian Bang Ucok”. Kalo pake Mang, ntar dikira si Abang, orang Sunda bukan orang Batak😉
    Just info, dulunya, Bang Ucok ini hanya jualan di pinggir jalan Iskandar Muda, daerah Pringgan. Tidak begitu jauh dari lokasi sekarang

    • ooo makasih banyak mbak Mila koreksinya… soalnya juga itu teman yang nyebut, jadi gak tau dan gak ngeh..bener juga ya mang itu sebutan di Sunda😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s