Honeymoon as Babymoon :)

Dulu, ketika belum menikah, saya punya cita-cita pengen langsung bulan madu after married..namanya juga cita-cita, pengennya sih bulan madu ke tempat yang kece macam Lombok atau Bunaken. Tapii.. begitu merencanakan menikah awal tahun kemarin, eeh ternyata dipikir-pikir sayang juga duitnya.. dan sudah keburu gak sempet merencanakan hanimun, secara saya dan mas tuan besar cuma punya waktu 1,5 bulan buat persiapan teknis pernikahan. Maka diputuskanlah saya dan si mas Tuan besar untuk gak dulu bulan madu. Kalo jadi dan ada rejeki ya Alhamdulillah..kalo gak ada ya sudah, toh yang penting pernikahannya..masalah hanimun bisa dibicarakan lain kali.. gak perlu jauh-jauh juga kan?

Suatu hari di Bulan Februari 2014…

Eh.. Alhamdulillah..rejeki emang gak kemana, sebulan setelah menikah, ndilalaah.. saya dan mas tuan besar dapat notifikasi millage Garuda GFF kami sudah mau expired, kalau gak mau ditukar tiket gratis atau souvenir maka di bulan April tu millage bakal hangus. Munculah ide. Aha! mungkin ini rejeki buat pergi hanimun.. ehehee..

Searching-searching dan itung-itung millage, GFF kami berdua cukup buat 1 tiket PP Jakarta-Lombok dan 1 tiket Lombok-Jakarta. Diskusi dengan mas, sepakatlah kami untuk tukar millage GFF Garuda dengan tiket Jakarta-Lombok + bayar 1 tiket Lombok-Jakarta untuk bulan Mei nanti. Yeiiy!!! Hanimuuun!!! (*.*) Lombok.

Sabtunya, kami pergi ke kantor Garuda untuk tukar tiket. 1 tiket Jakarta-Lombok bisa ditukar dengan point GFF 14.000. Setelahnya si mas sibuk booking hotel dan bikin itinerary mau ngapain aja kami kesana. Untungnya di Akhir Mei ada tanggal merah banyak tuh, lumayan..bisa buat cuti hanimun ke Lombok…🙂 Alhamdulillah

Ah, Pantai. Saya waktu itu yang membayangkannya saja sudah tak sabar untuk snorkling di bibir pantai Gili. aaah…🙂

Sebulan setelah penukaran tiket….

Tiket sudah di tangan, hotel sudah di booking, gambaran kasar itin pun sudah dibuat. Kami simpan baik-baik segepok tiket dan hasil searching spot-spot Lombok yang bagus. Sampai pada awal Maret 2014…jeng-jeng… badan saya pusing luar biasa..migrain dan perih di perut menyerang… biasanya kalau sudah seperti ini saya tengok kalender. ini pasti jadwal saya dapat libur sholat dulu dari Allah alias menstruasi🙂 eh.. lha kok.. tapi… lho.. seharusnya sudah seminggu yang lalu saya “dapet”.. dan selama ini saya belum pernah yang namanya telat dapet. Kalaupun lagi stress berat.. bukan tanggal “dapet” nya yang mundur tapi malah justru jadi maju. Nah.. kan curiga…

Besok sorenya sepulang kantor, entah dapat ide dari mana saya iseng beli testpack di minimarket depan kampus si Mas Tuan Besar. Sore itu si Mas memang ada jadwal kuliah master nya di kampus Salemba, jadilah saya menunggu beliau pulang di depan kampus. Saya gak bilang ke mas kalo beli testpack, takut dikira keGR-an kalo udah telat. hehehe. jadi biar jadi rahasia kecil saya waktu itu. Niat saya, mau memberi tahu si mas kalo saya bener2 udah positif…

Besok paginya sebelum shubuh saya udah kedubrakan ke kamar mandi. Bengong baca petunjuk penggunaan testpack di kemasannya sambil ngantuk berat. Maklumlah baru pertama kali pegang beginian. dan cobalah saya pake kertas strip yang super duper mini itu.. daan… naah.. duuuh ini garisnya satu apa dua ya? menurut petunjuk yang saya baca, kalo garisnya dua berarti positif kalo cuma satu negatif…tapii ini garis pertama jelas, garis kedua samar-samar pink gak niat ada garis gitu.. rasanya pengen banget nebelin pake sepidol sendiri😛

Karena bingung, saya putuskan untuk gak memberi tahu si mas dulu. Nanti saja saya beli testpack lain, siapa tau lebih jelas gitu… yaaa beli yang agak mahalan dikit lah.. hihihihi :p

Besok paginya saya sudah pegang tespack baru yang lebih mahalan dikit😛 dan lebih gampang dipake… masih gedubrakan di kamar mandi sendiri, berharap si mas gak kebangun. lalu…. eh,…satu garis.. lalu.. eeh.. dua gariis.. AL HAMDULILLAH…. *saking kagetnya saya sampe angkat2 tu tespack ke arah lampu, takut salah liat*. Berhamburan saya kembali ke tempat tidur, membangunkan si mas tuan besar… “mas.. bangun…!!”, si mas tuan besar bengong kucek2 mata, “kenapa? udah shubuh ya? eeh udah shubuh ya??” si mas bingung… saya tepuk-tepuk pipinya…”mas.. aku barusan pake testpack, liat deeh”. si Mas masih bingung, “Hah? testpack, kapan kamu belinya..?” sambil dipandangi hasil testpack di tanganya. “ini maksudnya apa nih garis dua begini?” masih dengan suara terkantuk2, si mas bengong. Saya lalu tersenyum..”Insya Allah positif mas.. weekend ini kita ke dokter ya..” . Mendadak mata si mas segar bugar. Sambil spontan memeluk saya dengan erat,  “AL HAMDULILLAH…AL HAMDULILLAH ya Allah…”🙂

Pertengahan April

Genap usia kehamilan saya waktu itu sudah masuk minggu 8 alias 2 bulan. Alhamdulillah diberi banyak kemudahan oleh Allah, mulai dari saya gak morning sick, sampe badan segar alias gak lemes. Bersyukur sekali apalagi ketika beberap teman bilang saya termasuk bumil yang beruntung, saat trisemester pertama gak pake mual, muntah atau pusing. Alhamdulillah.🙂

Lalu saya dan si mas teringat tiket hanimun kami di Lombok. Hanimun di Bulan Mei, tapi saya nya udah hamil, hehehe. Segala macam pertanyaan muncul di benak saya, mulai dari, boleh gak ya bumil terbang naik pesawat, trus nanti di sana boleh gak ya snorkling, makan nya gimana nanti disana, jangan-jangan nanti saya ngedrop, dan berbagai macam pertanyaan yang sempat bikin ragu untuk melnjutkan rencana hanimun di Lombok.

Saya tanya dokter kandungan, eeeh setelah dua kali kontrol, Pak Dokter nan ganteng membolehkan saya terbang… AL HAMDULILLAH.. dengan syarat saya nya harus sehat dan kondisinya fit. Siap Dok! si Mas pun lalu melonggarkan sedikit itinerarynya, “Kita gak usah snorkling ya..takut kamu kram, kita main di pantai aja, berenang di hotel aja ya sayang.” Meski sedikit kecewa krn gagal snorkling, toh saya tetap gak sabar menunggu Mei. Pantaiii Pantaaai.. daan hanimun berubah menjadi perjalanan ibu hamil didampingi suaminya, hihihi yes. Honeymoon as Babymoon🙂

Mei- Lombok

Gili Trawangan

Gili Trawangan

Bebasnya saya dari rasa mual alias morning sick bagi ibu hamil benar-benar berkah yang luar biasa bagi saya. Waktu itu usia kehamilan saya 2 bulan 3 Minggu. Tubuh saya rasanya masih berasa normal, hanya bedanya sekarang mudah lapar dan mengantuk. Wajar bagi ibu hamil🙂 Alhamdulillah banget pokoknya, perjalanan ke Lombok lancar dan menyenangkan! Menghabiskan 3 hari dua malam, berdua dengan suami, berkeliling Gili Trawangan sambil setiap hari memandangi Laut benar-benar membuat saya fresh dan kagum atas ciptaan Allah..pantainya itu boooooook… Masya Allah bagusnya..🙂 Yes, moga-moga masih banyak tempat indah lain yang bisa kami kunjungi di tahun-tahun berikutnya. Aamiin…

View depan kamar penginapan :-)

View depan kamar penginapan🙂

Nasib gak punya tongsis.. :-P

Nasib gak punya tongsis..😛

Makin buram makin baguuus :-P

Makin buram makin baguuus😛

Depan Kamar. Suka sekali dengan penginapan ini. konsep go green dan outdoor bikin betah! plus jumlah kamar yang cuma 5 biji bikin berasa spesial. :-P

Depan Kamar. Suka sekali dengan penginapan ini. konsep go green dan outdoor bikin betah! plus jumlah kamar yang cuma 5 biji bikin berasa spesial.😛

IMG_20140525_171735

Alhamdulillah...

Alhamdulillah…

 

Tips Traveling bagi ibu hamil :

1. Cek kesehatan ke dokter kandungan.

Tanya segala hal yang berhubungan saat bumil travelling nanti, misalnya “sudah boleh terbang gak dok? di sana boleh berenang gak? boleh naik speed boat gak? berapa lama boleh terpapar panas? boleh pake sunblock gak? makan seafood boleh dok?” dan hal-hal lain yang sekiranya sangat penting buat bekal menjaga kesehatan kita selama traveling.

2. Light Cargo.

Yup. Jangan bawa barang terlalu banyak. Namanya juga liburan, godaan untuk membawa banyak barang pasti besar, tapi ingat, anda sedang hamil, ada baiknya memilah barang-barang yang sangat penting saja yang dibawa, kecuali teman seperjalanan anda mau direpotin dengan bawa-in koper kita yang segede gaban. Pakaian juga pilih yang berbahan ringan tapi gak panas, dan yang pasti gak tipis. Waktu saya kemarin, hanya bawa 1 ransel punya saya, 1 ransel suami dan satu koper ransel kecil yang bisa di dorong.

3. Bawa vitamin dan makanan penting pendukung.

Untuk bumil yang dapat vitamin khusus dari dokter jangan lupa di bawa. bawa saja secukupnya untuk liburan, gak perlu satu botol vitamin dibawa, hehehe. plus.. bawa makanan pengganjal perut favorit. Kalo saya, saya waktu ke lombok kemarin bawa jeruk 2 biji buat di jalan, kadang-kadang bawa pisang 1 buah dan satu bungkus kecil biskuit. Jaga-jaga saja kalo lapar di tengah jalan. Oia, jangan lupa bawa air mineral sendiri. Jangan mengandalkan bisa beli di warung. Kita tidak pernah tau kan, siapa tau di jalan gak nemu warung🙂

4. Berdoa dan istirahat yang cukup

Jangan lupa banyak berdoa, hati-hati saat makan di tempat liburan, perhatikan asupan gizi dan nutrisi makanan, serta ke halal-annya daaan..jangan karna keasikan liburan jadi lupa istirhat. Tidur yang cukup sangat membantu supaya badan kita tetap fit saat liburan.

5. Kurangi ambisi pencila-an di banyak tempat😀

Maksudnya adalah, hmm gini deh..biasanya kalo lagi liburan kita suka sayang waktu… udah jauh-jauh ke sini masak iya gak bisa ke banyak tempat.. pengennya pagi ke tempat A, siang ke tempat B, sore ke tempat C, malam ke D, E dan F. naaah ini nih jadi jebakan. Apalagi sedang hamil. Kurangi ambisi untuk pergi ke banyak tempat dalam satu waktu, bagus sih..efektifitas waktu dan duit..mumpung liburan gitu loooh.. tapi, plis! istirahat dan kondisi badan tetep nomor satu. Coba untuk menikmati dan memaksimalkan kegiatan di satu tempat. Misalnya nginep di cottage, nikmati dan eksplorasi saja fasilitas hotel yang ada, kolam renang, taman, balkon, bahkan kamar hotel. Kalo pun mau pergi-pergi cari spot yang deket-dekat penginapan. Waktu ke Lombok kemarin, saya cukup excited saat tahu bahwa ditengah spot pulau yang isinya bule-bule semua itu ada satu Masjid besar yang sedang di bangun dan letaknya hanya 200 m dari lokasi kami menginap, maka satu hari kami rencanakan untuk bisa sholat berjamaah di situ. Gak nyangka di pulau yang banyak bule nya itu, kami masih bisa denger suara adzan🙂

Belajar untuk mensyukuri apa yang ada tanpa harus memaksakan diri. Nikmatilah apa yang ada di depan mata dan bersyukurlah🙂

Yes, Happy Travelling!🙂

5 thoughts on “Honeymoon as Babymoon :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s