Asi Eksklusif dan Kehamilan Kedua

Ini juga postingan telat (banget) sebenarnya. Qiqiqiqiq. Tapi daripada nggak, lebih baik terlambat nulis. Ya kan? Ya kan? Ya dong? #diiyaindong. Ya, saya mau cerita sedikit soal perjalanan Asi eksklusifnya Athar. Agak-agak bingung juga sih, sebenarnya saya berhak apa gak ya menyebut Athar dapat ASI eksklusif, secara begitu lahir, Athar sempat dikasih antibiotic karena doi nelen air ketuban karena kelamaan di jalan lahir (emaknya udah kecapekan duluan, maap ya naaak…). Ya, intinya sih selama 6 bulan pertama, Athar full dapat ASI. Alhamdulillah.

Kalau saya bilang prosesnya lancar, postingan ini cukup satu paragraph saja. Hehehhe. Yup, proses ASI eksklusif sama serunya kayak naik gunung, naik roller coaster, atau berkelana ke negeri seberang #halah.

Jadi begitu Athar lahir, gak bisa langsung proses IMD (inisiasi Menyusu Dini) sama saya #hiks #hiks #syedih. Penyebabnya itu tadi, doi sempat nelen air ketuban yang akibatnya proses pernafasannya agak terhambat, kalau istilah medisnya angka APGAR nya gak memenuhi syarat untuk menjalani IMD (buat yang belum tahu, silakan googling apa itu APGAR-ini sebenarnya saya nya juga gak tau APGAR itu singkatan apa, wkwkwkw) jadinya doi langsung dibawa ke ruang observasi untuk dipantau perkembangannya di dalam inkubator. Selama hampir sehari Athar gak bisa langsung nenen ke saya. Syedih pastinya. Sebagai emak baru, rasanya udah pengen buru2 gendong anak yang baru lahir tp karena belum bisa saya berusaha positif thinking untuk tetap istirahat sebagai proses pemulihan. Tapi nyatanya malam itu saya gak bisa tidur dong. Kepikiran Athar, mana PD saya sudah nyut2 penuh ASI pengen dikeluarin.

Alhamdulillah, pagi harinya saya sudah bisa nengokin Athar, meskipun gak bisa rooming-in karena Athar masih harus diinkubator. Saya lah yang bolak balik kamar-ruang bayi untuk nyusuin Athar. Alhamdulillah proses pertama menyusui lancar jaya. Athar mimik semangat bangeeet! Saya lega liatnya. Suster pun sempat bilang ini anak pinter banget nyusunya, langsung bisa tau gitu cara pelekatan yang baik dan benar #emaknyaYangGR #bangga. Di sela-sela menyusui pun, saat Athar sudah tertidur saya ditawarin untuk pompa ASI di RS. Alhamdulillah…

Hari ketiga Athar lahir, kami sudah boleh pulang ke rumah. Nah…jreng..jreng..disinilah perjuangan dimulai. Welcome to the jungle. Fisik yang belum pulih benar, ditambah jam tidur bayi yang masih blm teratur cukup bikin saya tepar lelah luar biasa. Alhamdulillah, suami sabar banget nemenin dan mau gantian begadang. Plus ibu saya dari jogja datang, jadi makin tenang. Tapi tetap saja tantangan gak berhenti sampai disitu. PD saya sempat lecet karena beberapa kali pelekatan tak sempurna, itu sakit Masya Allah luar biasa. Belum lagi saya sempat baby blues syndrome. Tiap kali suami mau berangkat kerja, saya nya mewek gak mau ditinggal #maludehkaloinget. Gak tau kenapa pokoknya bawaanya sensi melulu. Untungnya saya punya beberapa kawan dan sahabat yang mau sharing pengalaman sebagai ibu baru, mereka bergantian telepon saya, mendengar keluh kesah saya, menenangkan saya, dan selalu berkata, “everything will gonna be ok Fi, badai pasti berlalu..”😀

Alhamdulillah, seiring perjalanan waktu Athar lahap banget nenen ASI. Perkembangan berat badan nya pun sesuai dengan yang diharapkan. Tiap pagi masih rajin saya jemur supaya gak kuning. BAK dan PUPnya pun masih masuk kategori normal (rata-rata sehari bisa 8-10 BAK dan 5-6 kali Pup kalau gak salah ingat). Tiap kali ke dokter spesialis Anak (DSA) untuk imunisasi, dr. Atha selalu kegirangan liat Athar karena ndut dan bikin gemas. Hehehe. Alhamdulillah.

Hari berganti minggu, minggu berganti bulan, tibalah saat berakhirnya cuti. Hiiiiks…rasanya gak mau cutiiiiii maunya kerja remote aja dari rumah bisa ndak pak Bos? #gakbisasis. Athar usia 3.5 bulan saat saya mulai masuk kantor lagi. Alhamdulillah sudah ada 70 botol @100 ml ASIP beku di freezer mertua. Hehehe. Jadi memang penting ya bu-ebu, sebagai ibu bekerja untuk jauh2 hari menyiapkan segala hal tentang ASIP (ASI Perah). Printilannya banyak sih, alat pumping, botol kaca/plastic ASIP, freezer khusus (bisa beli, nyewa atau minjem macam saya, hehehehe), tas ASIP khusus dan teman2 sepermainannya. Agak rempong dan butuh biaya. But, trust me, itu sebanding sama hasil yang kita harapkan. Kalau semuanya lancar dan Allah mengizinkan, selain kita happy sebagai emak bisa ngasih ASI eksklusif, bayi yang ASI eksklusif cenderung jarang sakit dan sehat. Tapi tetap ya bu ebu, jangan Cuma ngandelin ASIP, nenen ASI langsung tetap yang terbaik buat ibu dan anak, bonding ibu-anak gak bisa digantiin dengan apapun. J

Minggu-minggu pertama mulai bekerja kembali, Athar masih teratur minum ASIPnya. Setiap kali saya tinggal kerja, Athar minum 5-6 botol ASIP (500-600 ml). Pumping saya di kantor juga masih ngejar segitu pas, artinya gak ada kelebihan buat di tabung. Beberapa cara saya coba buat meningkatkan produksi ASIP saya, mulai dari ngemil sayur hijau, minum susu kedelai, sampai ramuan herbal macam habbatussauda, ekstrak katuk, dll nya sampe saya lupa nama bahannya apa aja dah itu. Hue hue tapi kok ya tetap saja hasil pumping stagnan di 500-600 ml perhari. Salahnya saya, harusnya tetap bersyukur ya, dan nyante biar kagak stress..tapiii gimana gak stress kalau temen pumping saya di kantor, tiap pumping bisa menghasilkan 300 ml sendiri..sekali pumping! Artinya sehari kalau doski 3x pumping bisa hampir seliter bawa ASIP ke rumah. Huhuhuhu… naah dari situ saya baru nyadarnya sekarang, harusnya ndak usah mbanding2in hasil pumpingan. Jadi stress sendiri kan.. harusnya sedari awal saya ubah mindset, bahwa ASI itu layaknya rejeki yang dikasih Allah. Rejeki buat anak ada masing-masing, ndak bisa dibanding2in. Kebutuhan bayi satu dan yang lain bisa jadi beda. Huuffft.. telat nyadar sih ya. Hehehe. Tapi gak papa, toh Alhamdulillah masih ngejar sampai Athar umur 6 bulan dapat ASI full. Yeeeeay!! #meskipunterseok2

Jelang bulan ke tujuh usia Athar, minumnya tambah banyak bisa 8 botol sehari, padahal doi sudah MPASI dong. Sayanya makin stress karena hasil pumpingan gak bisa segitu. Aaaaaaaaaaaaak. Berbagai cara dicoba lagi. Tapi tetep aja stuck di 400-500 ml (malah agak turun). Syediih, tapi tetap berusaha Athar harus tetap ASI #EmakManiakASI.

Masuk bulan ke delapan….sepulang mudik Lebaran di Jogja, saya malah makin stress karena hasil pumping menurun drastic. Mentok paling banyak 400 ml sehari. #hiks #hiks #stress. Padahal semakin stress semakin turun tuh hasil pumpingan. Jadi ya bu-ebu, untuk proses menghasilkan ASI di dalam tubuh tu, kita butuh hormone yang namanya oksitoksin untuk memerintahkan ke pabrik ASI untuk memproduksi ASI. Nah, hormone ini bisa keluar kalau kita nya happy. Kalau stress ya bukannya keluar malah menghambat,😀 oke, kalem fi..kaleem..

Jelang akhir bulan ke delapan usia Athar, sayanya malah masuk angina hebat. Sempat curiga karena seminggu gak sembuh-sembuh. Dan…feeling saya bilang, coba test pack. Waduh. Masak iya sih isi lagi. Padahal saya belum dapat haid lagi lho. Tapi ya ndak ada salahnya, kalaupun negative berarti memang masuk angin aja. Kalaupun positif.. hmmm..ya kita pikirkan nanti. Qiqiqiqiqiqiq

Lalu saya pun test pack.

Dan positif. #hening

Yak. Terjawab sudah kenapa produksi ASI saya menurun drastis, ternyata memang karena hamil. Jadi hormone hamil dan hormone buat produksi ASI ini saling berlawanan.

Bismillah… mari kita jalani kehamilan kedua ini dengan happy.

Usia 11 bulan, Athar masih nenen saya langsung, namun persediaan ASIP lama-lama habis dong. #hiks. Sempat sebulan-dua bulan Athar mix ASI dan sufor karena sayanya udah gak kuat pumping di kantor. Tiap kali pumping saya nya muntah-muntah. Sempet sedih karena Athar minum sufor, tapi tetap berpositif thinking bahwa ini demi Athar juga, supaya dia tetap terpenuhi nutrisinya. Begitu umur satu tahun, saya berganti dari sufor ke susu UHT (pure fresh milk), Alhamdulillah Athar pun masih nenen langsung sama saya kalau malam sampai sekarang.

Pro kontra breastfeeding while pregnancy. Tidak sedikit yang menyarankan saya untuk stop menyusui Athar begitu tahu saya hamil lagi. Tapi lagi-lagi saya gak mau nurut gitu aja. Saya selalu berpikir, Athar masih punya hak untuk nenen saya, dan ini bagian dari rejekinya dia yang Allah kasih lewat saya. Meskipun dari sisi medis memang menyusi bayi selagi hamil bisa bikin kontraksi. Memang iya sih, saya kadang-kadang ngerasa kontraksi, tapi selama itu masih bisa ditolerir dan gak bikin flek, saya sih berusaha mensugesti diri kalau gak papa. Dan Alhamdulillah gak papa sampai sekarang. Tapi ini berbeda-beda ya kondisinya untuk tiap orang. Jangan dipaksakan juga jika memang beresiko, silakan bisa konsultasi ke masing-masing dokter kandungannya ya.

Soal nutrisi yang nanti terbagi antara bayi dan janin, saya sih menyiasatinya dengan makan buanyaaak. Wkwkwkwk, #emangDoyanMakan😀

Athar makan mangga

Athar Makan Mangga

Doakan saya ya, semoga kehamilan kedua ini lancar dan baby Athar sehat-sehat saja. Aamiin

J

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s