Selamat Jalan Pak Ali…

Dulu saya bersekolah di SMP Al-Muayyad, Solo. Sebuah sekolah dengan konsep Boarding School, alias asrama. Lebih tepatnya sih ini Pondok Pesantren. Waktu itu ketika lulus SD, saya gak diijinkan masuk SMP 5 atau SMP 8 Yogyakarta, 2 sekolah favorit dimana teman2 SD saya rame-rame masuk situ😦 . Orang tua memberi pilihan, mau masuk MTS (Madrasah Tsanawiyah) atau SMP, tapi dua-duanya harus di Pondok Pesantrean Al-Muayyad. So, memang gak ada pilihan lain, berhubung saya berniat nanti melanjutkan ke SMA Negeri di Yogyakarta, pilihan jatuh di SMP, dimana porsi belajar dan kurikulumnya sama seperti SMP pada umumnya. Namun di sore hari kami diwajibkan mengikuti Madrasah Diniyah Awwaliyyah, semacam sekolah full belajar agama. Fiqih, Tarikh, Nahwu, Shorof dan banyak ilmu khusus lain di pelajari di sini.

Ternyata sekolah di sini menyenangkan. Hehehe. Sekolah Boarding School itu serunya bukan main. Punya banyak teman, banyak guru, belum lagi harus kucing-kucingan denagn pengurus pondok kalo kita pengen kabur sebentar. maklumlah ABG :-P  Well, tahun pertama saya lewati dengan penuh kesukaan. Ketika saya naik kelas 2, masing-masing sekolah se-Surakarta, diwajibkan mengirimkan salah satu delegasinya untuk mengikuti Lomba Siswa Teladan tingkat Kota. Sekolah waktu itu menunjuk saya sebagai wakil. Heee?? saya bingung dong. Setahu saya ini lomba, lomba semuanya, maksudnya segala macam dilombakan, mulai dari mata pelajaran, public speaking, sampe kreatifitas dan hobi siswa. Namanya juga nyari siswa teladan. Saya yang waktu itu hobi tidur, jadi bingung. Masak iya saya mau mempresentasikan hobi tidur saya ,”Tidur berkualitas, awal kebangkitan Bangsa”. Gak mungkin banget kan. Ditambah lagi saya  memang gak jago ngomong dan pemalu serta gampang minder. Maunya sih pilih balik kanan bubar jalan saja. Hehehee. fyi, sekolah saya ini memang bukan termasuk sekolah favorit di Solo. Bapak-Ibu lebih menginginkan saya mendalami ilmu Agama di sini, sehingga kesimpulan saya waktu itu, saya harus belajar ekstra lebih untuk ngejar bisa masuk SMA Negeri di Yogyakarta (ya, tau lah ya betapa sulitnya pelajar luar kota masuk ke sekolah negeri di kota lain, dulu sih cara ngitungnya tinggal ngurangin NEM kita, dengan kata lain standard nilai yang dibutuhkan jadi lebih tinggi). Jelas, ikut lomba waktu itu bikin saya minder bukan main. Saingannya SMP-SMP Negeri favorit cyin!

Tapi sudah kadung di suruh sekolah buat lomba, ya berangkat saja lah. Gak ada persiapan apapun. Saya datang ke sekolah seperti biasa. Tapi entah kenapa, buat jaga-jaga saya bawa segepok palet warna, buku gambar A3, pensil warna dan lilin warna. Hehehe, sebenarnya saya hobi menggambar sejak SD, tapi berhubung di formulir pendaftaran lomba, keahlian saya ditulis komputer, jadinya nanti sebenarnya saya harus mempresentasikan keahlian saya itu, panitia akan menyediakan satu buah komputer desktop buat saya presentasi. Segala macam peralatan gambar yang saya bawa cuma buat ngadem-ngademin hati saya yang deg2an. Hehehee. Semuanya saya masukan ke tas ransel, jadi Guru pendamping saya pun gak tahu apa saja yang saya bawa.😆

Baiklah lanjut ceritanya. Guru wali kelas lalu mengantar saya ke ruang kepala sekolah. Waktu itu kepala sekolah di jabat oleh Pak Ali Asnawi. Beliau ini kalo di kelas jadi guru Bahasa Arab saya. dan Saya ndak suka pelajaran Bahasa Arab. hihihi, selain susah, Pak Ali juga rada killer ngajarnya. Nilai ulangan saya gak pernah lebih dari 6. Nilai 6 udah mentok, itu juga udah pake dipaksa-paksa belajarnya. Pokoknya jadi sakit perut bin mules deh tiap kali mau masuk Pelajaran Bahasa Arab nih! takut kena strap gak bisa jawab! hehe. Pak Ali masuk ruangan, saya duduk kalem menunggu beliau. Sebentar lalu Pak Ali bicara, “Sukses ya nanti di sana, semoga lombanya lancar. Jangan lupa harus jujur dan semoga kamu dapat pengalaman yang banyak”. hee? udah gitu aja Pak sepatah dua patahnya? gak ada kata-kata saya harus juara satu gitu? saya memberondong pertanyaan dalam hati.😆 eh, Pak Ali lalu melanjutkan, “gak usah takut, gak usah minder, yang penting kamu disana senang ketemu teman-teman baru” , eh lah, Bapak tau ya saya minder?? saya cuma senyum dan menjawab “iya” sekenanya. Pak Ali ini ndak tau kali ya, siswa-siswa yang nanti ikutan lomba disana pasti jauh lebih hebat, bahasa inggrisnya cas-cis-cus, presentasinya pasti yahuud. lha saya?? gimana gak minder kalo gitu. Inti pesan Pak Ali sih, yang penting “senang ketemu teman baru”. Udah, gitu aja. Gak pake paksaan harus juara atau harus bawa piagam. Yasudah, berangkat.

Sampe disana betul saja. Saya ketemu teman-teman baru. Bahkan yang saya ingat saya sampe bikin janji dengan salah satu kawan baru untuk les bareng pas menjelang UAN nanti di kelas 3, which is itu setahun kemudian, hihihi. Lombanya seharian, saya keluar masuk kelas sendirian. Guru Pendamping gak ikut repot ngikutin saya kemana-mana. Lomba mata pelajaran A, nanti pindah lagi, di tes B, pindah lagi, presentasi C, wawancara D, gituuuu aja ampe capek. Dan yang terakhir, menunjukan hobi! Well, mungkin memang Allah yang menunjukkan keyakinan buat saya bawa segepok peralatan gambar tadi. di menit-menit terakhir, komputer yang disediakan panitian mati cyin! hahahahaa. Guru Pendamping saya buru-buru datang ke ruang lomba. Menanyakan pada saya dengan rada panik sambil menunjukan raut muka seolah-olah pengen tereak, “trus harus gimenong ni?” hehehe. saya pasang tampang nyengir kuda. Sejurus kemudian membuka tas dan mengeluarkan segepok alat gambar. Guru pendamping saya bengong. lalu Menepuk pundak saya, “bagus!” hihihih. Saya lalu melukis sambil senyum-senyum sendiri. Belakangan saya tahu, lukisan saya itu termasuk kategori hobi yang terbaik. Sayang, lukisannya jadi milik pihak panitia. hehehe.

Kami lalu pulang. Keesokan paginya Pak Ali masuk kelas. Memang jadwal pelajaran Bahasa Arab sih. Beliau lalu mengeluarkan kertas, membacakan isinya, yang mana saya tahu, dari sekitar 40-50 peserta lomba (masing-masing sekolah ada yang mengirim wakil lebih dari satu) saya ternyata masuk 10 besar siswa teladan se-kota. Hehehe. Dapat peringkat 7. Lumayan! tadinya saya udah gak mikir lagi. Itung-itung kemarin itu bolos sekolah secara legal. hohoho. Pak Ali lalu berkata, “Alhamdulillah, teman kita bisa masuk 10 besar ya. Semoga ini jadi pelajaran buat kita semua, bahwa sebenarnya kita bisa.”. Saya tersenyum. Pak Ali tersenyum. Beliau tidak pernah menyuruh saya untuk menang. Beliau hanya ingin saya menikmati lomba kemarin, kenalan dengan banyak teman, dan bersenang-senang. Tak menuntut apapun, kecuali saya menikmati prosesnya, jikapun menang, atau mendapat hasil yang cukup bagus, itu adalah bonus. Sejak saat itu, meskipun saya masih tetap takut ikut pelajaran Bahasa Arab, rasanya berubah. Meski tetap mentok di nilai 6, dan rasanya pusing setengah mati jelang ulangan, tapi jadi bisa menikmati. Menikmati gak bisanya. hahahaha😛

Dari Pak Ali, saya belajar menikmati apa yang ada. Menjalani semua proses hidup, suka atau tidak suka, bahagia atau sedih dengan rasa nikmat. Meyakini bahwa semuanya tetap harus diperjuangkan, dan hasilnya wajib disyukuri apapun itu. Tidak ngoyo, karena hakikat hidup adalah bersyukur dan bersabar. Bersyukur ketika mendapat nikmat, dan bersabar juga sejatinya bentuk syukur atas sesuatu yang kita anggap tidak menyenangkan.

Tadi malam, 6 Mei 2013, Pak Ali dipanggil yang Maha Kuasa, setelah paginya masih Menikahkan salah satu putri beliau yang juga kawan SMP saya, Qurratul `Aini. Kepala Sekolah yang bijak itu, telah kembali kepadaNya. Pak Ali ini memiliki 10 anak yang beberapa diantaranya Hafidz dan Hafidzah AlQuran. Semoga Allah menerima segala amal ibadah Beliau dan Khusnul Khotimah. Aamiin…

Selamat Jalan Pak Ali… Al-Fatehah…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s