Flashback: Saat Athar Lahir

Bismillah…

Athar

Athar, 8 months

Genap Setahun 2 bulan usia anak pertama saya, Athar Rizky Pramudya. ya, ya ya, mendadak saya pengen menulis saat proses Athar lahir. Mending telat menuliskannya daripada ndak ditulis sama sekali #ngeles. Hehehe. Sebetulnya dadakan pengen nulis postingan ini karena lagi agak-agak panic sendiri menunggu adeknya Athar lahir. Yap, saat ini Alhamdulillah saya sedang mengandung anak kedua, adeknya Athar. Usia kehamilan sudah masuk bulan ke 8 (32 Minggu). Kenapa panic? Padahal kata orang-orang kehamilan kedua biasanya lebih lancar dan lebih tenang. Memang sih lebih tenang (malah cenderung cuek, apa aja dimakan, bihhihihihik), tapi ini gara-garanya control saya terakhir 2 minggu lalu (saat usia kandungan 30 minggu) si pak dokter bilang, si dedek dalam perut masih belum mau muter ke bawah (kepala masih diatas), padahal perasaan udah sebulan lebih saya (merasa) sudah sering sujud nungging2 supaya dedek muter kepalanya di bawah. Dan ini dedek masih anteng kepala di samping. Panic, karena jaman saya hamil Athar dulu, umur segini, doi udah suka muter2 kesana kemari dan jelang 36 minggu, Athar udah mapan posisi siap lahir. Huwe…. Ya Allah..lancarin ya Allah… Aamiin..

Oke, kembali ke proses saat kelahiran Athar. Saya mencoba flashback, karena setiap kali ingat saat kelahiran Athar, mata saya bisa mendadak basah ingat betapa baiknya Allah sama saya, udah ngasih anak lucu dan menggemaskan kayak si Athar, hehehe.

1 Minggu sebelum HPL (Hari Perkiraan Lahir). Usia kandungan saya waktu itu sudah masuk 39 Minggu. Waktu yang cukup sangat matang untuk melahirkan. Due datenya sih 6 Desember 2014, tapi saya masih nyante macam di pante. Pokoknya pengennya nunggu mules, kontraksi, trus lahiran normal, lancar. Tapi ya..harapan tak seindah kenyataan.

Minggu pagi, 30 November 2014, after sholat shubuh, saya mendadak pengen buang air kecil lagi. Setengah mengantuk saya jalan ke kamar mandi. Begitu selesai.. eeeeh lha kok, pake acara kepleset. Kedebug! Agak keras sih, tapi saya masih bisa berdiri sendiri. Agak panic, saya ambil napas dan ngecek apa ada yang luka. Alhamdulillah gak ada. Cek-cek ada yang rembes2 di bawah apa nggak takut ketuban pecah, Alhamdulillah gak papa. Keluarlah saya dari kamar mandi dan masuk kamar nyamperin mas suami.

Masih bingung garuk2 kepala gimana ngasih tau mas suami kalau saya habis jatuh. Secara mas suami pasti akan lebih panic dari pada saya. Dan dengan nada lirih…”Yah, tadi habis jatuh di kamar mandi”. Laluu… “haaaah? Sakit apanya Bun? Dedek gimana? Ada flek gak?” nah, kan mas suami panic. Saya bilang gak papa, nanti agak pagian kita telepon dokter Erwin aja (dokter kandungan RSPP). Tapi mas Suami inisiatif telpon duluan. Di Ujung telelpon dr. Erwin bilang kita diminta ke RSPP untuk cek ke Bidan, takut ada apa2. Tapi saya bilang, gak papa dok, ini bayinya udah gerak2 lagi kok di dalam, dan saya keuekuh gak mau ke RS. #bandel😀

Senin, 1 Desember 2014 pagi, memang jadwal control mingguan ke dr. Erwin. Kalau usia kanduangan sudah 36 minggu keatas, biasanya control udah seminggu sekali deh. Dengan santai saya dan mas suami nunggu antrian dokter, pas dapat giliran..eng ing eng.. “Ibu kemarin gak jadi kesini, saya tungguin Bu kemarin” ucap dokter Erwin sambil senyum. “waduh, saya gak jadi kesini Dok, karena kayaknya udah gak papa tuh” kata saya nyante… hehehe masih #bandel. Lalu dr. Erwin ngecek kandungan saya, di usg, lalu cek detak jantung bayi dan deteksi gerakan bayi. Kata dr. Erwin, “Bu, ini gerakan bayinya kurang, kalau saran saya sih mending ibu tunggu bukaan aja disini, kalau nanti gerakan bayinya gak kembali normal saya usulkan untuk induksi saja”. Mendengar kata-kata induksi saya langsung panic… (buat yang belum tahu apa itu induksi, jadi induksi itu, kalau bahasa saya ya, semacam memasukan suatu zat dalam tubuh-bentuknya bisa pil yang dioleskan pada mulut Rahim, suntik, maupun infus- untuk memicu kontrkasi/rasa sakit sehingga diharapkan dapat membantu pembukaan jalan lahir bayi). ”hah? Harus induksi dok? Saya maunya nunggu mules aja doook..” #nadamemelas. “Ibu, ini bayi ibu tergolong besar, 3.4 kg, khawatir saya, gerakannya makin menurun, untuk lahir normal malah makin susah. Paling tidak kalau kita induksi masih ada harapan untuk lahir normal”.

Saya dan mas suami Cuma bisa pandang2an. “yaudah deh dok…”. Lalu dr. Erwin menghubungi suster asisten untuk menyiapkan induksi dan oksigen. Intinya sih saya udah langsung masuk ruang inap aja gitu, nunggu bukaan dan mules dibantu induksi. Hiks.. bayangan lahir dengan proses mules-kontraksi-langsung lahir lancar dalam hitungan jam tampaknya tak terwujud. Berganti sabar dan pasrah dan berdoa semoga prosesnya lancar. Satu doa yang saya minta waktu itu, “ya Allah..plis..kalau bisa jangan caesar ya…”.

Senin malam, mas suami saya minta pulang ke apartmen dulu. Ambil baju dan beli beberapa cemilan buat si mas suami. Saya sendirian di RS. Saya bilang gak papa kan ada suster. Alhamdulillah, ada temen saya dan suaminya, Risa dan mas Doni datang menengok. Dikiranya saya udah melahirkan, qiqiqiqiq, dan mereka bengong karena saya cuek saja di kamar inap sendirian.

Malamnya, pas suami udah datang, dimulailah saya diinduksi. Dimulai dari induksi dalam dulu. Well, saya nya masih gak berasa apa2. Ya mules sih, tapi mules2 biasa kayak kalau lagi dapat. Malam itu saya masih bisa tidur dengan nyenyak.

Selasa, 2 Desember 2014 pagi. Suster jaga masuk kamar pagi2. Mau ngecek bukaan, pas dicek, “walah bu, ini baru bukaan setengah”. Wekekekek, hampir 20 jam dan bukaan baru setengah -,- #emangadaya. Jam 8 pagi, dr. Erwin visit, lalu menyarankan untuk induksi lewat infus (it means, dosisnya dinaikin). Selang sejam, saya mulai lagi tuh mules2nya. Waduh..ya Rabbii…yang ini sakitnya tambah-tambah. Rasanya pengen gulung2 di lantai. Perpaduan antara lagi sakit pas haid, nyeri punggung, pegel kaki dan teman2nya. Sekitar 2-3 jam nyeri hebat, suster kembali masuk untuk ngecek bukaan, dan..belum nambah juga.. ya Salaam… rasanya udah mau nyerah dan mau bilang minta sectio aja (cesar), tapi lagi-lagi suami ngingetin untuk sabar. Beberapa kali suami tilawah di samping saya sambil sayanya teriak2 kesakitan.

Menjelang malam, dr. Erwin bilang dosisnya mau dinaikin lagi, soalnya belum bukaan juga. Hiks. Ya Allah… tetep harus sabar ya. Kali ini sakitnya lebih hebat. Saya gak bisa mendiskripsikan sakitnya seperti apa. Yang jelas, ini rasa sakit terhebat dan terlama yang pernah saya alami. Well, ibu-ibu yang pernah ngrasain induksi mungkin sepakat sama saya. Sakiit jendraaal!! Tengah malam, sakitnya semakin hebat. Suster jaga masuk lagi untuk ngecek, kali ini udah lumayan udah bukaan 1-hampir bukaan 2 (padahal yang ditunggu untuk bisa lahir normal adalah bukaan 10 sodara-sodara). Ya Rabbii,…padahal udah hampir dua hari diinduksi, baru bukaan 2. Harus kembali sabar. Jelang tengah malam, karena saya sudah nggak tahan sakitnya, saya minta suster untuk stop infus dulu supaya saya bisa tidur. Suster setuju. Saya dan suami akhirnya tidur tepar tepat jam 2 malam.

Rabu, 3 Desember 2014. Suster jaga masuk kamar pagi-pagi. Ngecek bukaan saya. “Alhamdulillah udah bukaan 2 bu”. Hiks. Bukaan 2 dalam 2 hari. Ya, harus sabar lagi. Pagi itu saya memutuskan untuk jalan kaki keliling rumah sakit, siapa tahu mules dan langsung bukaan lengkap :-p.

Jam 8 pagi, dr. Erwin visit lagi, cek bukaan, ternyata sudah bukaan 3, dan tiba-tiba..ada sesuatu merembes…oh yes, oh no, ketuban saya rembes, warnanya bening dan gak keruh. Dr. Erwin masih pasang muka tenang, dan berpesan sama suster untuk minta dikabarin sejam lagi plus dosis induksi dinaikin lagi. Oooh, oke Dok, saya siap2 tenaga nahan rasa sakit lagi.

Jelang jam 10 Pagi, mertua dan kakak kandung saya datang. Jam 11 siang, suster ngecek dan saya ternyata udah bukaan 5. Lalu diputuskan saya pindah ruang tindakan. Siap2 buat kelahiran katanya. Kata bu Bidan dan suster, dari bukaan 3 ke 5 waktunya cukup cepat, jadi kemungkinan siang sudah bukaan lengkap.

Oke, karena saya sudah gak kuat jalan, didoronglah saya pakai kursi roda, masuk ruang tindakan. Disitu sudah ada bidan dan 2 perawat. Suami, kakak, dan ibu mertua saya ikut nemenin di dalam. Saya? Masih dalam kondisi teriak2 kecil nahan kontraksi. Jelang jam 12 siang, kontraksi makin intens, 5 menit sekali, 2 menit sekali lalu gak ada jeda. Saya udah teriak2 gak karuan, minta dipanggilin dr. Erwin lah, cakar2 tangan suami saya lah. Hehehehe. Maaf ya mas suami..😀

Bidan dan perawat lalu ngecek pembukaan lagi, kali ini bukaan sudah lengkap katanya. Alhamdulillah. Tinggal nunggu dr. Erwin. Aduuh, rasanya udah gak tahan untuk mengejan. Selang 5 menit, dr. Erwin datang lalu saya mulai dipandu untuk mengejan. Karena sudah 2 hari induksi, saya jadi kurang tenaga untuk mengejan. Beberapa kali saya mengejan, saya salah teknik. -,- bukannya ngedorong bayi keluar, malah bikin leher saya sakit. Untunglah bu Bidan sabar banget menuntun saya mengejan dan atur nafas. Setelah 4 kali mengejan, Alhamdulillah…bayi laki-laki yang sudah 9 bulan betah di perut saya keluar juga. Alhamdulillah….

Saya berkali-kali mengucap hamdalah dan suami mencium kening saya. Ketika Athar lahir, doi gak langsung nangis karena ternyata sempat menelan air ketuban. Alhamdulillah begitu diangkat dr. Erwin, Athar langsung menangis. Alhamdulillah..

Hello World, Athar Rizky Pramudya. 3 Desember 2014, 12.36 WIB

 

One thought on “Flashback: Saat Athar Lahir

  1. Pingback: Menanti Kelahiran Kedua | [Teras Depan Afi]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s