Jika kini bangun pagi-pagi adalah hal yang sangat berat. Tapi lain halnya jika ingat betapa baiknya Allah pada saya, mengirim suami yang sungguh sabar menghadapi ke-BT-an dan kebawelan saya manakala susah bangun dan berangkat pagi-pagi. Dulu, jaman masih perawan, ngekos 10 menit dari kantor. Bangun tidur sholat shubuh masih bisa tidur lagi😀. Sekarang? no..no..no.. jangan harap bisa tidur lagi. Jangankan bisa mandi agak lama, rasanya buka mata gak bisa kedip saking harus buru-buru berangkat kantor, “Ayo bun, udah jam 5, 10 menit lagi jalanan udah macet”. Kalimat yang tiap pagi dilontarkan suami saya itu sukses membuat pagi saya selalu terasa gelap (karena memang masih pagi, masih gelap juga sih).

Saya pikir, jarak dan cara saya sampe ke kantor hanyalah masalah kebiasaan. “Jarak itu cuma masalah kebiasaan kok” ucap kakak saya suatu hari saat saya mulai bercerita tentang betapa-panjang-dan-gak-nyampe-nyampe-nya-saya-kalo-berangkat-dan-pulang-kantor. Yak, sejak menikah, berhubung masih tinggal bersama mertua, saya harus berangkat pagi2 buta…. menempuh jarak +/- 30 km. 30 km itu kalo di jogja bisa ditempuh setengah jam sahaja agak ngebut naek motor, tapilah ini Jakarta mbaksis. Belum lagi memikirkan moda transportasi apa yang harus saya pake, sudah bikin pagi saya cukup berat, rasanya kayak ngerjain kuis kalkulus pagi-pagi. Moda transportasi massal KRL sudah lama saya tinggalkan. Ketika dulu belum berbadan dua pun, saya sudah membuang jauh-jauh keinginan naik KRL saat hari kerja. Sudahlah penuh, capek, belum desek2annya, fisik dan mental capek semua. Dan yang paling gak enak itu saya selalu diliputi perasaan gak enak tiap naik KRL karena selalu suudzon.. entah yang denger obrolan orang, atau capek krn gak ada ngasih tempat duduk. hehehehe. Beruntung saya tidak sefrustasi Dinda, pemilik akun path dengan nama yang sama yang mengeluhkan ibu-ibu hamil di KRL karena selalu dpt prioritas tempat duduk. -,-

Lalu saya beralih naik bus. Beruntung ada feeder bus dari mall terdekat dari tempat tinggal saya yang sekarang ke kantor. Dapat tempat duduk, nyaman, murah (ya dibandingin sama naek taksi dari rumah ke kantor) dan tepat waktu. Namun tetap saya harus pagi-pagi buta berangkat kantor. Sekarang berangkat kantor sudah kenal polanya, naik bus dari cibubur-junction, lalu sambung naik metromini sekali ke kantor.

Nah, sekarang masih pulang dari kantornya nih… hadeuuh… maunya naik bus feeder lagi kayak pagi, tapi ampun itu jalanan macet udah kayak apaan tahun lamanya.. -___-“. Jadi saya memberi beberapa opsi untuk alternatif pulang :

1. Pulang malam sekalian-naik bus feeder biar gak terlalu macet, dengan resiko tergoda jalan-jalan dulu ampe malem.😀

2. Pulang tenggo naik KRL, lalu lanjut ngangkot 3 kali ke rumah, dengan resiko begitu sampe rumah harus segera sholat taubat akibat perasaan hati yang buruk selama di perjalanan,😐

Beruntung suami saya super sabar. Kalo bukan suami yang selalu menguatkan saya (ahhhiiiiy), saya sudah melata aja itu pulang-pergi ke kantor. Lalu saya belajar tentang memodifikasi perasaan hati. Mau perasaan kita baik atau buruk sebenarnya bisa diatur. Okelah itu memang gampang kalo dibilang di teori-teori buku-buku psikologi. Tapinya gak ada salahnya saya memaksakan diri mencoba. Sekarang saya selalu berusaha monolog tiap mau pulang kantor, “lumayan bisa jalan-jalan liat-liat barang-barang baru (asal gak belanja aja), itung2 olahraga”. atau “lumayan kerjaan kantor jadi lebih banyak yang bisa diselesein krn pulang malam”. atau “lumayan, gak usah bantu-bantu mama mertua masak dan nyuci piring krn nyampe rumah udah malam duluan”😀

Well, ya. Selalu ada alasan untuk tetap bahagia.

Selamat pagi, dan selamat menikmati Jakarta.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s